Thursday, November 26, 2009

Pengorbanan seorang hamba

Esok adalah hari raya korban.

اللهُ أَكْبَرُ ، اللهُ أَكْبَرُ ، اللهُ أَكْبَرُ * اللهُ أَكْبَرُ ، اللهُ أَكْبَرُ ، اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ ، اللهُ أَكْبَرُ ، اللهُ أَكْبَرُ * وَللهِ الْحَمْدُ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إِيَّاهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْ كَرِهَ الكَافِرُونَ. لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ، صَدَقَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ. اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، وَ للهِ الْحَمْدُ.

Aidil-Adha merupakan hari memperingati peristiwa di mana Nabi Ibrahim A.S. diuji oleh Allah Taala agar menyembelih putra kesayangannya iaitu Nabi Ismail A.S. Peristiwa pengorbanan ini dirakamkan oleh Allah Taala di dalam surah As-Saafaat ayat : 102-109 Maksudnya :


“ Maka tatkala anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama denganya, Nabi Ibrahim berkata: “ Wahai anak kesayanganku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu, maka fikirkanlah apa pendapatmu, anaknya menjawab:
‘Wahai bapaku, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu, Insya-Allah, ayah akan mendapati aku dari orang-orang yang sabar.

Setelah keduanya telah berserah bulat-bulat ( menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim A.S. merebahkan anaknya dengan meletakkan mukanya di atas tumpuk tanah (Kami sifatkan Ibrahim – dengan kesungguhan azamnya itu – telah menjalankan perintah Kami, serta Kami menyerunya, “

Wahai Ibrahim! engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu”. Demikianlah sebenarnya kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata, dan kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar”.

Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian. “ Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim”.
Hebatkan pengorbanan Nabi Ibrahim itu....klu kita, sanggup tak? Err...tpi jgn la pulak kalu tetiber kita mimpi suh semelih anak, kita bangun tdo terus amek parang, lantas memenggal paler anak kita lak....ha...tak ke nayer tuh...

Sesungguhnya Nabi Muhammad adalah nabi yang terakhir... dan hanya nabi Ibrahim yang dberi arahan sebegitu untuk mendidik umat2 selepasnya. Kerana membuat ibadah korban itu amat besar ertinya, besar faedahnya...banyak pahalanya...

Mengorbankan sesuatu yang kita sayang...itu adalah pengorbanan yang dinamakan pengorbanan.
Mengorbankan yang kita tidak perlukan, bukan pengorbanan namanya.
Berkorban, ertinya terkorban... rasa sedih, rasa menderita dengan perlakuan yang seolah2 kita terpaksa lakukan tanpa redha... Namun, perasaan kasihkan Allah itu mengatasi keterpaksaan dan penderitaan itu. Rasa puas kerana dapat mentaati perintah Allah.

Apa juga yang kita lakukan kerana terpaksa, kerana Allah, adalah satu pengorbanan. Termasuk meninggalkan kehidupan yang penuh dosa, menuju ke arah penghidupan yang lebih baik, sebagai hamba Allah yang taat pada perintah Allah, dan meninggalkan laranganNya.... adalah juga satu pengorbanan yang hebat.

Hijrah ke arah kebaikan, adalah pengorbanan. Bukan senang meninggalkan kenikmatan dunia yang penuh dosa dan kealpaan, menuju ke arah mentaati perintah Allah...dan merasai nikmat cinta Allah.

Membuang mazmumah(sifat keji) dalam diri demi untuk memiliki mahmudah(sifat terpuji), adalah juga salah satu pengorbanan.

Daripada seorang yang pemarah, menjadi seorang yang pemaaf Daripada seorang yang kedekut, menjadi seorang yang pemurah Daripada seorang yang suka mengumpat, menjadi seorang yang suka berzikir Daripada seorang yang bersifat boros, menjadi seorang yang suka berjimat dan membelanjakan wang ke arah yang lebih baik.

Bagi yang berada di Tanah Suci Mekah, menyambut Raya di sana tentu lebih bermakna. Berada di rumah Allah, menghayati detik2 pengorbanan yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim... Merasakan kehambaan diri.... betapa hebatnya kekuasaan Allah, betapa taat dan patuh Rasul dan NabiNya yang diturunkan untuk memimpin dan mendidik manusia2 lain dari zaman mereka sehingga bila2 selagi ada umur dunia.

Moga semua mereka yang menunaikan haji di Tanah Suci Mekah tahun ini akan mdapat Haji yang Mabrur.. dan akan selamat pulang nanti. *Tetiber rindukan seseorang... Bila pulak acik dapat pi sana plak... Meh kita benasyid sat...

Haji Menuju Allah Album : Syukur 21Munsyid : Raihanhttp://liriknasyid.com

Labbaikallahumma Labbaika Labbaika Laa Syarikalaka Labbaika Innalhamda Wal Ni'mata Laka Wal Mulk Laa Syarikalaka
Pergi haji Artinya menuju Allah yang esa Membawa hati dan diri yang hina
Memberi hadiah kepada Allah
Berhati-hatilah menghadapNya
Setiap hamba Pergi haji dengan segala yang baik
Hati yang baik akhlak yang baik
Harta yang halal hati yang bersih
Niat yang suci amal mulia
Pergi haji Ilmu tentangnya mestilah ada
Agar syarat dan rukun tepat sempurna
Sah dan batalnya dapat dijaga
Agar amalan hajinya tidak sia-sia
Tata tertib dan akhlak kenalah jaga
Buatlah dengan tenang serta tawadu'
Sabar dan tolak ansur mestilah ada
Jangan berkasar merempuh manusia
Tanah haram jagalah pantang larangnya
Pergi haji bukannya masa untuk membeli belah
Beringatlah betulkanlah niat kita
Moga-moga haji kita diterima
Jagalah pantang larangNya
Yang boleh rusakkan hati
Jauhkan maksiat dan yang sia-sia
Takutkan Allah yang esa
Ingat selalu padaNya
Agar kita senantiasa memiliki jiwa hamba

4 comments:

Erna said...

Terima kasih cik..tazkirah..untuk mengingati sesamae kita...

Shifu67 said...

salam aidil adha

iina said...

Acik

Salam Aidiladha.. rayo nie xdo dapek daging korban ko cik?

lupekanje said...

erna
sesamer kita saling mengingati..
salam aidil adha..



shifu,
selamat hari raya buat shifu sekeluarga juga..


Iina..
salam aidil adha buat iina dan semua umat Islam di Glasgw..
ontah la iina, acik nk merayap rayo ni...camno nk dapek dagin..?

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-