Saturday, August 30, 2014

Azan-Seruan mendirikan solat


Taranum dalam azan antaranya:


Bayati Husaini

Jiharkah

Nahwan

Bila dengar azan yang macam ni, bersemangat bangun menunaikan 5 waktu solat fardhu.  Tapi kadang-kadang, ada azan yang macam nak suruh tarik selimut tidur lagi (kalau subuh lebih-lebih lagi) 

Siapa yang ada anak lelaki, ajarkanlah untuk azan.  Jangan dia malu nak keluarkan suara. Tapi jangan berani sangat pantang nampak mikrofon kat masjid nak laung azan.  Sebutan tak betulpun, nak suruh azan kat surau, kat masjid.

Azan adalah seruan untuk memanggil orang muslim bersolat.  Panggillah dengan sebaiknya. Mungkin dengan panggilan yang indah itu, akan menarik orang yang tidak bersolat untuk bersolat.  Allah mungkin bukakan hati orang bukan muslim untuk menganut agama ini kerana tertarik dengan azan. Segala yang baik dalam Islam adalah tarikan.  Serlahkan kebaikan dalam agama, kerana Islam itu indah. Jangan cemarkan Islam dengan perkara yang tidak sepatutnya, dan yang menjauhkan yang bukan Islam dari mendekati agama ini.

Kalau azan menyakitkan telinga mendengar, orang marah. Bukan tertarik.  Masjid-masjid, surau-surau, lantiklah bilal yang mampu melaungkan azan dengan baik. Pelajari, baiki sebutan, lagu.  Mesti ada pihak berkaitan yang memantau tentang kelayakan bilal di sesuatu surau atau masjid.

Pernah bahkan kerap accik dengar budak2 melaungkan azan dengan sebutan yang tidak betul, menggunakan mikrofon / pembesar suara  dalam bulan ramadhan.  Kemana perginya bilal / orang dewasa di kediaman itu hingga membenarkan kanak-kanak melaungkan azan? Makan tak kenyang2 lagi agaknya?  hmmm..ini tidak sepatutnya berlaku.

Hendak melatih boleh. Tapi rasanya tak perlu menggunakan pembesar suara. Entahlah.  Mungkin accik tersilap dalam pandangan ini.  Maafkan saya.

Terima kasih untuk 3 video dari Youtube...laungan azan dari ustaz Fahmi Asyraf.

Thursday, August 21, 2014

Kucingku Beranak Lagi.

Kali ni sekali 2 ekor beranak serentak. Akibatnya, berlakulah fenomena kongsi anak.  Nasib baik sanggup berkongsi.  Bukan fenomena rebut anak.  Semuanya berlaku dalam situasi aman.
Tahniah Popoh dan Tatah.  3 anak Tatah, 4 anak Popoh. Menyusukan sesama.  Tak kiralah anak saper. Tatah beranak pada 10hb. Popoh pulak pada pagi 11 Ogos 2014.   Meriah sungguh depa ni...huhu


Lepas ni mikir mana kan ku hantar ini anak-anak bulus memandangkan ketidaksesuaian memelihara mereka di atas kayangan ini.

Akhir mereka pulang dan dipulangkan.

Esok, jenazah / mayat mangsa serangan kapalterbang MH17 rakyat Malaysia akan pulang dan dikebumikan akhirnya. Kita nantikan laporannya di media-media letronik dan akhbar-akhbar terbitan negara ini kelak. Siapa, bagaimana ... dan siapa pula yang masih tidak ditemui atau tidak dapat dikesan mayatnya.  Semua kita nak tahu juga.  Apalagilah jika melibatkan darah daging kita, saudara mara, kaum kerabat kita.

Tragidi yang berlaku pada tanggal 19 Ramadhan 1435 bersamaan 17 Julai 2014 Masihi masih mencari punca kapalterbang itu meletup dan terhempas di sempadan Ukraine / Rusia. Masing-masing tuduh menuduh dan salah menyalah dengan menunjukkan bukti-bukti bahawa pihak lain yang menyerang disamping menyembunyikan juga bukti-bukti yang ada untuk mensabitkan mereka terlibat. Telah 35 hari berlalu. Baharu dapat selesaikan urusan mayat-mayat itu. 

Tak kisahlah.  Peristiwa sudah berlaku.  Buatlah apa yang termampu. Keadilan dituntut untuk menghukum pihak yang terlibat. Semoga ini berjaya dilakukan. Kalau tidakpun berjaya di dunia, di akherat nanti, mereka yang terbabit ini pasti akan menerima hukumannya.

Yakinlah kita pada kekuasaan Allah.  TakdirNya yang tidak dapat kita halang. Tapi kita boleh berusaha dan mengambil iktibar dengan apa yang ditakdirkanNya. HikmahNya mengiringi setiap kejadian.

Moga kaum keluarga mangsa tabah, sabar dan redho dengan kejadian ini.  Kita sama-sama doakan agar roh mereka dirahmati Allah, dimasukkan dalam golongan orang-orang yang beriman, dijauhkan dari azab kubur dan siksa api neraka dan kan menjadi penghuni Jannah yang setiap kita impikan.

