Monday, January 30, 2012

Kisah Semalam

Tika sedang boring2 kat rumah, tiba-tiba dapat panggilan dari Cik Leha.  "Jom, Cik Ida ajak pegi Nilai 3...!"  Hah..apa lagi, saya OK je...walaupun dalam otak, tader apa yg nak di cari.

Sampai-sampai je, nengok Cik Ida dgn hosmet dia Dikwa, gi terjah kedai perantin.  Buat pesiapan kawin lah tu.  Bukan kawin dia...kawin adik dia, si Ijan.  Alhamdulillah, untung dapat kakak yang sangat kering (*baca caring ) gitu.   Ye la.  Asik buatkan persediaan adik badik lain je.  Diri sendiri belum ada jodoh.  Sabar je lah ye .  Semuanya ketentuan Tuhan.  Tuhan telah merancangkan sesuatu yang lebih baik buat mereka yang belum atau lambat mendapat jodoh itu.  Tentunya dengan hikmah.

Murah sangat ke kat Nilai 3 ni?  Hmm..saya rasa idakla sangat.  Ada bembarang yang murah, terutama kalu kedai tu baru dibuka.   Kalu yg dah bertapak lama, dah mula nk menunjukkan harga yang tidak ada bezanya dari tempat lain, bahkan mungkin tempat lain lebey murah.

Di kepala otak saya hanya memikirkan mau mencari tudung.  Satu jenis tudung yang mengenan di hati. Sorang kawan menayang makai nya depan saya lalu saya terus terguda dan berazam utk mendapatkannya.

Kepelikan saya dalam memilih pakaian mmg diketahui oleh anak-anak saya.  Kerana saya ini seorang yang sempoi. Untuk pilihan tudung, saya tidak suka yang berbunga-bunga, apa lagi lah yang bertenggek2 atas kapla tu.  Juga saya tidak suka yang berkilat-kilat dengan batu-batu berlian palesu tu.  Yang beropol2 pun saya tidak suka.

Gambar dicopet dari Google.  Mekasih ye tuanpunya gambo yg asal.

Apalgilah jenis yang berpintal2, berbatu2, berkayu, dan yang berlilit2.... bertuah lah kalu saya mahu memakai tudung atau pakaian yang sebegitu.  My life is so simple.  Se simple pemakaian saya juga.  Biar murah, tetapi selesa dan tidak ketat dan sendat gitu.

Saya suka yang plain, warna dan fesyennya.  ..itu lah saya...

Lain padang, lain belalang, lain orang, lain pulak ragamnya..tak gitu?

Saya intai-intai tudung  yang di jual di kedai2 dan gerai2 yg banyak di situ.  Tapi harganya tidak dapat menandingi harga yang kawan saya beli itu... RM25  untuk 3 helai !!!! di Jalan Tar.

Di Nilai 3 ini rata-rata meletakkan harga RM25 sehelai !!!! tawar punya tawar, harga paling rendah adalah RM15 sehelai...  oh tidak..saya tidak akan membelinya lagi, sehingga lah saya bertemu dengan harga kawan saya itu atau mungkin dapat lebih murah.

Agaknya dalam hati penjual tu, mesti kata....  KO BUKAK LA KEDAI SENDIRI .!!!

Moral of the story : berbelanja lah dengan berhemah dan jangan sekali2 membazir dalam hidup kita. Tujuan berpakaian adalah untuk menutup aurat. Bukan untuk menunjuk2 atau berbangga atau minta orang puji dengan pemakaian kita.

Sekian.

Err...klu ngkorang ada maklumat pasal tudung ni...habaq mai kat acik ni..  tudungnya cam kain jeans, ada cam awning tu, tpi tader 'pengkeras' nya...  ada jenis layer...ada jenis plain..

Saturday, January 28, 2012

Terima kasih Tuhan Atas Cinta Ini

Sudah beberapa minggu saya tidak sihat. Moga-moga ianya menjadi penghapus dosa buat timbunan dosa-dosa saya dalam penghidupan ini. Hati tetap mahu meng update blog ini.

 Kali ini, saya ini mengsyorkan pengunjung di sini untuk membaca buku tulisan rakan pengajian saya ni. Dalam diam, tidak disangka, beliau telah banyak menghasilkan buku-buku ilmiah untuk panduan pembaca dalam mengharungi penghidupan ini.

 Mengikut jejak abangnya, Zuhriah Mohamad Juoi, kini nampaknya semakin giat menulis. Mungkin faktor anak-anak yang sudah semakin membesar yang membuka ruang masa untuknya menulis. Tahniah kawan. Saya tumpang berbangga. Boleh lawati blog beliau di http://zuhriahmohamadjuoi.blogspot.com/

Abangnya, Ustaz Pahrul Mohamad Juoi memang telah tidak asing lagi, sebagai seorang pengarang, motivator, penulis lirik nasyid, kaunselor, pemuisi yang terkenal di Malaysia ini. Semoga mereka ini dirahmati Allah dan diberkati dalam setiap perjuangan mereka .


Antara buku Ukhti Zuhriah yang menarik adalah :

Terima Kasih Tuhan Atas Cinta Ini

Sinopsis

Aku Terima nikahnya… Lafaz ijab dan kabul seorang suami, tanda halalnya suatu perhubungan. Doa dipohon agar keberkatan mewarnai kebahagiaan, semanis iman Siti Khadijah di sisi Rasulullah. Azam dipahat, mahu menjadi isteri solehah bersulamkan cinta dan takwa, menegakkan syariat dalam kehidupan. Moga ikatan suci ini dianugerahkan zuriat soleh, pengikat kasih penyeri kebahagiaan.

Namun, lumrah hidup… andai sesekali musibah menerjah, tergugatkah iman, tercalarkah ketakwaan? Andai masih kenal erti syukur, alhamdulillah… pasti tidak mudah melatah kerana yakin bahawa ujian itu adalah perlambangan kasih sayang-NYA. Ranjau hidup ini mesti ditempuh, kepada Ya Rabb dipohon ketenangan.

TERIMA KASIH TUHAN ATAS CINTA INI mengadun 1001 rasa; suka duka, pengalaman serta sketsa kehidupan. Setiap patah kata mengajak kita mendidik hati dengan menjadikan agama dan sunah sebagai tunjang peribadi. Iqra… bacalah… untuk sesuatu yang bermanfaat buat diri. Mudah-mudahan perkongsian ini mampu mencipta kehidupan yang dilimpahi rahmat dan kasih sayang ILAHI.



Di terbitkan sejak April 2011.  

***************************************************************************

Anak-anak cemerlang


Sinopsis
Anak-anak umpama permata bagi ibu bapa. Kehadiran mereka pasti menceriakan rumah tangga pasangan suami isteri. 

Namun, sejauh manakah anak-anak ini dapat menjadi penyejuk mata ibu bapa mereka? Sanggupkah kita melihat anak-anak menitiskan air mata kedua orang tua mereka? 

Tahukah kita cara mendidik anak-anak menjadi insan yang berguna, soleh dan cemerlang? Cukupkah dengan hanya menggilap kecemerlangan akademik semata-mata? 

Buku ini sesuai dijadikan panduan untuk membentuk anak-anak cemerlang di dunia dan akhirat. Sesungguhnya tiada harta yang lebih bermakna buat ibu bapa melainkan anak soleh yang sentiasa berbakti kepada mereka. 

Turut dimuatkan dalam buku ini kaedah mendidik anak menjadi cemerlang dengan menekankan pelbagai aspek seperti kesihatan, psikologi, akhlak, ibadah dan banyak lagi.


Terbitan Alaf21  sejak Mac 2009.


Dapatkan sebagai antara koleksi buku pencarian iman, takwa dan cinta kalian.  Percaya lah, tidak rugi membeli buku ilmiah sebegini.



Sinopsis dan gambar diambil dari laman web Alaf 21.

Terima kasih.

Monday, January 23, 2012

Main Golf

Jom..release tensen jap, main game rengan2 camni..



