Wednesday, September 21, 2011

Minggu untuk tidur

Mungkin aku letih sesangat.  Minggu lepas ke Sabah, makan angin.  Programnya memang padat sangat.  Kesempatan untuk meng update blog memang tidak ada.

Pulang ke sini dari hari Isnin hingga ke hari ini, aku asik2 mengantuk je bila malam.  Tak sampai jarum jam mencecah ke pukul 10, aku dah terkulai layu di bantal busyuk.

Apapun tk jadik.  Mungkin kekenyangan. Sebab asik pegi jamuan je.. errr...itu hanya semalam je.  Jamuan peringkat Bahagian.  Tapi hari Isnin?  Ku kira aku tidak sekenyang mana.  Mungkin keletihan.  Ye lah, balik dari Sabah, hari Ahad.  Hari Isnin pulak balik kampung untuk menghantar emak membuat pemeriksaan doktor ke Hospital Pakar Seremban kerana sakit gatal2nya itu.

Petang selepas zohor pulang semula ke Putrajaya.  Letih bha...Baju2 pun blum kemas lagi ni...

Semalam pulak jamuan hari raya fulak.  Unitku ditugas menyumbangkan eskrim.  Dan aku pulak menjadi 'gadis' eskrim bersama gadis2 eskrim unitku yang lain... letih jugak membahagi2kan eskrim kat kanak2 riang dia Bahagian Pembangunan ini...

Sibuk menyiapkan set2 eskrim yg nk dibahagi2kan.
Tunggu teksi ka?


Kambing golek idaman ku...Jamuan Kementerian tk dapat rasa, kali ni aku tibai bebetul. Alhamdulilllah!!

Niesa, ofismet ku tersenyum kambing di sebelah kambing tergolek itu.
Gadis2 manis mengedarkan kupon2 eskrim.










Itu je yang terlaratku paparkan kali ini.  Kita bertemu lagi di lain entry...!!!
Errr..macam apa pulak haku nih..hehhe..

Tuesday, September 13, 2011

Cerita sebelum raya



 Acik bertugas di satu department yang menguruskan bayaran.  Lihatlah fenomena yang menimpa unit ini setiap kali hampir tiba hari raya.
 


 Bil/baucer-baucer yang bertimbun dilonggokkan untuk diselesaikan sebelum raya.  Tahniah buat penyedia dan pegawai-pegawai yang berhempas pulas menyelesaikan sebanyak mungkin bayaran.






Suasana kerja di pejabat baru di penghujung puasa.

Antara Bil/baucer yang sedang diproses.  Ni dekat tempat Linda.  Menanti untuk di masukkan ke dalam vot untuk hari itu.


Dalam kesibukan, sempat juga menghias pejabat untuk memeriahkan raya yang bakal menjelang.

Linda, yang bertungkus mulus bertugas.  Serious kan muka dia.  Kalau dia tak buat muka garang macam ni, kerja dia takkan selesai.  Dia ni akan terus macam ni, tk pedulikkan ribut ke, topan ke, gempa bumi ke....apa ke....hingga longgokan baucer/bil yang diserahkan oleh semua penyedia padanya ini dapat diselesaikan di bahagiannya.
Di tempat ini, smua tuntutan bayaran akan dimasukkan ke dalam vot, kemudian barulah diedarkan pada pegawai untuk prosedur selanjutnya, iaitu perakuan/klulusan pegawai. OK...layak dapat APC tahun ni.  Vote for Linda...hehhe..

Acik buat apa?  Buat bodoh je.  Melayan panggilan penuntut2 bayaran.  Dalam hujung2 ramadhan itu, tak kurang dari 30 panggilan yang sempat acik jawab dalam sehari. Panggilan yang mahu tahu status bayaran untuk tuntutan mereka.  Yang bagus budi bahasanya senang je nak jawab.  Yang mana sedang tensen tak cukup duit nak bayar pada pekerja2 mereka, pastinya perlukan sedikit kesabaran dalam menyusun kata-kata agar mereka tidak semakin tensen. Kerana kelak, takut acik pulak yang akan dapat sakit jantung dan darah tinggi nanti.

Bukan setakat yang di telefon, di kaunter pun acik tolong selesaikan masalah diorang ni...untuk mereka yang walk in datang ke pejabat. Agak-agaknya dalam sehari, ada lah dalam 20km acik berjalan ulang alik ke kaunter pertanyaan / menunggu yang agak jauh daru unit acik....Seronok jugak exercise di bulan puasa ni...hehhe

Yang mana acik tk dapat jawab, acik serahkan je pada pegawai akauntan dan yang sewaktu dengannya.
Acik puas hati bila dapat sampaikan berita gembira buat penuntut2 bayaran.  Tentu merekapun gembira.  Tapi acik rasa serba salah dan sedih bila terpaksa sampaikan berita bayaran mereka belum selesai diproses.  Terutama pada yg telah lama menghantar tuntutan.  huhu...nak buat camne...sesama lah bersabar.  Bayaran ini diproses oleh manusia.  Bukannya mesin ...ada had kerja yang mampu dibuat....

