Sunday, October 16, 2011

Jangan Cintakan Manusia, kelak merana

Cintakan manusia, hanya membawa kecewa...kerana ia sementara ..
Cinta Ilahi, cinta yang hakiki ...menyelamatkan kita di sana nanti ..di tempat yang abadi...carilah cinta ini. Pasti anda tidakkan rugi.

Cintakan manusia biarlah kerana Allah.  Allah yang menemukan, Allah yang memisahkan, Allah yang menentukan. Kerana kita hambaNya.  TakdirNya tidak terbaca oleh kita.  Melainkan ketika tertimpa.  Di kala kita mungkin sedang leka.  Menyangka cinta itu milik kita.  Tetapi cinta itu bukan milik kita...  apa yang kita ada?  Segalanya hanya pinjaman Allah semata. Allah beri dan akan Allah ambil bila-bila, dengan pelbagai cara.

Sabar dan redho lah apalagi ketika kita kehilangan cinta isi dunia.  Kerana semua itu adalah kerana Allah menyayangi kita.  Allah uji kita, kerana mahu meningkatkan keimanan dan keyakinan kita dan kepasrahan kita terhadap ketentuanNya.  Yakin..bahawa apa yang berlaku ada hikmahnya.  Percaya bahawa kehilangan adalah kerana Allah mahu memberikan yang lebih baik buat kita. Kalaupun tidak di dunia, di akherat kelak akan terlihat hikmahnya.

Aku sendiri pernah melihat betapa takdir Allah itu memberikan kebaikan buat diriku.  Dulu, pernah terlintas, kenapa lah jodoh aku, bukan dengan sipolan.. beberapa tahun selepas itu, aku diberitakan bahawa sipolan itu kehilangan nikmat akalnya.  Aku lihat hikmah ketentuan Ilahi di sini.  Aku bersyukur...walaupun aku tetap di uji. 

Sekali lagi aku diuji kehilangan kasih manusia...aku bersyukur, kerana aku melihat hikmah Allah padaku yang banyak melakukan dosa ini...seketika selepas aku kehilangan itu, aku lihat, amat besar hikmahnya...kerana Allah tahu, aku tidakkan mampu dengan ujian yang akan menimpa jika aku memiliki cinta manusia itu.  Lalu aku bersujud sembah kepadaNya dan memohon agar ketabahan dan kesabaran kekal dalam diriku.


Nikmat Allah tidak pernah kurang kepada hambaNya...terlalu banyak untuk kita kira dan perlu kita syukuri sepanjang masa.  Bersyukurlah selalu...

Allah telah menyusun jalan hidup kita dengan sebaiknya.  Allah takdirkan kesedihan, untuk menganugerahkan kegembiraan kepada hambaNya, tanpa hambaNya sedari...jadilah insan dan mukmin yang sentiasa mensyukuri takdirNya.

Bukan senang untuk membina iman dalam diri.  Tapi itulah yang mesti kita cari.  tanpa iman, kita takkan selamat di akherat kelak.  Allah kan uji kita dengan dunia.  Kecintaan pada dunia dan isi-isi di dalamnya.  Untuk mendapatkan iman, mestilah melalui pelbagai ujian dalam penghidupan.  Perlu menjalankan perintah Allah.  Perlu menjauhkan laranganNya.  Perlu memiliki mahmudah dan menjauhi mazmumah. Milikilah sifat Mahmudah dan jauhkanlah sifat mazmumah.  Mahmudah, yang antaranya, sabar, redho, ikhlas, syukur....








3 comments:

zino said...

syukur dengan apa yg kita ada..

wos said...

sabar.
payah.
sbb tu kataNya sabar tu separuh dari iman kan?

hemmmmemememememmmmm

lupekanje said...

zino..mesti bersyukur...banyak sgt nikmat Allah yg Allah beri kat kita.

Wos .. sabar tu pahit, buahnya manis. Tak de sabar, tk terhasil iman....teruskan banyak bersabar.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-