Find more free online flash games at Fupa.com

Saturday, January 21, 2012

Walimatul Urus itu

Cuti 4 hari, nak pegi mana ye... Masih belum ada planning. Lagipun saya demam sekarang. Masih belum pulih sepenuhnya.  Dari atas tingkat rumah ini, kelihatan di bawah, ada kenduri kawin sedang dijalankan.  
Err..depa tk jemput kita ka?  Ntah.  Tak ada nampakpun kad jemputan di tampal di lif..mungkin ada di papantanda ...mungkin saya terlepas pandang.

mmmm...tk kisahlah.  Kalau ada, itulah yang sepatutnya.  Meskipun yang berkenduri tu mungkin bukan penduduk di sini...sekurang-kurangnya apabila membuat kenduri di tempat orang, perlu juga berbudi bahasa menjemput semua yang melihat.

Kedengaran bunyi kompang bergema di sekitar kawasan perumahan ini.  Bergegar rasanya.  Mengganggu kejiranan.  Haiihh...saya berfikiran negatif.  Masih tidak redha sbb tk dijemput saya...hehhe.  Tak ada la.  Saya tahu, walaupun saya dijemput, saya mungkin tidak akan pergi. Itu saya.  Bagaimana dengan orang lain di kawasan kediaman ini? Harap2 mereka yang lain dijemput sama.



Dengan ini, saya mendoakan agar pasangan perantin yang berkenduri di dewan ini hari ini akan hidup bahgia, sepanjang hayat mereka bersama.  Semoga kehidupan mereka diberkati dan dirahmati Allah di dunia dan di akherat, dengan melahirkan zuriat yang beriman dan bertakwa.  Aaamin.

Tuesday, January 17, 2012

Ubat Hati Yang Sedih

Salin dari buku La Tahzan yang ditulis oleh Dr. 'Aidh al-Qarni , semoga Allah merahmati beliau dan mereka yang berusaha menghasilkan buku ini dan mereka yang menyebarkan ilmu-ilmu di dalam buku ini

Yang Lalu Biar Berlalu. Mengingat dan mengenang masa lalu, kemudian bersedih atas nestapa dan kegagalan didalamnya merupakan tindakan bodoh dan gila. Itu, sama artinya dengan membunuh semangat, memupuskan tekad dan mengubur masa depan yang belum terjadi.
lupekanje: Hmm... ok..saya tidak akan lagi bersedih utk membunuh semangat saya untuk menghadapi masa depan yang belum pasti.


Bagi orang yang berpikir, berkas-berkas masa lalu akan dilipat dan tak pernah dilihat kembali. Cukup ditutup rapat-rapat, lalu disimpan dalam 'ruang' penglupaan, diikat dengan tali yang kuat dalam 'penjara' pengacuhan selamanya. Atau, diletakkan di dalam ruang gelap yang tak tertembus cahaya. Yang demikian, karena masa lalu telah berlalu dan habis.
 
 
Kesedihan tak akan mampu mengembalikannya lagi, keresahan tak akan sanggup memperbaikinya kembali, kegundahan tidak akan mampu merubahnya menjadi terang, dan kegalauan tidak akan dapat menghidupkannya kembali, karena ia memang sudah tidak ada.





lupekanje : Sangat benar .. ayuh..kita bangun, jangan lagi bersedih, jangan lagi resah gelisah, jangan gundah gulana...


Jangan pernah hidup dalam mimpi buruk masa lalu, atau di bawah payung gelap masa silam. Selamatkan diri Anda dari bayangan masa lalu! Apakah Anda ingin mengembalikan air sungai ke hulu, matahari ke tempatnya terbit, sorok bayi ke perut ibunya, air susu ke payudara sang ibu, dan air mata ke dalam kelopak mata?
lupekanje : errkk.. mana boleh camtu kan? No turning back ok...


Ingatlah, keterikatan Anda dengan masa lalu, keresahan Anda atas apa yang telah terjadi padanya, keterbakaran emosi jiwa Anda oleh api panasnya, dan kedekatan jiwa Anda pada pintunya, adalah kondisi yang sangat naif, ironis, memprihatinkan, dan sekaligus menakutkan.
 
 
Membaca kembali lembaran masa lalu hanya akan memupuskan masa depan, mengendurkan semangat, dan menyia-nyiakan waktu yang sangat berharga. Dalam al-Qur'an, setiap kali usai menerangkan kondisi suatu kaum dan apa saja yang telah mereka lakukan, Allah selalu mengatakan, "Itu adalah umat yang lalu." Begitulah, ketika suatu perkara habis, maka selesai pula urusannya. Dan tak ada gunanya mengurai kembali bangkai zaman dan memutar kembali roda sejarah.
lupekanje : Tapi saya suka membaca kisah-kisah lama, buka lipatan buku catatan harian lama, untuk mencari kawan-kawan lama, menjejaki dan mengingati semula nama mereka, dan mengingati kenangan ketika bersama mereka untuk tujuan menyambung semua silaturrahim bersama mereka... dan untuk mendoakan mereka yang telah tiada....tak salah kan? :)


Orang yang berusaha kembali ke masa lalu, adalah tak ubahnya orang yang menumbuk tepung, atau orang yang menggergaji serbuk kayu. Syahdan, nenek moyang kita dahulu selalu mengingatkan orang yang meratapi masa lalunya demikian: "Janganlah engkau mengeluarkan mayat-mayat itu dari kuburnya." Dan konon, kata orang yang mengerti bahasa binatang, sekawanan binatang sering bertanya kepada seekor keledai begini, "Mengapa engkau tidak menarik gerobak?" "Aku benci khayalan," jawab keledai.
lupekanje: see......keldai pun tak suka jiwang-jiwang, bekhayal2, mengenang2 nih... menumbuk tepung...menggergaji serbuk kayu? perbuatan yang sesia kan... pekejadahnye...? hmmm.. fikir, fikir.


Adalah bencana besar, manakala kita rela mengabaikan masa depan dan justru hanya disibukkan oleh masa lalu. Itu, sama halnya dengan kita mengabaikan istana-istana yang indah dengan sibuk meratapi puingpuing yang telah lapuk. Padahal, betapapun seluruh manusia dan jin bersatu untuk mengembalikan semua hal yang telah berlalu, niscaya mereka tidak akan pernah mampu. Sebab, yang demikian itu sudah mustahil pada asalnya.

Orang yang berpikiran jernih tidak akan pernah melibat dan sedikitpun menoleh ke belakang. Pasalnya, angin akan selalu berhembus ke depan, air akan mengalir ke depan, setiap kafilah akan berjalan ke depan, dan segala sesuatu bergerak maju ke depan. Maka itu, janganlah pernah melawan sunah kehidupan!
lupekanje : Betul betul betul !!!


Kesimpulannya, jangan meratap bersedih mengenangkan perkara yang dah berlalu, kewujudan yang tiada lagi, kehilangan mereka atau barang yang pernah kita sayangi. Kerana kita tidak mahu menentang arus, kita tidak mahu jalan berundur. Kita tidak mahu membunuh semangat kita sendiri. Kita tidak akan membuang masa kita untuk berkhayal dan bersedih mengenang yang telah tiada.
 
 
Mengenang untuk teladan dan pengajaran, tidak salahkan? Yang dikatakan oleh Dr. 'Aidh al-Qarni dalam kitab ini adalah, mengenang yang mendatang kesedihan, kekecewaan, penyesalan atau kedukaan.
Kita mesti bergerak ke hadapan, bangun berdiri gagah untuk mengharungi hari ini...kerana hari ini adalah milik kita, sementara esok belum tahu ada... semalam, kemarin, kemarin dulu, semuanya telah tinggal dan kita letakkan di belakang. Jangan pandang belakang. Apa yang perlu kita lakukan, berusaha agar hari ini akan lebih baik dari hari yang telah kita tinggalkan. Akan lebih tabah, lebih sabar, lebih berjaya kita lepasi sebagai seorang hamba Allah, sebagai seorang anak, sebagai seorang isteri atau suami, sebagai seorang ibu atau bapa, sebagai seorang pekerja, sebagai seorang pemimpin, sebagai seorang sahabat, sebagai seorang rakyat dalam sebuah negara.
 
 
Terima kasih Allah, kerana memberikan aku hari ini.