Buat kita yang masih berpijak dibumi nan nyata ini, teruskan penghidupan.  Buatlah sebanyak mungkin kebaikan, jauhkan segala kemungkaran dan larangan agama.  Sentiasa berdoa agar kita selamat di dunia, selamat di akherat.  Mintalah selalu akan Husnulkhotimah...
Mati kita datang tiba-tiba.  Tanpa ada notisnya. Tanpa ada tangguhannya.



PBDYL.

Wednesday, August 6, 2014

Budi Bahasa Amalan Kita

Gambar ihsan dari pencarian Google. Tq


Selamat Hari Raya Eid Fitri buat semua.
Sekarang bulan syawal. Bagi sesiapa yg tak kuat atau uzur utk berpuasa ganti atau sunat, bulan ini adalah bulan makan-makan. Maka akan bermulalah episod cinta makan. Di pejabat, di rumah, di hotel2, di dewan2, di kanopi2....sana sini ada jemputan makan. Beringat-ingatlah ketika makan. Takut tecekik, tesedak, tesendawa... 

Budi Bahasa Amalan Kita.

Jangan tika kita menikmati makanan enak2 itu, orang yang berdekatan tidak kita jemput sama. Mereka membau, melihat dan mendengar cerita anda tentang makanan itu. patut kah mereka diabaikan? Lebih-lebih lagi apabila mereka mendengar jiran nun jauh di hujung rumah dipanggil untuk turut serta, tetapi mereka yang di hadapan mata, tidak dipelawa. Itu tidak beradab namanya. Kerana dalam Islam, tidak dianjurkan begitu. Jangan diamalkan sikap sedemikian ye anak-anak, walau di mana anda berada...sekadar mahu melihat budi bahasa manusia yang semakin pupus...bukan hendak makan sangatpun. 

Budi Bahasa Amalan Kita.

Kalau alasannya takut tak cukup makanan, kenapa pegawai jauh-jauh dipanggil datang makan sama?
Oooo..pegawai....yg mendawai orang bawahan ni tak perlu la agaknya dijemput sama kan...hmmm..

Sebenarnya ini kisah yang berlaku pada accik sebelum puasa dulu. Accik kan baru bertukar ke department lain. Sangatlah tekejut dengan budaya kakitangan di sini yang kau kau...aku aku...unit kau unit kau...unit aku unit aku. Tapi tidak juga, kerana cc di unit accik dijemput pulak.  (Itupun selepas makanan banyak berlebihan. Cc je yg dijemput). 

Accik duduk barisan hadapan, di hadapan accik adalah bilik pantry unit lain, tempat makanan mereka dinikmati, disediakan atau ditempatkan. Accik sebagai orang baru, menunggu je dipelawa hanya untuk melihat budi bahasa mereka. Kekadang ada yang datang mahu meminjam peralatan kami.  Namun ayat yang seerti dengan 'jemput' tidak juga keluar dari mulut mereka kepada kami yang duduk dihadapan mereka ini.

Culture shock sungguh accik.  Dulu accik di Bahagian Tajaan, sangat meriah dan selalu kami buat majlis makan-makan rasmi atau tidak rasmi. Kami jemput unit berdekatan join sama. Meriah sungguh. Hingga orang kata, ni pejabat kerajaan ke...atau kedai makan...err..melampo lak kan.. kemudian kalau ada dari unit lain yang datang berurusan, kami ajak makan sama.  Indah silaturrahim antara kami.

Di tempat bertugas selepas itu, Bahagian Pembangunan, Seksyen Bayaran di mana accik ditempatkan untuk bertugas, pun sama..rajin sunggu buat makan-makan, hinggakan masak2 sekali kat pejabat...errr..sesekali release tensi kan. Ye lah, unit kami ni mana merasa nk out station bagai.  Asik buat kije dalam pejabat je.  Maka kena buat sesuatu agar mental kami sihat. 
Pun di situ mengamalkan Budi Bahasa amalan kita itu.  Kami makan, orang lalu lalang, kami jemput sama.  Unit sebelah menyebelah yang dapat bau masakan kami, kami jemput makan sama. Sikit sama sikit, banyak sama banyak.,,hingga tesandar makan.

Kini accik kat Bahagian yang satu ni pulak...sedikit kuciwa kerana ciri2 itu tidak ujud terutama adab2 ketika makan .... dalam unit sendiri pun tak ujud budaya tersebut..tpi tak apa lah, sebab lokasi unit ini yang terpisah-pisah.  Makanan terhidangpun jauh dari pandangan mata.  

Masalah sekrang unit lain, yang tempat makannya dihadapan accik.....rasa nak suruh je diorang tukar port makan diorang kat tempat lain.....kat tempat yang tidak mengganggu selera accik ni..kat tempat yang tidak memerlukan nak ajak2 orang lain join sama....ada berani??? hahha...lu siapa...??

Kata colleague accik yg sesama duk kat barisan hadapan ni,  "ala...kami dah biasa diorang buat macam ni.  Dah tak kisah..." 
Hmmm...patutlah engkorang pun makan tak ngajak waktu accik mula-mula masuk kat Bahagian ini dulu....heheh  

Moga accik dapat membiasakan diri dengan situasi yang sedemikian di masa akan datang.

Budi Bahasa Amalan Kita.
APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-