Wednesday, February 29, 2012

Berkata Benarlah

Menipu merupakan pekerjaan dosa besar, kerana sifat ini merupakan sifat yang paling menonjol yang dimiliki oleh orang munafik. Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga macam, apabila berkata suka berdusta, apabila berjanji selalu menyalahi dan apabila diberi kepercayaan (amanah) suka khianat". (Riwayat Bukhari dan Muslim). 


Balasan bagi orang suka menipu serta tidak amanah ataupun tergolong dalam orang munafik ini sangat pedih di akhirat nanti. Sekalipun orang munafik atau menipu orang itu sentiasa merahsiakan sifat kemunafikannya, Allah adalah Zat Yang Maha Tahu akan membongkar kesalahannya di hadapan orang-orang Islam apa yang selama ini tersimpan dalam hatinya. 


Allah berfirman maksudnya: "Atau apakah orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya mengira bahawa Allah tidak akan menampakkan kedengkian mereka? dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tunjukkan mereka kepadamu sehingga kamu benar-benar dapat mengenal mereka kiasan-kiasan perkataan mereka dan Allah mengetahui perbuatan-perbuatan kamu" (Muhammad ayat 29-30)




Dalam sebuah riwayat dikisahkan, merupakan perjalanan yang mengerikan bagi mereka yang suka menipu di akhirat nanti dengan melalui jambatan nereka yang lebih lembut dari helaian rambut. Tidak ada manusia yang mampu melaluinya kecuali atas pertolongan Allah. Bagi kaum munafik atau penipu, tatkala mereka menuju jambatan itu dan bersama-sama dengan kaum mukminin, mereka mendapatkan cahaya sebagaimana yang didapati oleh kaum mukminin itu. 


Nampak seakan-akan mereka turut melakukan solat, zakat, haji dan puasa. Namun di tengah jambatan itu, Allah mencabut cahaya-Nya. Mereka terdiam dan berdiri dalam keadaan bingung, tak mampu melanjutkan perjalanan. Mereka dipanggil oelh orang-orang mukmin supaya mendekatinya supaya mereka memperoleh cahaya, namun mereka tertinggal jauh. 


Lalu dikatakan kepada orang munafik atau peniupu itu mundurlah ke belakang. Mereka pun mundur mencari cahaya yang hilang. Begitulah nasib bagi orang yang menipu.

DIambil dari laman web : http://www.mymasjid.net.my/koleksi-artikel/display/1084/dosa-menipu/




Hukum menipu;


Dalam sebuah hadis, 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ غَشَّ فَلَيْسَ مِنِّي

Maksudnya : Diriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesiapa yang menipu maka dia bukan dari kalanganku.”

Orang yang suka menipu serta tidak amanah tergolong di kalangan orang munafik yang bakal menerima siksaan yang sangat pedih di akhirat nanti. 

Sabda Rasulullah saw, 

أوصيك بتقوى الله, وصدق الحديث, وأداء الأمانة, والوفاء بالعهد , وبذل الطعام , وخفض الجناح 

Maksudnya : Aku mewasiaatkan kamu dengan taqwa kepada Allah, benar tutur kata, menunaikan amanah, menepati janji menyedekahkan makanan dan merendah diri. 

Dalam hadis yang lain, Rasulullah s.a.w. bersabda : 

"Mahukah kamu aku tunjukkan perihal dosa-dosa besar? Kami menjawab: Ya, tentu mahu ya Rasulullah. Rasulullah menjelaskan: Menyengutukan Allah, durhaka kepada kedua orang tua. Oh ya, (ada lagi) Iaitu perkataan dusta." (Riwayat Muttafaq Alaih)

Rasulullah SAW bersabda dalam hadis maksudnya: 

"Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga macam, apabila berkata suka berdusta, apabila berjanji selalu menyalahi dan apabila diberi kepercayaan (amanah) suka khianat". (Riwayat Bukhari dan Muslim). 



