Sunday, June 15, 2014

Tayanglah apa yang kamu miliki di dunia ini




Di Facebook, di media sosial hari ini,
Ada orang suka letak gambar makanan sedap-sedap
Ada orang suka letak gambar baju cantik-cantik
Ada orang suka tunjuk gambar anak suami/isteri
Ada orang suka tunjuk gambar rumahnya yang besar dan cantik
Ada orang suka tayang gambar kereta besar yang mahal-mahal
Ada orang suka tunjuk gambar waktu melancong sana sini
Ada orang suka tayang gambar gajet-gajet yang dimiliki
Ada orang suka berselfie, tayang gambar sendiri 

Letaklah gambar apa pun
Tunjuklah harta apa pun yang anda miliki
Tetapi anda perlu tahu,
Ada orang yang kelaparan, teringinkan makanan yang anda letak di FB itu..
Ada orang yang memakai baju disedekahkan orang padanya sahaja
Ada orang yang telah kehilangan anak/suami/isteri
Ada orang yang tidakpun miliki pondok buruk yang tertulis nama mereka, sebagai tempat tinggal mereka
Ada orang yang hari-harinya terpaksa berebut-rebut menaiki pengangkutan awam ke tempat kerja
Ada orang yang terpaksa meminjam wang sana sini hanya untuk mendapatkan rawatan ke hospital
Ada orang yang tidak mengenali apa ertinya gajet-gajet itu dalam kehidupan
Ada orang yang tidak lengkap anggota badannya,
terfana melihat wajah-wajah indah anda yang tidak mereka miliki

hati mereka berbisik, memujuk mereka...katanya;
Biarlah apapun gambar atau cerita mereka tentang apa yang mereka miliki itu, 
kerana mereka serupa dengan kita.
Mereka miliki apa yang Allah pinjamkan pada mereka.
Biarkan mereka bergembira dan berbangga dengan apa yang mereka punya
kerana ianya hanya sementara
Tercatit sudah sejak azali, setiap yang Allah pinjamkan, akan Allah ambil semula.
Jangan dengki, jangan cemburu dengan kelebihan mereka
Sebagaimana Allah pinjamkan mereka kerana hikmahNya, 
begitulah juga Allah takdirkan bukan milik kita, kerana hikmahNya.

Hatta kegembiraan itupun milik Allah.  
Kedukaan tetap akan bergilir dan silih berganti mewarnai kehidupan kita..
Apa yang mereka miliki yang tidak ada pada kita, 
sama juga ada yang kita miliki, tidak ada pada mereka. 
Maka, wahai sahabat,
Walaupun tidak mampu miliki apa yang mereka miliki, usah gusar, usah bersedih, usah berduka
Sebaiknya, Jadilah ummat Muhammad yang bersyukur ke hadrat Allah 
kerana masih terlalu banyak nikmat Allah
Yang masih menjadi milik sementara kita
Gunakan untuk mengumpul pahala...bukan untuk melengahkan kita, di Padang Mahsyar kelak.


Terkadang aku pun sama, menayangkan apa yang aku ada...mga dijauhi riak dan ujub dalam diri ini.
Ampunkan dosa2ku ya Allah..

Friday, June 6, 2014

Kisah rama-rama



Mesti ada terbaca pasal fenomena rama-rama atau kupu-kupu yg tiba2 muncul beramai2 di ibukota kita bebaru inikan..
Ha..accik sebenarnya dah berjumpa suasana ni 3-4 minggu lepas, masa last trip memandu ke Kota Bharu aritu.  Sepanjang jalan melalui Bukit Tujuh tu, banyak la jugak rerama...rerama ok...bukan kupu-kupu..

Feeling ala-ala di luar negara gak la sesikit.  Atau macam berada dalam dunia bunian, errr...huhu..sangat sesuai dengan keadaan di kelilingi flora dan fauna di situ.

Cuma kesian, rerama tu banyak yang terkorban kemalangan jalanraya.  Tak mampu nak elak.  Memang terasa berada di taman sorga loka... dengan bunyi-bunyian hutan...err. kuat ekk..bunyi cengkerik ke tu, dari awal aritu lagi teringin nk tau bunyik apa yg kuat dari hutan sepanjang melalui hutan Bukit TUjuh Gua Musang / Kuala Lipis tu..tinggi frekuensi nya.
Entah bila lagi nak memandu lagi ke Kota Bharu...lepas ni udah nak puasa.  Lepas raya lah kot, kalu ada rezeki  dan diizinkan Allah nk ke sana nanti.  Sekian.


Gambar pinjam.- mekasih tuan punya gambo.



Tuesday, June 3, 2014

Tamat Sudah Pengajian anak-anak

 
 

Tarikh 18hb Mei 2014, tibalah hari yang dinanti-nantikan anak bungsu accik, untuk pakai topi lebar dan jubah besau warna biru berenda kuning ini.  Ini juga adalah petanda bahawa tamat sudah tanggungjawab accik menyekolahkan mereka..mula dari pra sekolah, hinggalah ke semua mereka berjaya ke puncak menara gading.

OKlah tu, setakat ijazah sarjana muda / bachelor.  Kalau nak sambung lagi, sindri tanggung la.. (err...macam la belajar selama ni ummi dia yang tanggung....tima kasih la PTPTN yg mengajar aku dan anak2ku berhutang....huhu)

Sekarang fasa mereka bekerja dan yang sulung pun dah selamat menjalani penghidupan berumah tangga. Tak lama lagi merasalah menjadi ibu pula, aaamin..teruskan belajar tentang kehidupan wahai anak-anakku, kerana di setiap fasa penghidupan itu berlainan silibus nya.  Manfaatkan setiap tarikan nafas yang Allah kurniakan kepada kita ini untuk berbuat bakti dan amal jariah, sebagai bekalan untuk ke akherat kelak.

Kejayaan mengharungi ujian penghidupan dengan berpandukan Al Quran dan SUnnah adalah kejayaan hidup sebenar bagi seorang hamba Allah. Kejayaan melawan hawa nafsu sepanjang penghidupan adalah sangat didambakan setiap insan agar terselamat kita di akherat kelak.

Kejayaan menjadi anak yang soleh dan solehah, adalah yang paling diharapkan oleh setiap ibu dan bapa. 

Usah berbangga dengan kejayaan dunia ini kerana ia tidak bermakna andai ianya tidak dimanfaatkan untuk membuat kebaikan dan menjauhkan diri dari kemungkaran larangan Allah.  Kejarlah syurga Allah di sana, dan janganlah kamu menempah azab neraka untuk penghidupan yang kekal abadi nanti.  

Itu lah pesanan ibu tua mu ini.  Terima kasih Allah.

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akhbar.
APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-