Wednesday, December 31, 2008

Kematian itu-2

Acik sambung kisah semalam. Al kisah...kejadian malam sebelum kejadian tragis itu, anak sulung Arwah bergaduh dengan arwah....ibunya dan arwah adiknya. Acik tak tahu apa puncanya. Tetapi si kakak yang keras hati, merenyuk dan menghempas2.

Si adik yang lembut hati dan selalu mengalah siap menghidangkan makan malam untuk si kakak, lantas memujuk kakaknya makan.

Namun si kakak tidak mahu dan masuk ke bilik dengan menghempas pintu. Kenapa acik ceritakan ini. Kerana, keesokan harinya, si kakak menjadi seorang yang paling menyesal dan sudah pasti tidak akan memaafkan dirinya sendiri seumur hidup. Sudah semesti ia kesal, kerana menyakitkan hati ibunya dan tidak menghargai kasih sayang adiknya. Takkan nak bagi sebab, tak tahu yang ibu dan adiknya akan pergi tak kembali esoknya??

Kini tinggal si kakak menguruskan keluarga walau ayah ada....tetapi memandangkan dia yang sulung, pastinya bebanan menjaga adik yang tinggal di serahkan di pundak kedua bahunya. Tidak dapat lagilah dia merajuk tidak menentu, keras hati merengus lagi kecuali pada ayah dan adik2nya ....tapi rasanya...apakah dia tidak akan mengambil iktibar lagi dari apa yang telah berlaku pada ibu dan adiknya...??? Kisah benar ini menyebabkan acik teringatkan anak-anak acik.

Maka acik sambung secara tk rasmi, pesanan acik pada anak2 acik. Anak2 yang selalu bergaduh sesama sendiri....tengking menengking sesama sendiri. Bukan satu doa..tapi, acik bayangkan, andai berlaku pada mereka...tiba2 Allah ambil antara mereka...tentu mereka akan menyesal....kerana adik beradik tidak ramai.... seorang adik, seorang kakak dan seorang abang. Takdir Tuhan tidak kita ketahui. Masa tidak menanti kita. ..dan masa tidak akan berulang semula.

Seandainya dalam masa dan peluang yang ada, kita sia2kan dengan bergaduh, tidak bantu membantu, tiada timbangrasa sesama saudara sendiri...tiada kasih sayang dan tk boleh berbincang bebaik sesama mereka...alangkah menyesalnya nanti seandai berlaku pada anak2 acik nih....tiba2 Allah ambil salah seorang..atau berapa orang yang Allah mahu, apakah tidak akan rasa rugi masa yang berlalu yang tidak dipergunakan seperti sepatutnya??? Apakah tidak menyesal dengan layanan kasar dengan adik beradik yang tidak sempat dibaiki... Bukan hanya pengajaran untuk anak...untuk acik pun sama...menyebabkan acik takut untuk mensia2kan anak yang ada.

Acik takut nak marah2 mereka apabila tidak dapat mengerjakan suruhan acik ataupun tidak dpt memenuhi kehendak acik....kerana, mana tahu...dalam pada kita marah2....sekejap lagi...ataupun esoknya...Tuhan ambil dia...tentu acik pun menyesal kan...???!! aaarrghh...

Hari Sabtu kemarin, acik kontrol diri agar tidak sakit hati dengan si kakak...sehingga hari Ahad. Kalau acik sakit hati, tentu dia akan berdosa. Kalau acik tersinggung, tentu dia berdosa juga. Cuba kalian cadangkan, apa yang acik patut buat, apabila seorang anak, merajuk dengan kita....dengan tidak bercakap dengan kita, tidak makan masakan kita..... puncanya semata2 sebab kita menegur dan membebel kepadanya.....???

Acik cuba agar tidak terasa....walau sebenarnya acik terasa.... sehingga acik rasa, salahkah aku sebagai ibu, menegur anak, untuk kebaikan anak itu??? Apabila berlaku kemalangan trajis ini, acik bersyukur, kerana selepas si kakak buat hal itu, Tuhan tidak ambil dia.... atau Tuhan tidak ambil acik...(sudah tentu si kakak akan menyesalkan...kerana merajuk dengan acik...) Alhamdulillah.... Bagaimanapun, di sini, acik nyatakan awal2....seandainya anak2 berbuat salah dengan acik, acik maafkan.... Takut, tiba2 Allah ambil nyawa acik..mereka akan rasa bersalah kerana tidak sempat minta maaf dengan acik.