Acik tak buat bayaran, sebab acik bukan kerani kewangan, atau PTW.  Sebab tu acik buat kerja lain...kerja kerani, ok.  acik hanya kerani. Dan acik memang enjoy kerja jadi kerani ni...(stetmen sebab tk dpt kije lain!) Ada aku kesah?

Tapi acik suka kerja jawab telefon ni. Tak perlu kira mengira. Tak perlu menulis bebanyak.....kan penah acik kata dulu, acik lemah dalam kira mengira.  Sifir pun tk hapal.  Bila nampak nombor, nampak mcm tunggang tebalik je.... maka...pegi lah ko jadik operator telefon kat telekom je acik ooooiii....!!!  hehhehe

Sekian cerita bergambar kali ini.  eh..betul ke cerita bergambar? Entah apa2...






Sunday, September 11, 2011

Takutkah?

Banyak perkara yang berlaku yang memusykil dan menghairan kan kita sekarang ni. Antaranya, umat Islam sendiri lebih takutkan pengharaman tanpa permit atau haram untuk melakukan sesuatu itu yg dikeluarkan atau diwartakan oleh kerajaan ... sebaliknya tidak takutkan pengharaman yang telah nyata tercatit dalam AlQuran dan hadis Rasulullah s.a.w.

Takut nak bawak kereta laju-laju, nanti kena saman speed trap.  Takut nak seludup dadah, sebab nnt kena tangkap masuk jail atau kena hukum gantung. Takutkan hukuman manusia di dunia lebih dari takutkan hukuman Allah di dunia dan akherat.

Ketandusan iman dan takwa di kalangan kita umat Islam amat ketara.

Klu ada iman dan takwa, pasti percaya kan pembalasan Tuhan...pasti yakin bahawa hidup ini tidak kekal, Cuma ibarat musafir mengumpul perbekalan ke akherat yg kekal..

Andai ada takwa, takut kan larangan Allah, dari pemimpin, hingga ke rakyat jelata, pasti takut menghampiri kemungkaran, pastinya aman damai hidup.  Tak ada percakaran politik, tak ada pertikaian mengenai hukum yg telah Allah tetapkan dlm Al Quran...

Dengan takwa, tidak akan ada rasuah, tidakkan berlaku penipuan, tidak akan ada kejadian samun menyamun, manusia semua akan menutup aurat, tidak melakukan maksiat, kerana diperintahkan Allah.   Melakukan kebaikan dan melaksanakan perintah Allah semata-mata kerana Allah.  Bukan kerana keuntungan perniagaan, bukan kerana mahu meraih undi dan sokongan orang lain (dalam politik) bukan kerana kekasih hati, bukann..bukann..bukann.  Tetapi  Lillahi Taala.


حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيِّ عَنْ الْحَارِثِ بْنِ سُوَيْدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ حَدِيثَيْنِ أَحَدَهُمَا عَنْ نَفْسِهِ وَالْآخَرَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ إِنَّ الْمُؤْمِنَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَأَنَّهُ فِي أَصْلِ جَبَلٍ يَخَافُ أَنْ يَقَعَ عَلَيْهِ وَإِنَّ الْفَاجِرَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَذُبَابٍ وَقَعَ عَلَى أَنْفِهِ فَقَالَ لَهُ هَكَذَا فَطَارَ
“Berkata kepada kita Abu Mu’awiyah, tlah bercrita Al A’masy dari Ibrahim Al Taimy dari Al Harits bin Suwaid, telah berkata kepada kami ‘Abdullah dua hadis, yang satu berasal dari dirinya sendiri (mauquf pen.)dan yang satunya lagi dari Rasulullah SAW (marfu’pen.) berkata ‘Abdullah : sesungguhnya seorang mukmin ketika melihat dosa-dosanya, maka ia melihat seakan-akan dirinya berada di kaki sebuah gunung, ia takut jika gunung itu ditimpakan di atasnya, dan sesungguhnya orang yang fajir ketika ia melihat dosanya, mka ia melihatnya seperti lalat yang berada di atas hidungnya, seperti ini rasulullah berkata kepadanya, kemudian lalat itu terbang.”
Kredit buat penulis di laman web ini kerana meminjamkan hadith yg dicopy dari laman webnya utk tatapan semua.
Image from google


 Manusia sepatutnya berlumba membuang mazmumah dan mengumpul mahmudah dalam diri di samping menjadi hamba Allah yang berilmu..peringatan buat diri yg lupa.