Formula ABCDEFG Dalam Penulisan Berita

Saya jumpa part yang menarik dalam panduan menulis berita yang diberikan oleh wartawan senior, (sekarang ni tak tau la apa jawatan dia..) En. Ziauddin Sharuddin,
Formula ABCDEFG
A - Accurate - Tepat. Prinsip yang tidak ada tolak ansur dalam proses penulisan. Ketidaktepatan bakal mengundang pelbagai masalah termasuk dari segi undang-undang. Bersediakah anda disaman?

B - Brief - Ringkas. Penulisan yang baik adalah yang ringkas, mudah dibaca dan difahami.

C - Clear - Jelas. Penulisan yang jelas adalah hasil fikiran yang jelas. Penulis dapat menyampaikan maksudnya dengan baik dan pantas.

D - Direct to the point - Terus kepada persoalan. Penulisan yang baik tidak berbelit-belit.

E - Easy - Mudah. Penulis yang baik dapat menjadikan suatu perkara yang sukar menjadi mudah di baca. Ini dilakukan dengan menggunakan bahasa dan penyampaian yang tepat.

F- Fair and Fast . Adil dan Pantas. Penulisan yang baik tidak berat sebelah serta pantas membuat kerja terutama untuk mengejar 'deadline' tetapi tidak harus mengorbankan prinsip penulisan lain.

G - Good Taste. Sopan. Kesopanan adalah antara ketamadunan sesuatu bangsa. Perkara yang lucah dan jijik pun boleh dibincangkan, tetapi secara sopan.

Monday, January 16, 2012

Apakah berita itu?

*Sambungan tentang Penulisan Berita


Berita adalah sesuatu yang boleh dicetak.
Berita adalah laporan tentang sesuatu peristiwa atau fakta atau pendapat yang menarik minat orang ramai


Persembahan sesuatu laporan tentang peristiwa semasa dalam surat khabat atau majala, radio dan televisyen.
Sesuatu yang ingin dibaca orang adalah berita dengan syarat tidak melanggar peraturan citarasa yang baik dan undang-undang fitnah.


Sesuatu berita yang tiba tepat pada masa akan menarik perhatian pembaca manakala berita paling baik adalah yang menarik minat ramai orang.
Berita adalah sesuatu yang berlaku, inspirasi kejadian dan akibat daripada kejadian itu.

Ini adalah yang dikatakan berita.

Saturday, January 14, 2012

Baharu di tahun Baharu

Walaupun usiaku makin meningkat, namun, untuk menggantung reket badminton tidak sekali...belum lagi...
Saya perlu lebih giat, mengeluarkan peluh di badan untuk kesihatan diri sendiri. 

Dan, untuk itu, saya perlu terus bermain, bukan bertanding.  Masa untuk bertanding, mungkin tidak lagi..mungkin...mungkin akan bertanding, jika ada cabaran, dari rakan seumur.  Tapi, payah untuk ketemu rakan seumur yang mahu bermain bersama, apalagi untuk bertanding bersama....tandanya... saya masih sihat dibanding dengan rakan seumur yang lain... Alhamdulillah.  Syukur pada Allah yang memberikan nikmat kesihatan ini padaku.

Untuk terus bermain, perlu ada kawan...dan kawan-kawan itu smua tidak selalu bermain...perlu sediakan kemudahan untuk mereka agar mereka mahu bermain, dan menemani saya bermain.


Oleh itu, selepas mengisi perut di Cempaka Rimba atau Rimba Cempaka, PKNS Bangi, semalam, bersama seorang rakan sepejabat, saya ke Bangi, mencari makan reket badminton yang baru untuk saya dan rakan-rakan saya.  
Tak lama mencari, terus saya perolehi...yang baik, tetapi tidak mahal, bemakna, yang murah tetapi ada brand..:)  ..saya juga suka yang ada brand....walaupun tidak mampu.  Sekurang-kurangnya, yang sama jenis dengan yang Datuk Lee Chong Wei guna. Vangger mak...!! haha.

Saya beli yang harganya bawah RM50 sahaja.  Kalau setakat nak main kasi keluar peluh, tk perlu yang mahal-mahal.  Itupun ada yang lebih murah, RM30+  brand yang sama.  Ok je kalau beli untuk tambah koleksi nanti.  Saya suka kawan-kawan sihat....dan saya pun sihat.  Trima kasih pada kenkawan yang sudi menemankan saya berpeluh nnt.  



Friday, January 13, 2012

Apa yg perlu ada pada seorang penulis

1.  Naluri ingin tahu
2.  Imaginasi
3. Dedikasi
4. Mencari kebenaran
5. Gemar mendekati manusia
6. Mempunyai ilmu umum yang baik
7. Pandai bercerita

Jelas tak gitu?  Saya salin dari satu nota yang saya dapat dari seorang wartawan yang bermurah hati menurunkan ilmu penulisan berita sewaktu saya belajar dulu.  Kelas kami melawat ke pejabat akhbar perdana itu dalam usaha untuk menyiapkan tugasan kami.

Isi lain dalam nota yang masih tersimpan baik itu ;

Seorang penulis perlu mempunyai pancaindera ke6. ..sixth sense .. iaitu hidung berita.  Boleh mencium nilai berita dalam sesuatu ketika. Gunanya adalah untuk :

1.  Mengetahui fakta yang penting dalam berita
2.  Mengenal pasti bentuk berita yang ditemui
3.  Memilih sudut berita yang paling bernilai sebagai 'lead'.
4. Membuang fakta yang tidak penting.

Dan jika anda seorang penyunting, hidung berita adalah untuk:
1. Menjadikan berita lebih menarik
2. Menentukan panjang dan tajuk
3. Menilai dan meletakkan sesuatu berita ketika proses 'lay-out'.

Dari kenyataan ini, tahulah kita angkara siapa yang meletakkan tajuk akhbar yang selalu membuat kejutan dan keinginan kita untuk membaca, untuk marah, untuk membuat spekulasi yg benar mahupun yang salah...siapa? Editor?  Penyunting berita !!!!

Dari modul pengajian saya pula menceritakan tentang pentingnya tajuk berita yang dikatakan sebagai 'penunjuk' sesuatu cerita.  Tajuk berita adalah untuk:
1. Menarik minat pembaca terhadap sesebuah cerita
2. Meringkaskan cerita itu agar pembaca dapat gambaran sepintas lalu tentang cerita atau berita itu
3. Menolong pembaca menilai cerita tersebut
4. Menjadi daya penarik untuk pembaca membaca akhbar itu selanjutnya.

Pentingkan...tajuk berita itu.  Penulis sepatutnya boleh agak, apakah penilaian pembaca terhadap cerita itu apabila membaca tulisan mereka.  Jadi, pastikanlah pembca menilai secara positif...setelah membaca tajuk setiap tulisan itu.

Thursday, January 12, 2012

Dulu je..


Kita selalu berkelah bersama di sini. Beriadah, bergurau senda, berbincang segala topik dunia, bahkan bersama juga menuntut ilmu di bawah kubah Masjid bersejarah ini.
Tempat yang menjadi tumpuan penduduk sekitar kawasan ini untuk melegakan tekanan jiwa setelah seharian atau sepanjang minggu berhadapan dengan masalah kerja. Mereka dan keluarga mereka berkejaran, bermain badminton, remote car, berbasikal atau apa sahaja di sekeliling bulatan ini.

Membawa bekal sendiri, mahupun membeli di kedai lalu bersama menikmatinya di sini, bersama keluarga ataupun rakan handai.  Rindu suasana itu.  Kini semua rakan-rakan membawa diri, tidak punya masa lagi untuk itu..untuk berkumpul bersama seperti dahulu....hmmm...dunia...dunia. Bila pula akan berputar semula kembali ke situasi yang dahulu..atau tidak akan berulang lagi..dik kelukaan itu. Dik kemarahan itu. Dik kesedihan itu.


Saturday, January 7, 2012

Final Event

Masih di JB.  Kami asik jeling-jeling rambutan di luar asrama ni...  Bila nk gi panjat pokok tu agaknya...