Dipanjangkan dari laman web ini : http://usthjhishamuddinmansor.blogspot.com/2010/06/hukum-menipu.html 

Ye..jgn menipu mereka yang masih celik matanya, kuat ingatannya dan terang telinganya. Sewaktu hendak menipu, ingatlah, bahawa Allah maha mengetahui kebenaran setiap apa yang kamu katakan itu.  Apakah keuntungan yang kamu perolehi dengan menipu?  Lebih2 lagi menipu orang yang tidak buat salah terhadap kamu.

lupekanje :  Pantang datok nenek aku kalu orang tipu aku..!! Mmg payah hendak aku lupekanje. !  huhu...emo seketika.

Sunday, February 26, 2012

Datang dan pergi sesuka hati


Datangmu tidak ku nanti...hilangmu tidakku cari.
itu dunia.
Datangmu puas ku cari, hilangmu, salahku sendiri.
Itu iman.

Sunday, February 19, 2012

Rindu Ombak

video

Bila ku rindukan pantai, ku dengar bunyi hempasan ombak ini...

Ombak...yg menghempas ke batu... ibarat hatiku yg kini terasa bagai dihempas2 oleh darah dan dagingku.

Kalian rasa, apakah patut setiap dosa dan kesilapan yang kita lakukan akan terus berulang berputar ibarat roda, pada keturunan-keturunan kita?  Hingga berapa lamakah? 7 keturunan?

Dulu, aku tidak pedulikan hati seorang ibu.
Kini, anakku juga tidak pedulikan hati aku sebagai ibu. Tidak memerlukan aku. Tidak menghormati aku. Sepertinya aku tiada sebelum tiada.

Serasa mahu sahaja aku mengusir mereka untuk mencari kehidupan mereka sendiri, memandangkan mereka tidak lagi memerlukan aku.  Yang hanya ibarat boneka. Ibarat dinding.  Ibarat batu di pantai itu.

Aku, batu di pantai yang mampu bertahan, meskipun bersendiri di dunia ini.  Cuma bila sampai takdirku, aku akan hancur jua.  Apakah mereka telah cukup kuat untuk menjadi seperti aku bila tiba masanya kelak....kerana hidup ini ibarat roda kan?  Aku redha...moga mereka juga akan redha bila aku tiada lagi kelak.

Thursday, February 9, 2012

Bersama Bulan

Cuti 4 hari mmg terasa lama sangat kalau tk ke mana-mana. Akhir saya buat keputusan balik kampung.  Alasannya, mesin rumput di hari terakhir cuti. Sebab rumput dah panjang tampaknya ketika akhir saya pulang dulu...minggu sebelum itu. Kalau nak tunggu lagi, takut tersibuk pulak minggu akan datang.

Di samping itu menyimpan satu hasrat...memancing. Itu perancangan yang tidak pasti.  Saya paksa ketiga2 orang anak ikut sama balik kampung, sementara mereka ada di rumah.  Menjengok nenek tua di sana. Bila lagi nk berkumpul anak beranak kan.?

Kami pulangpun dah malam.  Sesekali hujan turun, sekejap-sekejap.  Joran ada dibawa sama. Standby. Jika plan A menjadi. Anak perempuan sulung kata mahu ikut sama jika saya memancing.  Anak bungsu kata akan ikut jika kakak ikut sama. Anak lelaki merajuk, tk mau ikut, sbb tk bagitau awal-awal.  Tk bawak pancing baru dia.

Kita merancang, Tuhan menentukan. :) .. sampai di kampung, si kakak udah mengantuk, dah lena. Kalau dia dah tdo gitu, jangan harap la nk ajak pergi mana-mana.  Dan kalau dia tk pergi, maknanya si bungsu pun tk akan ikut.  Jadi, siapakah yang akan jadi mangsa keadaan ini?  Si abang tengah lah...  dah tidur juga.  Tpi saya gerakkan...buat-buat tanya,
"betul2 tak nak hikut ke?"
"Tak nak !!  Nak mancing tk cakap awal2...abang tk ada joran !"
"Ok... ummi pegi sorang2 je lah.  Kakak dah tdo !"

"errr...eh...tak payah pegi lah....!! apa lah ummi ni. Tk pnah dibuat orang gi mancing memalam sorang2!!"

"Well... ummi da biasa..tk apa..."

"ye lahh..ye lahh...  abang ikut!!"  akhirnya dia mengalah...dan dgn muka kelat semacam.  Masih ada sifat tanggungjawab dalam dirinya untuk jaga keselamatan ummi nya yang otak gila-gila ni.

