Wednesday, November 11, 2009

Ujub kah aku?

Sudah lama acik tk sambung bacaan kitab Hidayatussalikin acik nih. Sejak acik mengemas meja nih, almaklum la..biler dah simpan buku ni...payah pulak nak keluar balik. Meh kita sambung membacanya.  

Maksiat Bathin atau sifat keji yang ke sembilan adalah ujub. Ujub adalah sifat hairan akan diri sendiri ....ditujukan khas kepada maksud hairan akan kebaikan atau kelebihan diri sendiri. Ini adalah sifat yang amat dicela oleh syarak dan boleh membinasakan/menghapuskan amal ibadah. Firman ALlah Taala yang bermaksud;

Dan pada hari perang Hunain, kerena takjub akan bilangan kamu yang ramai, maka bilangan yang ramai itu tidak memberi faedah kepada mu sedikit jua pun. Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud; Tiga perkara yang membinasakan ibadah, pertama, kikir yang diikut, kedua, mengikutkan hawa nafsu yakni mengikut akan segala yang disukai hawa nafsu yang dicela oleh syarak dan ketiga, kehairanan seorang akan dirinya.  

Kata Imam Al Ghazali di dalam Mukhtasar Ihya Ulumuddin ertinya, bermula hakikat ujub itu iaitu takabur yang terhasil di dalam hati dengan dsangkanya akan dirinya itu bersifat dengan sifat kesempurnaan daripada ilmu atau amal serta lupa akan dia sandarkan yang demikian itu kepada Allah Taala dan serta sentosa daripada hilangnya. 

Maka jika ingat akan yang demikian itu maka takut akan hilang maka iaitu bukan ujub dan jika ada ia suka dengan keadaan yang demikian itu nikmat daripada Allah Taala maka tiada dinamakan dia ujub dan hasil daripada yang demikian itu iaitu menilik seorang akan ilmunya atau amalnya yang dibangsakan kepada diri mereka itu. 

Dan tiada ingat dia akan segala yang demikian itu daripada Allah Taala dan tiada ditakut ia akan hilangnya. Adapun barangsiapa menilik akan ilmunya atau amalnya dan barang sebagainya daripada sifat yang sempurna iaitu nikmat daripada Allah Taala yang dikurniakan kepadanya, pada hal ia takut akan hilangnya dan suka ia bahawa yang demikian itu nikmat daripada Allah Taala atasnya maka yang demikian itu tiada dinamakan akan ujub.

Pening kan...baca bahasa kitab tua. Acik pun pening. Tapi dari pemahaman acik... ujub ini adalah salah satu sifat yang amat unik. Amat bahaya dan kita selalu tidak sedar ia ujud dalam diri kita. Seakan2 riak dan takabur....tpi tidak ditunjukkan... Kita sentiasa rasa diri kita selamat, kita baik, kita tawaduk.... kita berbuat baik tidak mengharapkan balasan misalnya, tpi dalam hati kita berbisik... 'baik sungguh aku...orang lain tk tahu aku buat baik.. tpi aku buat juga...isk... inilah yang aku bangga dengan diri aku nih..orang lain tk blh buat cam aku..!!!!!'

Amalan baik orang-orang seperti tidak akan diterima Allah... tiada keikhlasan diri ketika beramal...bahkan ada sifat yang tercela itu. Ujub merupakan permulaan untuk mendapat pula sifat tercela yang lain seperti takabur dan riak. Orang ujub tidak terlahir sifatnya di luaran. Tetapi penyakit ini bersarang di dalam rohani orang ini. Amat payah untuk menjaga hati tika kita melakukan amal jariah. Kekdang, tangan kita menghulur sedekah, tpi di hati...kita katakan dengan bangga....isk..aku lah yang baik...tengok...orang kaya itupun tk bersedekah...tapi aku....