Pagi ni, 22 Dis,  Hari ke 5 di JB. Tiga budak itam, bangun mandi-mandi dan bersiap untuk keluar lagi..Tidak berkesempatan langsung untuk membosankan diri di asrama usang ini. Macam biasa, bersarapan di Plaza Larkin, saya pun dah lupa makan apa.  Biasa-biasa saja..makan makanan Melayu.

Sekali lagi, kami bergerombolan dengan pasukan Bola jaring.  Hari ini sekali lagi ke Daiman Bowl untuk menyaksikan tournament akhir Bowling MSKPPM itu. Saya berazam untuk tidak melepaskan peluang bergambar dengan adik-adik dari Melaka itu kali ini.

Kali ini tiga budak itam ini tidak bermain bowling.  Jari jemari perlu direhatkan, bermain 2 hari berturut2..sakit ok! Jadinya, peluang yang ada, saya merayau bersama video cam dan camera henpon kecit saya ni, mengambil aksi-aksi menarik mahupun tidak menarik kawan-kawan dan pasukan yang bertanding.
Antara aksi termenarik,



Trio Melaka yang memenangi tempat kedua dalam kategori berpasukan.






 Majlis penyampaian hadiah, kelihatan Pengurus Pasukan Mesca menerima cenderahati dari pihak penganjur.




Pengurus Pasukan Mesca sedang beraksi dalam acara untuk para pengurus pasukan.






Action of the week. Dayah yang jatuh terduduk ketika mahu membaling bowling ball.  Teringat ketika saya pernah tercedera kerana terjatuh begini beberapa tahun yang lampau. Bahaya tu. Alhamdulillah, Shooter Netball team Mesca ini tidak cedera. Berkemungkinan tahun hadapan, Dayah akan beraksi dengan pasukan Melaka eh???  We gonna miss u Dayah.  Selamat berhijrah ke negeri Melaka Bersejarah.
Aksi driver bas kami (berbaju merah) yang turut sama mempamirkan permainan yang menarik. Abaikan yang berbaju kuning.  Itu pengunjung pusat bowling ini.










hmmm..pegi mana pun, dua budak itam ni asik le begayut dengan tunang masing-masing kat tipon kecit tu.  Nasib baik la makcik ni pandai bawak diri. Kalu tak, menganga la tader kenkawan nak besembang...hehe




Satu-satunya pasukan Mesca yang berjaya menggondol hadiah pertama. Tahniah kepada kategori pasukan bertiga Mesca Wanita ini.






Hah...itu la dia tamat sudah pesta sukan 2011 yang berlangsung di Johor Bahru itu. Selesai acara terakhir ini, macam biasa, pergi makan-makan. Kemudian balik ke asrama masing-masing.  Hari dah petang pun.  Kami perlu berehat seketika untuk menghadiri Jamuan Makan Malam merangkap Majlis Penutup Sukan MSKPPM  pada malam harinya.

Pakai baju korperat yang diberikan kepada semua delegasi Mesca, kami tampak segak sekali.  Terutama bila melihat pasukan Bolajaring yang begitu teratur dan skemanya memakai baju tersebut dengan seluar slack berwarna hitam dan bertudung maroon.  Macam pegawai penguatkuasa.  Rasanya, kami menang gaya untuk malam jamuan ini... jadi lah.

Cuma team 3 budak itam , pakai ikut suka hati masing-masing je.  Mana lah tau nak bawak seluar warna apa, tudung warna apa.  Semua baju pun diberikan last minit.

Majlis berlangsung biasa-biasa aje.  Sound system tidak berapa bagus.  Saya berjalan-jalan dengan Video Cam saya ketika majlis berlangsung. Ikut group bola jaring. Kemudian mengada-ngada ikut 2 budak itam lagi tu tukar tempat duduk, pegi duduk dengan pengurus2 dan pegawai-pegawai Mesca dan budak lelaki lain.

Ye, akhirnya, saya berpeluang berhadapan dengan Pengurus Pasukan Badminton yang saya bengang amat tuh. Peluang yang ada tidak saya sia-siakan, tapi hanya untuk bertanyakan tentang hadiah kemenangan bergu saya yang masih belum kami dapat.  Beliau menjawab, "diorang buat medal untuk pemenang pertama sahaja!! terlupa untuk pemenang yang lain !!" Boleh?

Soalan misteri satu lagi, tidak berani saya tanyakan.... soklan tersebut, "kenapa saya tidak dipilih untuk mewakili pasukan badminton kerana katanya, pemilihan wakil adalah berdasarkan prestasi karnival Mesca 2011?  Kenapa mereka yg tewas ketika karnival pun blh terpilih mewakili Mesca?" ....soalan itu tersekat di halkum...*erkk...kau ada halkum ke ?

Tak sampai hati dan juga tk mahu menerima kemungkinan saya akan dimalukan atau pegawai itu yang akan saya malukan nanti.  Tapi memang saya rasa dimalukan oleh pegawai-pegawai Mesca yang menyindir kekalahan kami, terutamanya pasukan Road Relay ketika di meja makan itu.  Terutama bila hamba Allah itu menyebut tentang kekurangan latihan dan faktor usia.

Tahukah beliau, walaupun kami tidak menang, kami tetap mewakili Mesca, memandangkan mereka yang berkebolehan, tidak datang sewaktu pemilihan dibuat.
Tahukah beliau, ahli pasukan dipilih hanya 2-3 hari sebelum bertolak ke JB. Salah siapa tu?  Berterima kasih lah pada kami kerana berjaya memanfaatkan duit peruntukan yg disediakan.  Daripada tiada wakil.  Kami berdisiplin ok...
Aku ni ha, hanya pelari simpanan tua, tu pun menggantikan orang yang menarik diri, berjaya menyelamatkan pasukan ni daripada terpaksa menarik diri dari bertanding. Lari ni bukan bidang aku pun......tapi sebab si botak tu tk pilih aku main badminton, aku terima sahaja bila dapat peluang turut serta ni tak kira lah acara apapun...hmmmm ..emosi sat.

Ok...relaks...meh tengok gamba kitorang waktu majlis yg tk gilang gemilang tu..
 

Usai majlis, kami pergi berpoyer-poyer lagi ke Pasar Karat.  Bawa pasukan Bolajaring yang tak berpeluang pergi lagi sebelum itu.  Saya tak turut serta.  Letih.  Hanya beristrehat dalam bas.  Mungkin peniaga di situ saspen juga melihat sekumpulan manusia yang berpakaian seragam macam Pegawai Penguatkuasa turun beramai-ramai di situ. Hehe..entahle.  Saya tidak sempat memerhatikan mereka kerana terus terlena di tempat duduk dalam bas itu...dapat pulak duduk di seat sofa...tk hengat apa dah...mimpi sampai ke manapun tatau.  Sedar-sedar, bas dah nak jalan, untuk balik ke asrama.  Tengah malam jugak tu.

Sampai di asrama, kami mengemas barang apa yang patut untuk berangkat pulang esoknya. Tidur dengan lena seperti malam yang sudah-sudah juga.

Moral of the story:  Entah...tader moral kali ni... Hidup jangan tidak bermoral...

Friday, January 6, 2012

Sesat Jalan

Note di FB...
Terlajak kereta, boleh reverse balik. Cuma berapa jauh kita terlajak tu, baru kita sedar, itu tak tentu.  Kadang-kadang sampai kita jumpa jalan mati, baru kita sedar.  Kadang-kadang, sedikit je, kita dah tahu, kita dah tersalah jalan.  Maka kita boleh pusing lagi untuk kembali ke jalan yang betul.  Jalan yang menuju ke matlamat kita.  Jalan yang membawa kita ke destinasi sebenar.  

Mungkin esok lusa, kita akan tersalah jalan lagi.  Tpi selagi ada keupayaan dan kemahuan, ada signboard  atau orang yang menunjukkan jalan, kita akan bertemu jalan yang benar.  Semuanya atas keizinan Allah juga.

Jangan diketawakan, jangan marah mereka yang tersalah jalan itu.  bantu mereka, tunjukkan jalan kepada mereka, berikan isyarat utk ke jalan yang betul kepada mereka. Jangan sombong, dengan merasakan yang kita sentiasa di jalan yang benar.  Allah berupaya mengubah hati kita untuk berpijak ke jalan yang salah jua.  