Dan tidak salah rasanya kalu acik minta maaf awal2 dengan diorg, sekiranya teguran acik menyebabkan diorg berjauh hati.... sesungguhnya, acik hendakkan kebaikan dalam hidup diorg...mungkin acik tidak dapat menjalankan sepenuhnya tanggungjawab acik sebagai seorang ibu yang baik..kerana acik sendiri tidak sempurna..acik nak mereka tahu....walaupun ibu/ummi diorg ni tidak baik, tapi sentiasa mahu mereka jadi lebih baik dari acik. Mahukan masa depan diorg lebih terjamin... dunia dan akherat. Moral of the story, - sayangi mereka yang ada selagi mereka ada di hadapan kita. Hargai dan hormati mereka, selagi berkesempatan. - layanlah orang yang menyayangi kita seperti sepatutnya kerana mereka bukan selamanya dapat bersama kita. Sekian.

10 comments:

Ungku Nor said...

sebab tu saya selalu cakap,
kalo sayang, tunjukkan je kita memang sayang.
kengkadang ada org yang rasa, sayang tu biar simpan je dalam hati.

takut nanti tak sempat nak bitau, jasad dah kaku tak bernyawa..apa lagi la yang dapat kita nak tunjuk kat dia.

Sedekah yaasin je la tetiap malam kot, dah itu je yang buleh sampai kat dia kalau diizinkan Tuhan.

lupekanje said...

err..ader owang yg pendam rasa eekk?? hehe..
ader jenis orang yang tk pandai nk tunjukkn yg dia tu sayang...

sya said...

Apa yang terjadi tak boleh di putarkan utk dicancel atau delete. Jadi kita yg hidup kena amik iktibar supaya kita tidak jadi begitu.

Sya pun selalu fikir cam achik kalau kita terus marah anak berdosa. Maafkan aje.. kalau mereka merajuk jgn dilayan lelama baik le tu

lupekanje said...

Yeszz...thx sya...klu blh delete apa yg kita tk suka cam kat komputer, senangkan...tpi bukankah smua tu ada hikmah gak..klu tk utk kita...utk anak cucu akan datang..huhu..

KAKTINY said...

takut 'teguran dan sumpahan mak mak nih'... bila dh jadi mak.. sentiasa nak ingatkan diri supaya jgn 'menyumpah seranah anak2'.. mulut mak kan masin.. huhuhu..

betullah acik.. hargai mereka yg ada disekeliling kita selagi 'bersama'..

lupekanje said...

ye tiny..kata2 ibu itu doa. Sebab tu jgn sesuka ati kata anak bodoh ke...jahat ke ..busuk ke..
susah jadi emak nih..sesusah jadi anak gak...nakjaga ati mak..
dari kekecik dulu, acik salu klu nk marah anak, kata, 'anak betuah!!' mudah2an betuah la diorg..

dizz said...

huh banyak cerita yg nak catch up, banyak sungguh pengajaran, sayu sedih, dan tersgtlahlah benarnya iktibar2 tu... kesian kakak yg kehilangan ibu dan adik tanpa sempat bermaaf-maafan, cen pesanlah dgn dia suh baca ayat2 Quran selalu sedakah buat ibu dan adiknya, mudah2an dosa dan terkilan dia terhapus, mana tau dgn cara ni dia lebih mengingati mereka, macam kteh ni menyesal bila mak dah tiada, lagi menyesal lagi kteh ingat dia, bila ingat tu hanya dgn sedekat ayat2 suci je lah... alhamdulillah dpt peluang belajar tajwid dan dpt sedekah bacaan pd mak. cuma kteh doa dpt istiqomah.. begitu yg lain2 tu yg kematian org yg tersayang.

(nak print apa yg cen tulis start dr pesanan sampai cerita ni, nak buat fail nnti nak suh anak2 kteh baca, tq to you, mudah2an Allah jua membalas apa2 yg cen kongsi kat sini).

zany said...

acik,
takziah untuk keluarga acik, ada kat utusankan kisah kemalangan tu.
apa yang berlaku kita jadikan ikhtibar, untuk keluarga arwah mungkin ada rahmat disebaliknya.

selamat tahun baru 2009

lupekanje said...

kak teh..
saya tulis smua ni utk ingatkan diri sendiri gak..
kkdg pikir bnyk kali sblm taip...boleh ke aku taip ni... aku nk org jadik baek, tapi aku sendiri..cakap tk slupa bikin!!
so, I decide, apa yg ditaip ni, adalah sebenanya ingatan untuk diri sendiri....skrg2nya kita saling ingat mengingati...dan saling berbincang, and I did enjoy discussion..

lupekanje said...

zany,
yup..utusan? tatau lak...yg acik tau, kat berita harian hari rabu tuh..
hmm.. betul..ader hikmah...sekurang2nya meng upgrade kesabaran anggota keluarga untuk menerima ketentuan Ilahi.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-