Kita bersembahyang wajib dan sunat...hingga lekuk dan lebam dahi.... tpi dlm hati, jawoooh kat sudut hati berkata ; asik aku jer yang rajin sembahyang kat surau nih... atau.. naper orang lain tk bangun buat sembahyang sunat cam aku eekk..?? Kita rajin membaca, belajar, dan menghadiri kuliah agama. lalu kita rasa kita pandai....dan orang yang tidak rajin seperti kita adalah amat rugi...kita rsa kita telah mendapat semua kebaikan menuntut ilmu, dan orang yang tidak menghadirinya adalah berada di dalam kerugian yang nyata.

Memang benar, mereka itu dalam kerugian. Tapi tidak perlu ada rasa kita telah mendapat kebaikan itu. Tidak perlu senyum seorang diri kerana merasakan kita tidak berada dalam kerugian seperti orang lain...itu adalah kategori ujub yang memang amat tersembunyi sifatnya. Sebaliknya, selalulah merasakan diri hamba Allah yang hina. Hamba Allah yang amat lemah, Hamba Allah yang sentiasa memerlukan kepimpinan dan petunjuk dari Allah.

Sentiasa merasakan kekurangan diri dan melakukan apa jua kerana Allah Taala. Tawadhu' dan kekalkan sifat kehambaan. Sentiasa berdoa minta dijauhkan dari segala kejahatan dalam dan luar, sedar atau tidak sedar. Tidak merasakan diri bagus kerana dapat melakukan amal, dibandingkan dengan orang yang tidak melakukan amal itu.

Kita mungkin mampu membuat sesuatu kebaikan.... lalu kita melihat orang lain yang tidak melakukan kebaikan itu berada dalam kerugian. Jangan...jangann begitu...itu adalah unsur2 ujub dalam diri. Apa yang perlu kita rsakan adalah, bersyukur, kerana Tuhan telah berikan laluan dan kemudahan dan kelapangan untuk kita membuat sesuatu dalam mendapatkan keredhaanNya..minta Allah dorong hati kita terus untuk melakukan kebaikan keranaNya.... bukan kerana rasa bangga.

Jangan kita memikirkan kerugian orang lain, sebaliknya sentiasa khuatir akan kelemahan dan kesilapan diri sendiri. Sekiranya ini dijadikan amalan hidup, maka kita tidak akan ada masa untuk memikirkan keburukan, kelemahan orang lain. Bagaimana pula dengan seruan agar kita mencegah kejahatan? atau nak mengamalkan baalighuanni walau ayah? Sampaikan dariku walau satu ayat.???

Atau ketika kita mahu menegur/mencegah kemungkaran? Jangan pula sebabkan takut ada ujub, takabur dan riak...maka kita biarkan kemungkaran di hadapan mata. Teguran dan seruan ke arah kebaikan memang perlu. Terutama untuk insan yang kita sayangi, ahli keluarga kita, kawan-kawan kita, komuniti kita...

Cuma sewaktu membuat teguran, perlu dengan cara hikmah....dan perlu menjaga hati jangan dicampur adukkan dengan rasa bangga diri, takabur, riak dan ujub itu...*ni yg payah nih... Mungkinkah caranya dengan sentiasa merendah diri? Mengakui merasai kelemahan diri sendiri? Put yourself down to the bottom of the sea...you will get the pearl... but it is not that simple... you'll have to struggle for it. . a lot of people failed to reach the pearl... ehh...apo tetibo den tercakap omputeh lak nih... sorry..sorry.. tringat sok English Day kat opis..ehh...esok ke?

Bukan esok tu adalah hari ini??? huhu... udah nak pukul 5 pagi...acik nak tdo sejam. minta pada TUhan agar dijauhkan dari sifat Ujub, riak dan takabbur itu agar segala amalan diterima.
Semoga kita mampu mengamalkan ilmu yang kita ada dan mempelajari ilmu yang kita tk tahu.
Sekian.

10 comments:

cHeRyNa PiReS said...

Okay pe acik cakap omputih...sha dok teruja membaca:)

Terima kasih utk teguran dan peringatan dari Acik. Elok Sha baca benda2 macam nieh pagi2. Alhamdulillah:)

izawani said...

Terima kasih kak...