Kata pepatah, malu bertanya, sesat jalan. Bertanya lah pada yang tahu wahai pengembara di bumi yang fana ini andai kamu kabur arah mana nak dituju.  Kita semua juga sering tersasar, terlanjur dan terlajak dalam kehidupan kita.  
Sentiasalah kita berpaling mencari jalan yang patut kita lalui,
Meskipun jalan itu penuh berduri,
Namun penghujungnya pasti nikmat Allah yang menanti.


Rehat kejap citer pasal JB ni....

Thursday, January 5, 2012

Dah Empat Hari

Hari ke 4 kat JB nak buat apa gaknya. Game kami dah over.  Boleh bangun tidur lewat la .  Geng Badminton sibuk ngemas barang untuk pergi meninggalkan kami.

Daripada 8 budak itam, dah tinggal 3 je.  3 budak itam ni tekelip-kelip dalam dorm yg sodih tu.  Tapi kami tk sedih... saya pindah katil, duk sebelah si Tina.  Tidur sederet.  Tunggu bas datang untuk bawak kami gi sarapan. Perancangannya, lepas sarapan di Plaza Larkin, kami akan gi ke Daiman Bowl.  Menyaksikan pertandingan boling di sana pulak.  Ada satu kemenangan pasukan kami di sana.  Satu-satunya wakil Mesca yang menang.  SYukur. Idakla balik kosong....saksikan bolinggg???  atau kami yang main boling lagi?  hehehhe

Ye, kami mngasah bakat lagi di sini.  Lane nya lebih baik, tapi licin lantainya.  Bola nya lebih cantik dari yang di Angsana.  (Tapi naper tader bola saiz seploh nih...???  tepaksa guna bola 11..huhu..) ..tak pe, itu akan jadi alasan untuk tidak dapat strike..!!

Kami hanya main 2 game.  Di Daiman ni agak mahal..lebih kurang di Alamanda jer.  Di kala pemain lain sibuk menyabung nyawa mahu menjuarai pertandingan, kami pun sama-sama bagi semangat, kat diri kami sendiri....meningkatkan kemahiran, dengan harapan, tahun depan, mungkin terpilih untuk wakil Mesca main bowling plak, tak payah la nak belumba lari nih..capek gue..haha..ye lah tu.

Sambil-sambil main tu, saya bertemu kawan lama.  Lupa pulak nak sebut, sewaktu dalam perjalanan ke JB hari Ahad tu, kami berhenti di R&R Pagoh kot...tk lah hingat sangat. Mata melilau memerati sekeliling.  Nampak ramai yang datang dari larian Kitar semula yang acik sertai tu.  Di samping, beberapa kumpulan yang pastinya menuju tempat dan tujuan yang sama ke JB, menyertai sukan MSKPPM ini yang datang dari negeri lain.

Terpandang pasukan berbaju hijau.  Tulisnya Melaka...hmmm...wahh..gagah2 wakil bola jaring Melaka nampaknya...bisik dlm hati saya sewaktu melihat mereka setelah saya selesai urusan menunaikan fardhu Zohor di surau R & R itu. Tiba-tiba saya berselisih dengan dua orang gadis yang leka bersembang sambil ketawa2 kecil...Dalam ati berkata...Eh...macam pernah ku lihat, tapi di mana ya...!! 
Saya pusingkan kepala 360 darjah...mencari mereka yg telah di belakang diamnya...saya panggil...hey kamu....tunggu sekejap !! Boley? panggil orang suka suki centu???

Kedua gadis manis tu terhenti...dan memerhati... err....ye..naper..ehh ehhh...aqaqqq....kan..sib bek tak salah orang...kalu tidak saya akan termalu di situ. Mereka sebenarnya rakan sekursus dari Melaka, 5-6 tahun lepas berkursus sesama di JB..ye...JB jugalah tempat perkenalan kami.  Sgt akrab sepanjang kursus komputer itu.  Siap berlakun sesama... masih kah kau ingat, kita bukak syarikat kerepek tu?  Waktu dipaksa buat presentation dengan Power Point dan lain-lain aplikasi MS Office? dan ingat lagi tak pada wajah yg kita peralatkan menjadi pengarah syarikat kita???
hehe...kedua gadis itu saya kenali dengan nama Hanum dan Siti Mariam.  Rupa-rupanya dua sahabat ini jaguh bowling dan dah pergi merata tempat bertanding...uwaaaahh..
.mak vangger nak..


Dan dalam pertandingan kali ini kedua mereka berjaya merangkul hadiah kedua bowling berpasukan dikalahkan oleh pasukan kami.  Tk per la nak..sok sok cuba la ye.  bagi chance kami menang kali ni, sian kami ni mai jawoh, satu pun tk menang..hehehe..tahniah utk kalian.

eh..tadi crita apa ye.  Ohh..pasal kami main boling.  Yup..habis 2 game, diorg ajak balik.  Tak sempat saya nk bergambar dgn kenkawan tadi.  Kami gi makan-makan...err..makan lagik!!  Da tengahari kot.  Selepas tu, mengikut perancangannya, kami akan dibawa menyaksikan pertandingan Hoki.  Di padang perlawanan bolasepak kemarin.

Tapi saya menarik diri.  Minta dihantar pulang ke asrama seorang diri.  Solat pun belum lagi..klu dah gi tgk game tu, bila plak nk solat...tempoh utk melakukan solat Jamak Qasar telah tamat. Seperkara lagi, saya membuat janji dengan seorang kakak/kawan lama yang tinggal berhampiran dengan tempat penginapan kami. Kak Mal, akan datang ambil selepas Asar untuk dijamu makan, makanan masakan airtangan beliau sendiri! ...bukan senang nk dapat rasa tu.  Sebab dia bukan selalu masak.  Orang yang selalu travel buat bisness sana sini mana ada taim nk masak.  Tapi sebab saya desak, dia tak pernah menghampakan.  Terima kasih Kak Mal.

Dulu, kami bertemu waktu saya masih muda remaja, begitu juga Kak Mal.  Kami pernah makan sepinggan, tidur sebantal, tinggal sebumbung... rapat la jugak kan...duk asrama, tumpang bermanja dengan kakak2 senior gitu..sekarang dah tua. Dia masih seperti dulu.  Tak jauh bezanya.  Lupa pulak nk amek gambo dengan kak Mal. Ni gambo masa kak mal datang ke pejabat saya tahun lepas.  1st time jumpa lepas terpisah lebih doploh lima tahun.
Moga Allah merahmati hidupnya hingga ke akhir hayat.

Sambung cerita, al kisah saya dijamu makan laksa Johor oleh Kak Mal.  Dia bukan orang Johorpun, tpi berkahwin dengan orang Johor.  Sekarang dah jadi orang Johor ... Banjar? hehe..
Sekejap je kat rumah Kak Mal.  Takut nnt tercicir dengan  kawan-kwan punya program..dan tak mo lah kacau Kak Mal lama-lama.  Mungkin dia ada banyak urusan...ini adat bertamu...kena prihatin dengan tuan rumah. Jadi, bila dah kenyang, saya minta Kak Mal hantar....(cantik muka kau kan..dah la datang pun berjemput dengan kak mal dan Abg Shah !) ..aah...dekat je tempat kami dengan rumah Kak Mal.  Tak lama lepas saya balik, kawan-kawan lain pun sampai. Kami bersihkan diri, dan bersedia untuk program malam tu pulak...adeiiiihh....non stop program kan !

Ke mana malam ni? Ikut jer lah...Pasukan Bola jaring ikut sama.  Jadi, kami agak sopan dalam bas.  Tak la hirukpikuk buat cam bas sendiri kan. Mereka tampak begitu skema dan sopan santun....

Rupa-rupanya, kami di bawa ke The Zon,  entah..saya tk pernah tau pun ada tempat ni sebelum ni...memang saya ibarat katak bawah temfurung je...rupa-rupanya kawasan Perdagangan Bebas Cukai.  Tempat menyoping nak ngabihkan duit.mcm kat Langkawi tu.Ye..gaji dan bonus seciput udah masuk...beringat2lah kamu....

