Wednesday, May 23, 2018

Jadikan Al Quran itu pendampingmu

Tahun ini tahun 1439H  bersamaan 2018.  Alhamdulillah, yang membaca tulisan ini masih lagi hidup.  Mungkin esok lusa tidak lagi.  Semuanya tertulis di louh mahfouz.

Untuk meninggalkan sesuatu yang baik untuk yang masih membaca ini, aku ingin menyeru agar kalian bacalah Al Quran.  Jadikanlah AlQuran itu penemanmu sepanjang masa. Basahkan lidahmu dengan ayat suci Al Quran.

Bertadabbur, bertalaqqi lah dengan Al Quran.




1. Menurut Asy-Syaikh Ibnu Katsir
Tadabbur berasal dari kata:
تَدَبَّرَ اْلأَمْرَ و َ فِيْهِ : دَبَّرَهُ .[1].
Ertinya:
Tadabbaral Amra wa Fihi : Dabbarahu.
Sedangkan erti kata دَبَّرَ ialah:
دَبَّرَ اْلأَمْرَ و َ فِيْهِ : سَاسَهُ و نَظَرَ فِى عَاقِبَتِهِ[2]
Ertinya:
Dabbaral Amra wa Fihi : mengurus dan merenungkan kesudahan urusan itu …
 Terdapat beberapa definisi tadabbur dari ulama, di antaranya ialah:
Asy-Syaikh Ibnu Katsir mendefinisikan tadabbur sebagai berikut:
التَّدَبُّرُ هُوَ : (( تَفَهُّمُ مَعَانِى أَلْفَاظِهِ ، وَ التَفَكُّرُ فِيْمَا تَدُلُّ عَلَيْهِ آيَاتُهُ مُطَابَقَةً ، وَ مَا دَخَلَ فِى ضَمْنِهَا ، وَ مَا لاَ يَتِمُّ تِلْكَ الْمَعَانِى إِلاَّ بِهِ ، مِمَّا لَمْ يَعْرُجِ اللَّفْظُ عَلَى ذِكْرِهِ مِنَ اْلإِشَارَاتِ و التَّنْبِيْهَاتِ ، وَ انْتِفَاعُ الْقَلْبِ بِذَلِكَ بِخُشُوْعِهِ عِنْدَ مَوَاعِظِهِ ، وَ خُضُوْعِهِ لأَوَامِرِهِ ، وَ أَخْذِ الْعِبْرَةِ مِنْهُ ))[3]
Ertinya:
Tadabbur ialah : memahami makna lafaz-lafaz Al-Quran, dan memikirkan apa yang ayat-ayat Al-Qur’an tunjukkan tatkala tersusun, dan apa yang terkandung di dalamnya, serta apa yang menjadikan makna-makna Al-Quran itu sempurna, dari segala isyarat dan peringatan yang tidak kelihatan dalam lafaz Al-Quran, serta pengambilan manfaat oleh hati dengan tunduk di hadapan nasihat-nasihat Al-Quran, patuh terhadap perintah-perintahnya, serta pengambilan ibrah darinya.
2. Asy-Syaikh Abu Bakar Al-Ajiri
Beliau mengatakan:
وَ تَدَبُّرُ آيَاتِهِ : اِتِّبَاعُهُ وَ الْعَمَلُ بِعِلْمِهِ ، أَمَا وَاللهِ مَا هُوَ بِحِفْظِ حُرُوْفِهِ و َ إِضَاعَةُ حُدُوْدِهِ ، حَتَّى إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَقُوْلُ : لَقَدْ قَرَأْتُ الْقُرْآنَ كُلَّهُ فَمَا أَسْقَطْتُ مِنْهُ حَرْفًا ، وَ قَدْ وَاللهِ أَسْقَطَ كُلَّهُ ، مَا يُرَى لَهُ الْقُرْآنَ فِى خَلْقٍ وَ لاَ عَمَلٍ [4]
Ertinya:
Tadabbur ayat-ayat Al-Quran ialah mengikuti dan beramal dengan ilmu Al-Quran. Ketahuilah! Demi Allah, tadabbur bukanlah hanya menghafal huruf-huruf Al-Quran, akan tetapi tidak mempedulikan batas-batasnya, sehingga salah seorang dari mereka mengatakan: Sungguh aku telah membaca Al-Quran seluruhnya, dan aku tidak meninggalkan satu huruf pun. Padahal dia telah meninggalkan seluruh Al-Quran. Tidak terlihat padanya Al-Quran, baik dalam tabiat maupun amalan.
3. Asy-Syaikh Sholeh Fauzan
Menurut Beliau, tadabbur adalah:
أَنْ  نَتَفَكَّرَ فِي مَعَانِيْهَا وَ مَدْلُوْلاَتِهَا وَ أَسْرَارِهَا وَ أَخْبَارِهَا حَتَّى نَسْتَفِيْدَ مِنْهَا الْهِدَايَةَ وَنَسْتَفِيْدَ مِنْهَا خَشْيَةَ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَىوَعِبَادَتَهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَنَعْرِفَ مَا نَأْتِي وَمَا نَتْرُكَ مِنَ اْلأَعْمَالِ وَ اْلأَقْوَالِ وَ الْمُعَامَلاَتِ وَغَيْرَ ذَلِكَ [5]
Ertinya:
Kita memikirkan makna ayat-ayat Al-Qu’ran, apa yang ditunjukkannya, rahsia serta berita yang terdapat dari ayat-ayat tersebut, sehingga kita dapat mendapatkan manfaat berupa hidayah, rasa takut kepada Allah, dan ibadah kepada Nya, dan kita tahu apa yang harus kita lakukan dan apa yang kita tinggalkan dari perbuatan, perkataan, interaksi sosial, dan yang lainnya.
4. Ulama Kontemporari
Mereka berpendapat:
 التَّفَكُّرُ بِاسْتِخْدَامِ وَسَائِلِ التَّفْكِيْرِ وَ التَّسَاؤُلِ الْمَنْطِقِي لِلْوُصُوْلِ إِلَى مَعَانٍ جَدِيْدَةٍ ، يَحْتَمِلُهَا النَّصُّ الْقُرْآنِي وَفْقَ قَوَاعِدِ اللُّغَةِ الْعَرَبِيَّةِ ، وَ رَبْطَ الْجُمَلِ الْقُرْآنِيَّةِ بِبِعْضِهَا ، وَ رَبْطَ السُّوَرِ الْقُرْآنِيَّةِ بِبَعْضِهَا ، وَ إِضْفَاءَ تَسَاؤُلاَتٍ مُخْتَلِفَةٍ حَوْلَ هَذَا الرَّبْطِ [6]
Ertinya:
Berfikir dengan menggunakan seluruh kemampuan akal dan dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan yang logik untuk mencapai pengertian yang baru, yang terkandung dalam nas Al-Quran yang sesuai dengan kaedah-kaedah bahasa Arab, baik yang menghubungkan antara kalimat-kalimat di dalam Al-Quran, mahupun yang menghubungkan antara surat-surat di dalam Al-Quran
Kredit untuk penulis di Website ini. Terima kasih share. Saya panjangkan sedekah ilmu ini.