Kami menyusuri malam yg dah tengah malam itu menuju ke pantai. Hujan dah berhenti. Saya tidak bersedia sepenuhnya pun untuk memancing.  Umpan tk bawak langsung.  Selongkar peti ais emak saya, tapi tk bejumpa apa-apa yg boleh dibuat umpan memancing.

Hanya berbekalkan umpan palesu je la... memancing nk lepas gian je nih. Dan nak test reel joran baru itu saja.

Sampai di pantai batu 11 podeksen itu, saya terus keluarkn joran.  Si Shahmah, tak keluar kereta pun, membelek androidnya sahaja, dan tidur !!. Tak apa lah, janji dia nak temankan.  Kalau tk, tentu umminya merajuk !! huhu..

Mendongak ke langit, nampak bulan yang hampir penuh mengambang.  Indah. Subhanallah.  Waktu kami tiba, nampak dalam gelap itu beberapa motosikal dan orang-orang yang pastinya ke pantai itu untuk memancing.

Dan lebih (tak) menyeronokkan, waktu tiba, air laut surut.....hmmmm..tk apa lah.  dah sampai pun.  Nak buat camne..tk check dulu air pasang pukul berapa. Saya tetap ke gigi air di pantai itu bersama joran saya.  Excited sangat sbb dapat juga melontar joran....err...tali joran ke tengah laut...teruja bila dapat merasakan gegaran di tali joran setiap kali ombak melaluinya.  Seolah-olah mendengar gelombang di dalam laut itu bersama makhluk-makhluk di dalamnya.

Jumpa starfish, atau tapak sulaiman ini.  Kali pertama melihat tapak sulaiman...terukkan..?
















Kemudian muncul sebuah kereta, berhenti di hadapan sedikit dari tempat kami meletakkan kereta.  Cuma kelihatan cahaya lampu suluh berkelip-kelip keluar dari kereta tersebut.  Mungkin ada 2 orang lelaki, menuju ke arah kawasan berbatu di hujung pantai itu. Tak tau lah diorg buat apa.  Memancing jugak agaknya. Mungkin mencari umpan atau membuat tinjauan kekalau ada ketam atau lain-lain di situ.

Kemudian cahaya lampu suluh itu datang berdekatan dengan port saya....tpi tk lah dekat juga di pantai itu.  Lebih kurang 100 meter dari tempat saya berdiri.  Terdengar bunyi seperti loceng...berdenting2. Pasti mereka bersedia untuk mencacak kail mereka di situ. Loceng tersebut untuk memberi amaran kepada pemancing, seandainya ikan memakan umpan.

Sekejap sahaja, hujan turun renyai-renyai.  Saya teruskan aktiviti saya.  Tetapi, orang-orang itu nampaknya seperti berkemas. Dan mereka pergi..meninggalkan saya sorang diri di pantai... yess!! Ini yang saya mahu...menjadikan pantai ini milik saya seorang.
Jumpa lagi starfish ni dalam air...terus saya angkat dan kumpulkan di starfish yang mula-mula ditemui itu. Cantikkan..


Jam sudah pukul 3 pagi...janji dengan emak saya, akan pulang pukul 2 pagi. Tak puas hati, kerana umpan palsu saya tidak dilayan oleh ikan-ikan di laut itu. Kata orang, kalau bulan mengambang penuh, ikan banyak di laut. Sebab itu lah saya bersungguh mahu melihat kebenaran kata-kata orang itu.
Bulan yang hampir penuh...langit dah cerah, selepas hujan sepanjang hari.

Nampaknya saya belum boleh memastikannya sejauh mana benarnya lagi.  Memandangkan saya memancing tanpa umpan sebenar... saya tidak dapat membohongi ikan-ikan di laut itu.  Ikan-ikan pun udah bersekolah.  Ikan pun pandai juga rupa-rupanya. Beberapa kali mata kail dan batu ladung saya samada tersangkut di batu atau mungkin putus digigit makhluk air itu.. Mungkin ikan buntal punya kerja, mungkin ketam..err..betul ke ketam boleh gigit tali pancing? atau mungkin jenis ikan lain yang punya angkara.