Sib bek, kami terlewat. Pusat perniagaan itu dah hampir nak ditutup.  Jadi kami hanya seketika di situ.  Katanya akan makan di tempat lain.  Tunggu punya tunggu...tetiba, yang lelaki2 ni bagitau, makan kat situ jugak...aduyaiiiii...cakap la awal2...Jadi, kami pun serbu gerai makan berhampiran. Saya order yang cepat dan murah je..Nasi Goreng Pattaya.  Sementara geng lain, order ketamm...errr..oh tidak..saya tidak akan masuk sama...Ketam musuh kolestrol saya... so, saya pandang2 jeling2 je lah diorg makan.  Seratus lebih jugak kena bayar...huhu... makan sedap..bayo pun sedap la wey..

Udah la lambat siapnya, nak makan pun mesti lama, sbb kena kerja lebih nak carik isinya.  Mesti orang lain yang dah menunggu dalam bas meradang...huhu..sabo je la...sesekali diorg ni nak makan.  Ha...tu lah, ikut lagik..hehhe

Balik tu dah tk menyinggah memana...ngantukkk...terus balik asrama je ler..Kali ni pintu gate belum dikunci, walaupun udah lebih pukul 1 pagi .

Wednesday, January 4, 2012

Hari penentuan

Entry ini dan 2 lagi entry sebelum ini adalah sebenarnya catatan perjalanan saya ke Johor Bahru.  Ini entry ketiga, untuk hari ketiga.

Hari yang kami, Team Road Relay, nantikan pun tiba.  Awal subuh dah bangun. Selepas tunaikan solat Subuh, saya bersiap seadanya.  Baju dah disematkan dengan nombor giliran pelari masing-masing dari malam nya lagi.  Semua dah disiapkan dan diketepi di satu tempat.  Tshirt, seluar, smua di sponsor. Cuma saya sahaja yang dapat baju yang bukan saiz.  Maklumlah, menggantikan tempat orang.  Orang tu saiz S...saya perlukan saiz L !! Syukur, ada sorang yang mahu bertolak ansur menukarkan pakaiannya dengan saya. Trima kasih nak... (kok usianya sebaya dengan anakku !!! ) Meh lari sama-sama dengan emak ye.. :)

 
 Bas dah menanti kami .  Terus membawa kami ke tempat kejadian.  Pelari dari negeri lain pun dah ramai ada.  Semuanya sedang warm up. Kami pun terus diarahkan memanaskan badan.  Satu yang bagus..cuaca ..  Cuaca sangat cerah hari itu.  Alhamdulillah.  Setelah 2 hari berturut2 hujan tidak berhenti-henti. Dengarnya Rompin dinaiki air..huhu.. Yang penting, kami tidak perlulah berlari dalam basah.

Saya memegang giliran ketiga untuk menyambut batton. Berdebar-debar, tengok pasukan lain yang gagah perkasa.  Kami pula, yang tidak cukup latihan...gemuk2, .. Saingan terhandal tampaknya dari Sabah dan Johor.
Mungkin pelari Sabah itu hari-hari berlatih naik turun Gunung Kinabalu, sementara pelari Johor, berlatih turunaik gunung Ledang..Kami, errr..berlatih turun naik dengan lif ke pejabat je...haha


Tembakan pistol dilepaskan menandakan pertandingan telah bermula.  Pelari pertama kami ada penyakit darah gemuruh. Sebelum berlari, dia asik ke bilik air.  Tekucil macam Sudin Bujang lapok... Keputusannya, dia jauh ketinggalan di belakang. Pelari kedua menunggu penuh sabar ketibaan pelari pertama. Dan sudah tentu untuk mengejar pelari lain, sesuatu yang sukar dilakukannya.  Apalagilah makcik tua yang menjadi pelari ke3 itu...ehhh..tak jauh juga lah ketinggalan dari yang berlari ditempat kedua terakhir... Kesudahannya, pelari ke4 dan ke5, smuanya berjaya mengekalkan kedudukan di tangga pertama di belakang.

Tepukan dan kata semangat dari penonton sangat membahagiakan.  Ngkorang ingat senang ke makcik gemuk ni nak lari dan tamatkan larian hingga ke garisan penamat tanpa apa-apa kecederaan??  heheheh..makcik vangger kan diri sendiri walaupun ada yang mengutuk sbb mempertikaikan mengapa pengurus pilih orang berumur macam saya. Diorg tak tau ke, makcik ni penyelamat juga untuk pasukan ini daripada langsung tk boleh berlari.
Pelari ke4, keletihan selepas berjaya menamatkan larian.
Semua team Road Relay wanita berjaya ke garisan penamat tanpa apa-apa kecederaan.  Jalan nya memang mencabar...licin kesan hujan tidak berhenti sebelum itu. Cuba tengok team lelaki kami, yang muda-muda dan tampan bergaya... cramp kaki, cramp punggung, terjatuh sampai koyak sluar pun ada....mereka juga tewas.  Cuma tidak di kedudukan terakhir.  Tak ingat pulak kedudukan keberapa, samada yang ketiga atau kedua terakhir..Tahniah untuk kami yang berusaha sedaya upaya.




Keletihan dan sedikit Kesedihan, namun ada Kepuasan kerana dapat mengambil bahagian.  Selepas tamat upacara penyampaian hadiah, kami dibawa menghiburkan hati di disko di Pusat Bowling Angsana.






Berboling sakan kami kat situ.  Sebab bayaran murah yang dikenakan. Hanya RM2 sahaja untuk satu game...mana nak dapat kat Alamanda ????  Jadi kami main 3 game. Sampai rasa nk putus jari...sebab bola nya pecah-pecah (patutla murah) hehehe..


Selesai berboling, kami makan tengahari di foodcourt di Angsana itu.  Selama di JB, kami tidak berjumpa tempat yang murah dan sedap makanannya. Hmmm...mungkin sebab kami tidak tahu.  Tak apa la.

Selesai makan, hujan mula turun, beberapa pelari kami, masih belum selesai makan.  Saya dan kump. yang dah selesai, berjalan...err...berlari dahulu (maklumlah, pelarikan..mana leh jalan ayu2...!) , sebelum hujan lebih lebat.  Kumpulan kedua, habis basah kuyup ketika tiba di bas yang setia menanti. .. seronok ye mandi hujan di JB.

Seterusnya kami dibawa menyaksikan perlawanan bolasepak di SSI...apa ye nama penuhnya?



Sekolah Menengah Sultan Ismail kot? Pasukan kami menentang pasukan pelajaran Selangor. Jadi penyokong pulak kat sini. Macam tak geti2 penat kan? Tapi ada gak yang nampak sangat letihnya...Bau tak payah nk ceritalah...baju yang kami pakai masa lari pagi tu.!!
Tapi kalau tengok pasukan bolasepak ni main, lagi kesian,  padangnya dah macam kolam air.  Hujan kan.  Sepak2 bola, bola tk gerak, air je terpercik...bergelumang lumpur diorg dgn pengadil2 sekali.

 Selesai perlawanan dengan keputusan pasukan kami kalahhh jugak, baharulah kami balik ke asrama. 
Tak juga sebenarnya,  kami dibawa singgah minum petang lagi di ...err....larkin jugakkot...berhampiran dengan kedai makan apa tah nama dia...*jaga maruah kedai tu ye..  Kami terkena di hari pertama kami nak makan kat kedai ni.  Seorang antara kami beli nasik, dengan ikan goreng sekor, dan sedikit sayur ..RM7.00 ..!!  Ikan sahaja RM5.00...nasik singgit, sayur singgit gaknya. Sejak dari itu, kami panggil kedai tu, Kedai Mahal...tetiber rindu kat nasik di cafetaria kat ofis ku...bulih kot dapat RM4.50 je klu centu.

