Tuesday, September 8, 2009

Takabur

Sambungan dari Kitab Hidayatussalikin Sifat Keji yang ke 8... Kibir...atau takabur, iaitu membesarkan diri, maka sebesar-besar penyakit dan maksiat yang di dalam hati yang dicela oleh syarak. Seperti firman Allah Taala yang bermaksud; Masuk segala kamu hai orang-orang kafir akan pintu neraka hal keadaan kekal mereka itu di dalamnya maka neraka itu sejahat-jahat tempat orang yang membesarkan diri mereka itu dan firman Allah Taala lagi yg membawa maksud; tdakkah di dalam neraka jahanam itu tempat bagi orang yang membesarkan diri mereka itu yakni sesungguhnya di dalam neraka itu iaitulah tempat bagi segala orang yang mmbesarkan diri. Dan sabda Nabi s.a.w yang bermaksud; tidak akan masuk syurga seseorang itu yang di hatinya ada setimbang semut yang kecil daripada biji sawi dari KIBIR (takabur). Jgn berbangga klu kita dapat terbang tinggi di angkasa, kerana kita akan mendarat di tanah jua akhirnya nanti...gambar amek dari geocities...tah saper nye tah dan sabda nabi s.a.w lagi yg bermaksud; Dihimpunkan akan segala orang yang takabur itu pada hari Kiamat seperti rupa semut yang kecil padahal memijak akan mereka itu oleh segala manusia kerana sangat hina mereka itu pda Allah Azzawajalla. Dan sabda nabi s.a.w lagi yang bermaksud; Barangsiapa merasa besar dalam dirinya dan takjub ia di dalam perjalanannya, nescaya mndapati ia akan Allah Taala, padahal Allah Taala itu sangat murka atas mereka itu. Syahadan bermula hakikat kibir itu bahawa dilihat seorang akan dirinya itu terlebih tinggi dan terlebih besar dan terlebih mulia daripada orang yang lain, dan melihat pula hina pada orang lain. Tanda2 kibir itu antaranya nyata pada lidah, seperti berkata ia, aku baik daripada si polan.dan aku mulia dari sipolan...seperti kata iblis laknatullah yang di hikayatkan di dalam Al quran ertinya; aku terlebih baik darinya (Adam), engkau jadikan aku dari api dan engkau jadikan dia dari tanah. dan adakalanya nyata pada kedudukan seperti ia meninggikan kedudukannya adakalanya ketika berbicara dia, tidak mahu menerima teguran orang lain. Retinyer, perkataan dia je yang betul, dan tk mahu mengaku salah walopun memang dia salah. Apa ciri orang takabur itu? Rasulullah SAW bersabda, "Kesombongan adalah mendustakan kebenaran dan merendahkan orang lain." Mudah marah dan kasar. Sering menghina, mencaci maki. Jarang sekali mau memuji dan mengakui kelebihan orang lain. Jarang berterima kasih. Tidak mau meminta maaf. Pantang menerima kritik dan saran. Tidak suka bermusyawarah. Tidak mau mengakui kesalahan atau kekurangan. Sering dengki pada yang lain. -diambil dari http://dzuckybrotherhood.blogspot.com/ Kata imam Al Ghazali; Orang yang takabr itu adalah orang yang jika ditegur oleh orang lain, maka ia marah dan benci, dan jika ia menegur orang...di tegur dengan kasar. demikianlah adanya. maka jika dilihat akan dirinya mulia dari orang lain atau sesuatu lain yang Allah jadikan di muka bumi ini, maka itu adalah takabur. Ketahuilah bahawa orang yang mulia itu di sisi Allah, adalah orang yang takut akan Allah. Firman Allah Taala yg bermaksud; sesungguhnya orang yang terlebih mulia daripada kamu kepada Allah Taala itu iaitu orang yang terlebih takut daripada kamu akan Allah. Maka anggaplah bahawa kita lebih hina dari semua orang di sekeliling kita ..lihat pada kanak-kanak. Berkatalah dalam hati..bahawa ini kanak-kanak yang tidak membuat maksiat...kanak2 ini lebih mulia dari aku.. lihat pula orang yang tua dari kita...lalu berbisiklah di hati memasing...bahawa orang