Kekadang kita lupa, yang mana bersyukur dan yang mana ujub...

Confius skit... mungkin yang memisahkan antara syukur dan ujub... macam mana kita nak pastikan kita hanya bersyukur bukan ujub ?

Contoh, ada orang cakap "Saya dan isteri sangat subur... buat sekali sebulan pun, dapat anak !"

Dan lain lain kata kata yang kita tak faham apa yang dimaksudkan.

Adakah itu ucapan syukur... atau ujub atau riak ?

Seperti juga, aku syukur ada rumah besarrrrrr gedabak.

Adakah itu syukur atau ujub atau riak...

Susah kan ???

Harap harap, Allah tahu yang saya ingin sangat berterima kasih padaNYA.

Mak Su said...

maksu selalu pesan kat anak, jgn kagum ngan diri sendiri. jgn mengata kejelikan org. takut2 nanti terbalik kat kita pulak... in other way.. kagum is ujub...kan acik :)

mamarempit said...

astaghfirullahal'azim....

kdg2 tershashul gak acik....

kdg2 tk perasan....

Erna said...

akak selalu pesan ngan kawan kat opis tu..jangan selalu puji orang..orang yang kena puji tu,,syaitan suka kacau..bila kena puji..syaitan akan hasut..suroh orang tu..bangga diri...bongkak ..sombong dan dialah yang paling baik..paling pandai betul ke cam tu cik...

iina said...

I'm sorry acik.. itu yo den nak cakap.. kiro cam den dah rendahkan diri yg tak bape rendah nie kan cik hehehhe..

Nak ngaku salah mmg susah.. tapi bila dah ngaku tuh rasa terlepas beban dibahu ;)

zino said...

terima kasih berkongsi ilmu

lupekanje said...

sha,
tima kasih sha. Grammer acik lomah bona..sosodap raso yo. tu yg kdg malu.
acik pun salu nak masukkan kat tingo,kat mato ni mondo yg bebaik tetiap pagi..tpi kkdg, err..salu gak merapu kan..??!! heheh..


Jeen,
Cam akak kata ..ujub adalah sesuatu yg unik krn ia tersembunyi dan slalunya kita sndiri tk perasan.
Tak payah kata harap2..kerana sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.
Tapi kalu ada rsa tlh timbul bangga dan riak itu..bacalah, la haula wala quuwata illa billah...

Cuba baca jurnal sorang pensyarah ni...di sini.. terang dan jelas tulisannya di situ..akakpun baru jumpa nih..

http://emjayjb.multiply.com/journal/item/232/232



Maksu,
yesz...antara adik bradik ujub la tuh. Syaitan amat pandai mencuit2 kita agar terpesong dan terlupa untuk bersyukur...lantas timbul rasa kagum akan diri sendiri.
Rasa diri hebat gitu...takutkan...salu kita terbabas antara sedar dgn tk sdar.

mamarempit,
ha..tu ler.. cam acik, ngaku, salu tersasul gak...mulut tersasul, hati berbunga kembang, bila rasa diri amat baek...
Lagi takut biler trima pujian org...
masa tu, mmg susah nak kawal diri...betul tak?



erna,
ha..betul tu kak..cam acik kato kat bls komen atas nih..
ngkorang jgn marah la klu ada jenis orang tk suka memuji...
mereka ni senornya sayangkan kita....

dalam pencarian mklumat tentang riak dan adik bradiknya.. acik terjumpa laman jurnal ni....elok baca kat sini...
http://emjayjb.multiply.com/journal/item/232/232


iina,
hmmmmm..benar kata2mu itu...
acik pung salu payah nk mintak maaf nk ngaku salah...kekdg la..
yg ye nya klu blurr tatau apa salahku.


zino,
sama2 ...saling berkongsi (ilmu) lah kita...

Kak Long said...

terima kasih kongsi ilmu....kadang2tak sedar ujub ada dalam diri....mudah-mudahan Allah pelihara iman kita yang lemah ini....

lupekanje said...

mudah-mudahan dijauhkan dari penyakit ini kak long...aamen..

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-