Sambung citer minum petang...perut masih kenyang sbb saya dan knkwan dah beli goreng pisang dan macam2 makanan bergoreng tdinya.  Naper la diorg ni brenti lagi.  Nak suh aku pitam kekenyangan la ni.  So, saya tidak mengorder makanan...hanya minum air limau suam yg ditinggalkan oleh Maria yang tetiber je berlalu pergi meninggalkn kami buat selama2nya menuju ke rumah kakak nya... dan saya juga menjamah otak-otak sedikit....kat sini memang tk sah kalu tader otak2 ekkk??? Selesai diorg tu minum, ujan lagiiikk...basah lagi kami ni.  ALhamdulillah, daya ketahanan penyakit masih kuat...kami tk demam sorangpun..

Pasukan badminton tinggal berdua di dorm.  Sorang dah balik sendiri ke KL. Sorang pelari kami pun dah membeli tiket untuk turut balik awal...tpi bukan balik ke pejabat...balik kampung....huhu..  ada lagi 3 hari untuk kami di sini, beliau bayangkan kami akan lalui hari-hari yang bosan.  Baiknya beliau pulang ke kampung menjengok anak.  


Hmmm..lantokla..Bagi saya, kami dibayar untuk menghadirkan diri sepanjang pesta sukan ini. Kami di beri pelepasan cuti tanpa rekod untuk turut sama memeriahkan sukan ini.  Tidak patut untuk ke tempat lain.  Sekiranya jadi apa-apa, tanggungjawab adalah sendiri.. Dua orang dari team kami membuat keputusan untuk balik. Apo nak di kato.


Malamnya, kami keluar mencari hiburan err..makan malam dengan bas.  Ye, kami tk pernah ke mana-mana tanpa bas kesayangan itu.


Tengok ni, kalahpun ada orang bagi bunga.  Rupa-rupanya ada pengantin baru dalam pasukan kami.  Baru beberapa bulan mendirikan rumahtangga.  Si isteri mengirim jambangan bunga melalui pos tuh...romantiknya.  Moga terus bahagia ke akhir hayat buat Jeff, pelari pertama team lelaki ini.




Inilah antara suasana dalam bas eksekutif kami ni.  Dulu pernah keluar dalam entry saya waktu menaiki bas yang ada tempat conference di dalam nya.  Sangat selesa. Alhamdulillah.  Boleh tidur baring kat sofa ni. Seatpun sorang satu seat.  Siap karoke dalam bas lagi.  Memang havoc group kitorang ni wlupun tk ramai mana.  Makcik pun sampai hampir luper diri..ahaks.

Kami dibawa ke Danga Bay...iye kot...nnt tengok gambar.  Ada macam funfair di situ. Sebelum menghantar rakan yang nak balik ni ke terminal bas, sempatlah kami berseronok kat funfair tersebut.  Bukan apa pun, kami naik satu yg macam roller coaster...tahaper namanya...yg pusing2 tu..terjerit-jerit dan menangis kenkawan ni.  Makcik? Maintain ok.  Jaga keterampilan..aper kes makcik nk menjerit...haha.


Itu je satu-satunya permainan yang kami naik.  Selebihnya berjalan, melihat-lihat, bergambar sakan.  Terserempak pula dengan pasukan bola jaring kami yang nampaknya berlibur juga di situ.
Sekejap je kami kat Funfair tu.  Masa dah time untuk ke terminal bas....salam-salam, peluk-peluk arab dan babai kawan yang nak balik ke Pantai Timur itu.
Setelah itu baru kami mencari tempat untuk mengisi perut.

Kemudian kami di bawa ke Pasar Karat...  Ia nya seperti pasar malam atau downtown di KL. Nak carik apa kat sini?  Tengok2 orang kat sini lepak memalam sampai subuh.  Dengar wak jawa nyanyi lagu keroncong, tengok gelagat anak muda yang berkeliaran bersama pacaran mereka...huhu..tk mo..tak mo..tak sanggup.
Tapi tepaksa ikut diorg.  Minum2 kopi dan sop sikit...err..lama jugak nk nunggu diorg kata jom balik... MakCik udah capek nak...nggak manis berlama2 di tempat beginik...aduuuhh..

Subuh pukul 2 pagi agaknya baru kami sampai ke asrama.  Gate sudah dikunci.  Terpaksa panggil.  Datang seorang pengawal keselamatan tua...jalannya perlahan, matanya macam udah kelabu.
Cari-cari kunci gate tak jumpa...rupa-rupanya tersalah kunci.  Saya rasa mahu tegolek ajer depan gate tu...huhu.  Tu lah, saper suh poyer2 sampai dinihari...

Pakcik tu berjalan perlahan-lahan ke pondok pengawal semula. Alalalala...sabau je la kitorang ni.  Tak baper lama lepas tu, barulah datang dengan pantas sekali seorang pengawal keselamatan ala-ala Shahrukh Khan...membawakan kunci pagau yg betul...Syukur Alhamdulillah.  Kalu idak, kami tdur aja di dalam bas...

Waktu masuk ke dorm kami, dua pemain badminton dah terlelap. Mereka kata, mereka juga akan pulang esok paginya. Kebosanan. Itulah...apasal tk ikut kami..apasal tak happy go lucky cam kami.(wlopun kalah!!) Hmmm...poiee lah nak..tk dapek den nak menghalangnya. Bye..  Kami masih ada 3 hari lagi di Johor Bahru. Takkan kami sia-siakan masa yang ada ini.  Bukan selalupun saya ke Johor ni.

Tuesday, January 3, 2012

Hujan di JB

Sejak dari perjalanan, hingga ke hari kedua kami di JB, hujan tidak berhenti-henti. Kami diberi tempat penginapan di KBS (Kelab Belia & SUkan).  Berbentuk asrama, satu dorm boleh menempatkan seramai 12 orang.  Pelari Road Relay berkongsi bilik dengan team badminton. Cuak juga saya dibuatnya.

Dorm tersebut amat menyedihkan.  Ada katil double decker, dan kipas. Langsir pun tidak ada. Yang tidak menyeronokkan, waktu kami tiba petang itu, bilik tersebut berabuk, seolah-olah berkurun tidak digunakan.  Lebih teruk lagi, melihatkan keadaan silingnya yang udah mahu runtuh di satu sudut bilik tersebut.  Kami pasrah. Alhamdulillah, ada tempat berteduh yang percuma... huhu.

Si jaguh badminton bagus juga, mencari penyapu dan mop lantai bilik tersebut.  Sementara saya mencari bilik air untuk membersihkan diri.  Rakan-rakan lain, mengemas barangan mereka. Lupa pulak, dalam bilik tersebut ada disediakan deretan locker....tapi...yaaaargghh...amat teruk keadaannya, dengan karat, dan kotor, serta kopak-kopak pintunya. Aduyaiiii...gini lah tempat untuk kami menumpang tidur selama 5 hari tersebut...eh..6 hari.

Saya dan rakan lain, menyangkutkan shawl di tingkap agar tidak dilihat orang dari luar isi dorm kami ini.  Sedih sungguh suasananya.  Pelamin anganku musnah.  Ku kira tinggal di hotel kurang2nya bertaraf 3 bintang...banyak cantik muka kau..!!  heheh

Sewaktu keluar mencari makanan sebelah malamnya, ada antara kami membeli ubat nyamuk, walaupun ada dipasangkan jaring halus di sekeliling bilik.  Risiko mendapat penyakit tidak akan dibenarkan.  Kami perlu menjaga kesihatan sebelum acara kami berlangsung pada hari selasa nanti.

Hari Isnin, cadangan pengurus nak bawa kami training di track pertandingan. Hasilnya, kami hanya pergi minum-minum.  Kerana hujan masih membasahi bumi JB.
Ramai pelari dari negeri lain juga datang ke Taman Merdeka di mana pertandingan akan diadakan kelak.  Tapi hujan menjadi penghalangnya.

Lalu tuan pengurus membawa kami berlatih di MSN, menyibuk di tengah2 pasukan sepaktakraw Mesca yang membuat latihan mereka di situ.