Sekian.

Saturday, September 10, 2011

Salam Perpisahan


Jumaat 9 Sept 2011 adalah hari akhir Ketua Unit kami Pn Azlina bertugas di sini. Setahun lebih je dengan kami. Tak sempat nk bemanje2 pun dgn beliau, dah nak pegi.  Bukan pergi mana pun.  Melanjutkan pelajaran dalam negeri. Setahun atau 2 tahun je agaknya.  Tapi lepas tamat, akan di tempatkan di mana2 sesuka hati JPA la nanti. Bukan balik pada kami pun.  Dah belajar pun tajaan JPA kan..

Tengokla rezeki orang, dah dapat jawatan baik punya..dapat pulak peluang belajar lagi, pastu komfem la naik pangkat, naik gaji lagi...umur muda2 lagi... Alhamdulillah.

Acik ni? camtu gakla....Alhamdulillahhh..(macam mengeluh je kan...)..
Tak apa lah. Hidup kat dunia ni bukannya lama sangat. Dunia ni pun dah tak lama lagi ujudnya.  Kiamat dah semakin hampir melihat pada tanda-tanda yang dah semakin banyak samada yang dinyatakan dalam Al Quran mahupun tanda-tanda hasil dari kajian saintis dan para ilmuwan dunia.

Dunia bukan matlamat kita. Akherat nunnn...kejayaan di sana yang patut kita tumpukan.



video
Ini amanat yang disampaikan oleh Puan Azlina sewaktu Mesyuarat Unit & Jamuan Hari Raya 1432 di pejabat kami.  Sedih jugak.  Beliau seorang yang sememangnya layak menjadi pemimpin.  Bertanggungjawab dan prihatin dengan kakitangan beliau. Yang penting, beliau adalah contoh yang baik kepada ketua-ketua yang lain.
 
Dalam limpahan keduniaan yang dinikmatinya, beliau tampak tidak melupakan tanggungjawab untuk menjadi mukminah yang sejati. Kesederhanaan dalam penghidupan amat nyata. Segi pakaian, segi pergaulan, segi amalan. Sebagai isteri dan ibu, terserlah, beliau menjaga batas-batas pergaulan dan perlakuan. Sangat simple. (Tapi suaminya....ehemmm...ensemm ..dan suka bergaya.  Agak berbeza perwatakan dengan si isteri. Tak apalah, dia lelaki.)

Payah nak jumpa ketua yang macam ni. Acik jarang nak puji orang. Kalau setakat tengok rupa cantik, baju cantik...hmmm..mmg acik takkn puji. Tapi yang ini, acik rasa nak puji. Tak apa.  Puan Lin tu bukan bacapun entry acik ni.  Dia tak tahu pun...hehe..ssyyyhh...jgn citer kat dia pasal entry ni.

Tahun ini acik berkesempatan bertadarus Al Quran bersama bos acik ini.  Dari situ, acik rasa tambah menghormati beliau.  Bacaannya lancar. Dengan tajwid yang tidak sempat nak kami betulkan sebab memang betul.

Kerana bacaannya memang bacaan orang yang berilmu dan beramal. Bacaan seorang yang memang berkawan rapat dengan AlQuran. Beramal dengan AlQuran.  Memang sepatutnya setiap hamba Allah itu, mendampingi AlQuran.  Terutama para pemimpin. Cahaya AlQuran akan terpancar di wajah pembacanya.  Cahaya ketenangan...cahaya keimanan...


Tak macam acik..lalai selalu. Al Quran selalu berabuk tidak dibaca.  Bila nak baca, merangkak2...4 tahun baca pun tk khatam2...huhu...

Semoga Puan Nor Azlina akan berjaya dalam kehidupannya di dunia dan akherat.... Kekalkan kesederhanaan, kekalkan ketakwaan dan tawadho' dengan Allah serta merendah diri sesama manusia. Akan sentiasa mendapat bantuan Allah dalam urusan dunia dan akherat nanti. ..aamin

Kita pasti akan bertemu lagi..itu harapan acik.


Saturday, September 3, 2011

Selamat hari raya 2011

SELAMAT HARI RAYA DAN MAAF ZAHIR BATIN DARI ACIK SEKELUARGA BUAT SEMUA PENGUNJUNG DI SINI.  ..
APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-