Friday, May 22, 2009

Mencari Ketenangan di jiwa

Dari semalam acik macam tidak tahu apa yang hendak dicatitkan di sini. Kesibukan di pejabat tidak menjadi penghalang untuk menulis seandainya ilham mencurah-curah. Itu yang dalam sehari, boleh update 2-3 kali tanpa had. Tapi dari kemarin, acik macam beku... apa yang aku nak tulis ni.... tak update, macam tk seronok je.. Mungkin acik tidak merasakan tenang dalam hati? Hingga jadi tepu segala ilham yang ada? Maka acik terkenang pada kata-kata dari sebuah buku; Ketenangan hati hanya akan diperolehi dengan mengakui kehambaan, kekurangan dan kelemahan ke hadrat Allah yang Maha Tinggi. Darjat ketenangan seorang hamba Allah itu belum tercapai...maka segala kesukaran yang melanda akan menyebabkan rasa huru hara dalam jiwa.
Putrajaya indah permai
Sekiranya darjat ketenangan telah kita capai...walau apa sekalipun ujian yang melanda, kita tetap tenang dan tetap bersyukur ..... Dari itu, mari kita sama-sama mencari ketenangan abadi itu....

5 comments:

Tijah said...

nak tenang?
pegi la berenang...

teral tak pantun 2 kerat tu cik?

Kak Nora said...

Acik,
Banyak-banyaklah bersyukur.

lupekanje said...

tijah..
ko mang terrer bab pantun mantun ni kan..:)

Kak Nora,
ye kak..kita mang kena banyak2 bersyukur sentiasa.

Cikgooden (Selumbar Emas). said...

putrajaya indah permai?..kat sini la aku pernah sesat pusing dua tiga kali, nak balik bangi tak tahu jalan..ha ha ha

lupekanje said...

cikgooden,
gambar diambil dari PICC, ...naper sosek sampai picc?
tapi skrg cikgu dah expert jalan kat putrajaya kannn? hehe..
acikpun tk reti jalan kat Bangi lagi .

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-