 Pasukan badminton awal pagi lagi telah keluar ke tempat pertandingan. Acara mereka berlangsung hari isnin itu.  Selepas latihan ala kadar, kami pulang ke asrama kami.  Pasukan badminton telah pulang lebih awal dan tampak muram.  Saya kira mereka tewas, seperti biasa.  Hanya seorang yang bermain single dengarnya menang peringkat saringan pagi itu. Petang, perjuangan mereka bersambung lagi. Hmmm..takziah buat mereka.  Saya yakin, mereka telah berusaha sedaya upaya mereka.

Sementara kami, sekali lagi ke Taman Merdeka JB, untuk melihat tapak pertandingan.  Kali ini pengurus membelikan baju hujan seperti yang kami cadangkan.

Maka dapatlah kami dibawa berjalan melihat laluan larian esok. 2 km lebih...boleh tahan gak tu jauhnya untuk orang tua seperti saya ini. Ketika Larian Kita Semula 3km, saya blh lepasi..tpi itu lain, bukan wajib sgt nk lari laju-laju.  Suka-suka ajer.  Kali ini, larian berpasukan bergilir-gilir. Setiap pelari perlu berusaha selaju mungkin untuk segera sampai di garisan penamat.
Sebelum masuk ke track larian, kami menikmati pisang goreng di cafetaria Taman Merdeka tersebut sambil berposing pelbagai gaya.  Giler posing kot diorg nih..hehhe
 


Setiap pasukan lelaki mahupun perempuan, ada 5 pelari. Saya sebenarnya hanya pelari simpanan. Kami masih menunggu 2 pelari yang masih belum tiba ke JB. Ertinya, mereka yang lewat itu, tidak sempat berlatihpun..hmmm..sesuatu yang kurang menyenangkan hati.  Banyak risikonya bila ada yang lewat.  Pemilihan giliran berlari tidak akan dapat dilakukan sebaiknya.

Petang itu juga pengurus maklumkan berita sedih, saya terpaksa masuk berlari, kerana salah seorang yang lewat itu tidak akan datang terus, alasan, tiada tiket bas !  Bulih? Ok, saya terpaksa juga berlari walaupun kemampuan saya diragukan. Seorang lagi pun tak sampai-sampai lagi.  Kami risau. Seandainya beliau tidak datang, penyertaan kami terpaksa dibatalkan. Tidak cukup orang! Saya hantar sms, suruh beliau segera datang. Aduii...boleh pulak singgah lepak-lepak kat kampung dia lagi.  Akhirnya tengah malam baru dia sampai.

Leganya kami. Alhamdulillah.  Walaupun awal-awal lagi dia sudah ramalkan kami tidak akan menang,  Baguskan, sikap yang camni..!  Jangan amalkan bila nak bertanding mana-mana.  Pesimis perlu diusir. Kita mestilah saling memberi semangat untuk setiap ahli pasukan walau apa juga acara yang kita masuk.  Ini baru dinamakan semangat kesukanan.

Walaupun kita tahu kita adalah lemah dan tk mungkin akan menang. Namun untuk menaikkan semangat, semua perasaan pesimis itu perlu diketepikan. Jangan disebut-sebut ! Kalau awal-awal dah rasa camtu, baik tak payah bagi nama dan masuk bertanding. Ingat tu kawan-kawan.  Begitu lah juga dalam kehidupan ini.  Kita perlu optimis dalam membuat keputusan hidup.  Tak kemana dan tkkan maju hidup kita jika kita awal-awal sudah menyerah, dan dalam masa yang sama, mengharunginya dengan rasa tidak gembira.

Monday, January 2, 2012

Aku Atlet?

Peristiwa penutup tahun untuk tahun 2011 ini memang menyeronokkan. Saya tetiba dipelawa sorang kawan untuk mengambil bahagian dalam sukan MSKPPM ( Majlis Sukan dan Kebudayaan Perkhidmatan Pelajaran Malaysia).  Memang dinanti-nantikan.  

Tapi bukan atas tiket acara ini....  Road Relay !!! Apa kes, Makcik tua cam saya ni masuk lari berganti-ganti sorang 2km.... Tapi tak apa.  Janji saya dapat pegi.  Saya ada misi lain. Mahu melihat siapa yang mewakili acara badminton, yang mana saya tidak dipilih...*malu la sikit.    Mesti la sakit hati, krna mengikut syarat pemilihan, ianya berdasarkan prestasi sukan KPM .  Saya antara yang sepatutnya layak, tetapi pengurus pasukan itu tidak pun memanggil saya. Sangat kecit ati ayam ku.

Hendak tak nak, saya masuk la jugak acara larian memandangkan hanya ini peluang untuk bersama mereka.  Sukan di adakan di Johor Bahru selama seminggu.  Kami dapat pelepasan seminggu dari 18 - 23/12/2011.  Sangat bahagia dapat bercuti tanpa rekod di tengah kekalutan pejabat menutup bayaran utk tahun 2011.  Kejam kan?  Tak kira.  Janji misi dapat dilaksanakan.

Alkisah, hari yang sama untuk berangkat ke JB adalah hari saya janjikan dengan rakan sepejabat, untuk satu larian, 'Jom Kitar Semula'.  Dilemma sungguh saya.  Nak masuk ke tidak...nak lari ke tidak...dah janji...dan tk pernah mungkir janji dan tk suka bila org lain mngkir janji.  18/12/2011 itu tarikh larian dan tarikh untuk ke JB. Larian bermula pukul 7.30 pagi.  Bas pula tunggu kami pukul 9.30...agak-agak sempat tak?  

Akhirnya saya masuk juga larian tersebut.  Semangat kan... (ye..badan saya memang semangat gak!!) Larian 3km (utk kategori veteran) sempat dihabiskan dengan selamatnya.  Dan saya dapat ini:
Di samping t shirt, sijil dan beberapa goodies lain...berbaloi kan... Alhamdulillah.  8.30 pagi saya pecut balik ke rumah, membersihkan diri, dan minta tolong anak hantarkan ke medan parking kereta di Presint 1 itu. Pukul 9 dah mnunggu.  Pukul 10.30 pagi baru bas muncul......!!! ni ler dia janji melayu kan.  Aku gak yang skema nya.

Tercapai hasrat saya nk melihat wakil acara badminton.  Kami duk dalam satu bas, dan satu dorm. Mereka pernah satu gelanggang dengan saya ketika bertarung di Mesca dulu. Dan ketika berlatih bersama. Mesti kenal saya kan.  Tapi tidak seorang pun yang berani menegur saya.  Dan saya, lagi la tidak akan menegur mereka kerana mahu melihat respon mereka. Inilah rupa-rupanya dipilih oleh pengurus yang tidak mengikut panduan yg mereka sendiri tetapkan untuk pemilihan wakil. Ada antara mereka yang tewas awal lagi dalam tournament badminton lepas. Dan ada yang hanya mara ke separuh akhir sahaja. 

Dari Air Keroh, hujan turun tidak henti-henti sehinggalah sampai ke JB.  Kami menyaksikan beberapa kemalangan sepanjang jalan yang memperlahankan lagi perjalanan kami.  Hujan mengiringi dan menyambut ketibaan kami ke negeri Johor Darul Takzim.  

Sunday, January 1, 2012

Ingatlah teman

Jika anda mulia, jangan buat orang lain rasa hina
Jika anda kaya, jangan buat orang lain rasa miskin
Jika anda kuat, jangan buat orang lain rasa lemah
Jika anda pandai, jangan buat orang lain rasa bodoh
Jika anda cantik, jangan buat orang lain rasa buruk
Jika anda bahagia, jangan buat orang lain rasa derita
Jika anda ada ramai kawan, jangan buat orang lain rasa keseorangan
Jika anda rajin, jangan buat orang lain rasa tidak serajin anda
Jika anda berkata, jangan buat orang lain terasa dan tersinggung
Jika anda memuji, jangan buat orang lain rasa diperli
Jika anda ketawa, jangan lupa pada yang sedang menangis
Jika anda membenci, anda juga mungkin ada yang membenci
Jika anda mengata, anda juga akan di kata dan dicerca
Jika anda berpangkat tinggi, jangan buat orang lain rasa rendah di bawah.

Setiap insan punya hati dan perasaan. Pelihara lah perasaan orang lain sebagaimana anda menjaga perasaan anda sendiri.

KC 1994
APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-