tua ini telah berbuat banyak ibadah kerana telah hidup lebih lama dari aku... *walopun ternyata orang tuha tu mang cam org tk sedarkan diri..bepoyer2 sana sini... Sebab kita diseru merendah diri....kang klu kita kata org tuha tu jaat...kita seolah2 mengatakan diri kita ini baek amat...maka terkategori lah kita dalam golongan mutakbbir...orang takabur..! mawu???? Seterusnya, bila kita lihat orang alim, berktalah dalam hati...orang ini Allah beri ilmu yang tiada diberikan pada aku... maka ia jawoh lebih mulia dari aku.. kmudian apabila melihat orang jahil dengan kejahilannya, maka katakan dalam hati, iskk....dia jahil, melakukan perkara yang tidak diketahuinya.....sebaliknya aku.....yang mengetahui...tpi tetap melakukan perbuatan seperti orang yang jahil juga... aper kess??? maka aku lebih hina dari orang yang jahil itu.. mana tahu, jika orang jahil itu bertaubat, lalu tiba2 Allah ambil nyawanya...maka segala dosa2nya akan diampunkan oleh Allah Taala....sedangkan aku blm tawu lagi, gimana keadaan matiku? sempatkan aku bertaubat...atau ketika aku sedang lalai dan leka?? Nauzubillahiminzalik. Bila melihat orang kafir...bisikkan dalam hati.. entah-entah dia ni nanti akan masuk Islam dan mati dalam ISlam...lalu mendapat keampunan Ilahi.. sedangkan aku ni dah sedia Islam...belum pasti lagi apakah aku akan mati dalam iman. Mudahnya beramal itu...dengan bersangka baik, kita akan menghindari diri kita dari bersifat takabbur lalu memilik sifat merendah diri. Maka tidakkan berlaku umpat mengumpat, kutukmengutuk, cerca mencercai.. Bersangka baik llah salu dan selalulah memikirkan kelemahan dan kesalahan diri sendiri dari memikirkan dosa orang lain.... *adakah ini bermaksud kita perlu membiarkan orang lain bergelumang dosa, tanpa menyeru mereka membuat kebaikan? Ye la...nmpk bebudak muda buat maksiat..kita cool je... kata dlm ati...aaahh..ntah2 diorg tu nnt sempat tobat...last2 aku gak yg terjun ke neraka..nauzubillah.. boley ke camni??? oooh tidak...org yang tidak menegur kemungkaran..juga akan dikira berdosa. Perlulah kita tegur dengan penuh hikmah... bukan marahhh...nasiiihattt... Tapi jgn tokok tambah ayat... cth mudah.. APE LA NGKORANG NI.. BUAT MAKSIAT....CUBER KO BUAT BAIK CAM AKU NI...!!! haaaaaaaa....jangannnnnn ckp camni.... anda dah termasuk dalam kategori takabbur gitu... kok mati masa cakap centu....mati katak la ngkorang. ..kalu Allah tk hampunkan.. ingattttt... berhati2 dalam berkata... Sekian...dari kitab Hidayatussalikin.. (ader dua lagi sifat maksiat bathin yg akan acik tuliskan.) pehni nk tulis sifat terpuji yg perlu kita miliki lakk..

7 comments:

tipahvogue said...

huhuhu...insof!! insof!!! toche memanyak cik!! nanti tipah nak kopipes sikit ayat yg ada dlm blog acik nih eh...nak elaborate dari sudut pandangan mata kasar tipah lak..aci dak?

lupekanje said...

aci la...tk kisah pung...hak cipta yg malas nk dipelihara...
sebaliknya...lagik bagus klu ada yg baek tu, disebarkan..elaborate bebaek dik...

uji6june said...

peringatan yang amat baik
untuk dijadikan pedoman idop ..

*

en_me said...

me insaf dgn kelemahan n kekurangan diri me yg inih.. salammm akak lupakanje tewww

Tijah said...

tijah tertunduk lalu bermuhasabah...

lupekanje said...

uji6,
sama-sama lah kita..




en_me,
salam en_me...setiap kita punyer kekurangan....




Tijah,
peringatan buat diriku yg salu lalok...tah biler nk brobah...

Anonymous said...

alhamdulillah dan terima kasih. Satu tazkirah yang baik, halus menusuk kalbu.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-