Akhirnya, hampir jam 4 pagi, emak saya telefon Shahmah yang tidur dlam kereta.  Marah-marah, sbb tk juga balik lagi.   Aduyaiii... saya masih belum puas memancing.  Tpi tak apalah.  Dah dapat jugak ke pantai memancing main-main gini.  Dapat menyaksikan keindahan malam di pantai.  Dapat juga mencuba pancing baru yang memang mabelles.....reel yang berputar laju bila di pusing...tak ada sangkut-sangkut lagi.  Meningkatkan kemahiran melontar talipancing jauh ke tengah laut.... Alhamdulillah.

Shahmah menyerahkan stering kereta pada saya....mengantuk katanya.  Dia tk tahu, yang saya juga baru merasa mengantuk juga...hehehhe...tanggung la sendiri.  Alhamdulillah, memandu di subuh sunyi, selamat juga sampai ke rumah di kampung.

Esoknya, tidur tk hengat... mengantuk sesangat.  Bangun pagi teringat rancangan nak mesin rumput.  Bangun jugalah.  Ambil mesin di bangsal....dan cuba menghidupkan injinnya.
Dua anak perempuan bangun awal juga....bersungguh-sungguh mencuci keretanya.  Sementara saya masih terkial-kial mencuba hidupkan mesin itu lagi. Peralatan membaiki mesin tidak dibawa.  Ada dalam kereta saya.  Balik kali ni menaiki kereta anak perempuan saya. Hmmm...sebab itu lah.  Dalam kereta saya tu, segala-galanya ada.  Bila ditinggalkan, barang keperluan lain pun pasti tertinggal sama.  Tk teringat pulak nak bawa.  Tringat bawak pancing je...hehehe..bengang anak-anakku dgn umminya.

Saya menyuruh anak saya membeli pemutar plug dan plug di kedai.  Mungkin plugnya rosak.  Dah bertahun tk diganti.  Bila dah dapat semua, saya mencuba lagi.  Misi menghidupkan injin mesin rumput masih gagal. Hingga berhenti untuk makan tengahari.  Dah tengahari...masih mencuba.  Tapak tangan dah terasa sengal...namun masih tk berjaya menghidupkannya.  Akhirnya saya give up.  Mesin ini perlu dihantar servis barangkali.   Sudah lebih 6 tahun digunakan, tk pernah pun buat hal...tk penah la pun hantar servis.  Memang patut meragam dah pun.

Kami berkemas pulang saja. Simpan semula mesin di bangsal.
Itulah antara misi saya yang gagal di cuti-cuti Malaysia kali ini.  On the way balik, berhenti di Jaya Jusco Seremban.  Anak-anak ada misi mereka pula.  Ke Popular Book Centre...nak menghabiskan baucer bantuan kerajaan.  Tapi misi mereka juga gagal.  Mereka tk beli apapun.  Umminya sahaja yang menghabiskan duit membeli barang dapur di situ.

Untuk mengelakkan jalan jem. kami pulang mengikut jalan Nilai/sepang.  Sejam jugalah dari Seremban.  Sangat letihnya badan.. berusaha untuk menghabiskan cuti ini.   Alhamdulillah..selamat sampai semula ke rumah manis rumah...  Home Sweet Home.



Gambar yang sempat diambil waktu sampai di Putrajaya.


Friday, February 3, 2012

Cuti-cuti Malaysia

Cuti lama ni....4 hari.  Nak pegi mana?


Entah la... hajat hati nk pegi memancing.  Nak test power reel joran yang baru saya beli tu.

Tpi nak mancing kat mana?  Wetland? yg kena bayau RM20 sehari tu?  tpi tader geng la..
Nak ke laut?  mesti laut ramai orang cecuti camni...tk best la bila mancing ramai orang ganggu, tanya itu dan ini.... lagi lah yg mancing ni prempuan... hmm...tk ada kekuatan aku kalu sorang2. Ramai2 pun lemah !!

Nak balik kampung?  baru semalam saya balik kampung..hmmm..tengokla..mungkin, di penghujung cuti  nnt.

Ala, sempena Maulidurrasul ni, duk je rumah dendiam...bertahlil, banyakkan berselawat dan membaca zanji dan daibaie, sirah Rasulullah s.a.w. ... abih citer.