Maksud talaqqi pula:
Talaqqi pada bahasa bermaksud pertemuan secara berhadapan atau bersemuka. Manakala menurut istilah, ialah pertemuan antara guru dan murid secara bersemuka. Lebih mudah ialah, guru membacakan sepotong ayat kepada sekumpulan murid dan kemudian murid mengikut bacaan guru secara berhadapan dengan guru beramai-ramai. Kaedah ini juga dilakukan oleh baginda Rasulullah s.a.w. dengan malaikat Jibril sekali dalam setahun, dan pada di akhir hayatnya baginda melakukannya 2 kali dalam setahun.
Manakala, musyafahah pula bermaksud sebutan daripada mulut ke mulut yang diambil dari pergerakan dua bibir dan pada istilah bermaksud murid menerima pengajaran melalui sebutan guru, melihat pergerakan bibir guru dan menyebutnya mengikut guru. Sebagai contoh, seorang guru membaca sepotong ayat kepada seorang murid, dan kemudiannya murid itu mengikut contoh bacaan guru secara individu.

Itu lah antara maksud Tadabbur dan Talaqqi yang sering disebut orang apabila dikaitkan dengan membaca Al Quran.  Jangan kita tak tahu maksudnya.
Kredit untuk penulis di Website ini. Terima kasih share. Saya panjangkan sedekah ilmu ini.
APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-