Wednesday, February 1, 2012

Optimis vs pesimis

Saya tidak tahu samada saya bersikap optimis ataupun pesimis. Setelah bertahun-tahun mencuba mencari pekerjaan yang baik itu, saya masih gagal.  Pesimis agaknya telah mula menguasai diri ini.

Credit to Google Search & the owner  of this photo

Kini kehidupan telah selesa di sini. Walaupun tidak hidup mewah, namun hati tenang.  Segalanya ada di sini.  Dengan perancangan untuk generasi seterusnya pula saya sudah tidak lagi mahu memikirkan cita-cita diri yang tidak tercapai.

Bagaimanapun, bila tiba sesuatu yang membuatkan angan-angan kembali bertamu, saya mula keliru.  Apakah saya masih memerlukannya, yang mungkin akan mengganggu pula perancangan 2nd generasi saya...maka saya jadi tambah pesimis.   Perlukah saya pergi berusaha dan mencuba, sedangkan di satu sudut hati, saya tidak lagi memerlukan jawatan itu?  Sebenarnya saya rasa saya sedang melakukan pengorbanan lagi buat keturunan saya ini.  

Walaupun (tika pesimis datang) mmg secara logiknya, saya tidak akan mungkin berjaya dalam permohonan ini, melihat pada calon-calon lain yang lebih muda, lebih bijak, cantik dan berkebolehan dari saya, namun kuasa Allah mengatasi segalanya.  
Credit to Google Search & the owner  of this photo

Andai saya berjaya, maka saya perlu meninggalkan tempat ini yang secara bertulisnya, telah menetapkan bahawa rezeki anak-anak saya kelak di sini juga  Secara bertulis di atas kertas ya...saya tidak kata itu takdir mereka.  Kita merancang, tetapi ketentuannya dari Allah. Saya terikat dengan perancangan mereka.

Anak pertama, sedang menuju cita-citanya untuk karier yg diidamkannya di sini.
Anak kedua, terikat dengan kontrak dengan sebuah syarikat di sini setelah menerima habuan biasiswa dari mereka.  
Anak ketiga, belum jelas lagi halatujunya kerana masih di peringkat awal pengajiannya di sini.

Jadi, sekiranya saya keluar dari tempat saya bermaustatin ini dan pergi ke satu tempat yang agak jauh, maka anak-anak itu akan berhadapan dengan masalah penempatan mereka...hmmmm.. Kasihan pulak.  Maka, saya tidak lah perlu membuang masa menyerabutkan kepala otak untuk mencuba sesuatu yang saya tidak mahu.  Dari itu, wahai diri, kenapa dari awal lagi kau isi borang untuk memohon?????   aduyaiiiiii...

Perlu apa saya mengejar satu jawatan yang memerlukan saya meninggalkan tempat yang telah lebih 5 tahun saya huni ini.  Manusia kan...apabila telah selesa di satu tempat, pastinya tidak lagi mahu meninggalkannya.  Walaupun ada hujan emas yang menanti di tempat lain.  Sukar untuk menerima dan melakukan perubahan.  Sukar untuk berhijrah ke arah pembaharuan. Tapi itu mereka...manusia lain.  Bukan saya.  Cuma apabila melibatkan mereka yang kita sayang, maka saya menjadi manusia lain itu.  

Hmmm....masih ada lebih kurang 20jam untuk saya berfikir untuk membuat keputusan.

Pergi je lah...kalu dah tau, bukan dapat pun kerja tu nanti...setakat menyahut panggilan..dan menghargai mereka yang memilih kita menduduki ujian ini.  Jangan orang kata tk berusaha.

Buang masa je kan... nak pergi jugak?  pegi laa....lepas buat ujian tu, boleh singgah tepi laut tu memancing.. kan dah dapat 2 in 1...  lepas stress jawab ujian, dapat pulak mlepaskan gian nak memancing...Fun & leasure gitu..

Habih tu, kok tetiber orang Majlis tu rabun, milih gak accik tua ni keja ngan diorang?  Kan ke dah kena pindah lagi, balik kamfung?   ~  heloooo...toksah la kau berangan mak cik oooii.!!  ~

Sekian, catatan orang yang berjaya menempatkan pessimist dalam diri.  Good bye optimist.





APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-