Friday, September 12, 2008

Aturan Takdir 2

Ni sambung citer kemarin. Setelah menutup N3 siri pertama tuh, acik kuar dan tgk ada lagi anak ikan baru....sudah2lah tu banak... naik risau pulak acik. Nanti nak letak mana ikan bebanyak ni. Ntah apa2 acik ni kan. Dulu masa ikan2 yg dibela tk beranak2, acik naik risau...dah branak bebanyak, risau gak. Manusia ni tk habih2 dengan kerisauan. SYukur nya sedikit...risaunya banyak. Macamlah acik risaukan ikan yang mati tuh. Puas mikirkan kenapa ikan2 tu mati. Tapi tulah...watper nak risau. Semua tu dah aturan Takdir Tuhan. Walau apapun yang berlaku, pasti ada hikmahnya. Tuhan ambil 5-6 nyawa ikan tu...tapi lepas tu Tuhan bagi 12 anak ikan baru. Kita bandingkan pula dengan ujian2 Tuhan yang lain. Kekadang Dia tarik satu nikmat, tapi Dia bagi berganda2 nikmat yang lain, Dia uji kita dengan ujian yang kita rasa berat sangat, tapi di sebalik ujian, ada banyak hikmah yang kita tahu mahupun yang kita tak tahu. Yang tersurat dan tersirat. Sebab dik itu lah kita dianjurkan redha dengan apa jua masalah yang menimpa kita. Teringat kisah zaman Nabi Musa dulu. Acik suka sangat citer ni dan akan baca berulang2kali klu tejumpa kat mana2. Acik ceduk 80% sebab malas nk taip..maaf ya ...klu ianya menggunakan bahasa Indon, tapi enggak sukar untuk difahami, kok bahasanya bahasa mudah.. Kisah ini berlaku sewaktu Nabi Musa alaihisalam ingin bertemu orang yang Allah katakan lebih berilmu dari dirinya. Setelah melalui beberapa peristiwa (baca sendiri kat sini nanti) akhirnya Nabi Musa berjumpalah dengan orang yang Dikatakan itu...iaitu Nabi Khidir. Lalu Nabi Musa memujuk Nabi Khidir agar mengajarkan ilmunya....ok...dari sini, acik copy je...sajer nak memenuhkan n3 acik ni...... Nabi Khidir menegaskan, “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup bersabar bersama-samaku.” (Surah Al-Kahfi : 67) “Wahai Musa, sesungguhnya ilmu yang kumiliki ini ialah sebahagian daripada ilmu kurnia dari Allah yang diajarkan kepadaku tetapi tidak diajarkan kepadamu wahai Musa. Kamu juga memiliki ilmu yang diajarkan kepadamu yang tidak kuketahuinya.” Nabi Musa seterusnya berkata, “Insya Allah tuan akan mendapati diriku sebagai seorang yang sabar dan aku tidak akan menentang tuan dalam sesuatu urusan pun.” (Surah Al-Kahfi : 69) Nabi Khidir selanjutnya mengingatkan, “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu pun sehingga aku sendiri menerangkannya kepadamu.” (Surah Al-Kahfi : 70)

Demikianlah seterusnya Nabi Musa a.s. mengikuti Nabi Khidir dan terjadilah beberapa peristiwa yang menguji diri Nabi Musa a.s. yang telah berjanji bahawa baginda tidak akan bertanya sebab sesuatu tindakan diambil oleh Nabi Khidir. Setiap tindakan Nabi Khidir a.s. itu dianggap aneh dan membuat Nabi Musa terperanjat.

Kejadian yang pertama adalah saat Nabi Khidir menghancurkan perahu yang ditumpanginya mereka bersama. Nabi Musa tidak dapat menahan dirinya dari bertanya kepada Nabi Khidir. Nabi Khidir memperingatkan janji Nabi Musa, dan akhirnya Nabi Musa meminta maaf karena kalancangannya mengingkari janjinya untuk tidak bertanya terhadap setiap tindakan Nabi Khidir.

Selanjutnya setelah mereka sampai di suatu daratan, Nabi Khidir membunuh seorang anak yang sedang bermain dengan kawan-kawannnya. Peristiwa

pembunuhan yang dilakukan oleh Nabi Khidir tersebut membuat Nabi Musa tak dapat menahan diri dari menanyakan hal tersebut

kepada Nabi Khidir. Nabi Khidir kembali mengingatkan janji Nabi Musa, dan beliau diberi kesempatan terakhir untuk tidak bertanya-tanya terhadap segala sesuatu yang dilakukan oleh Nabi Khidir, jika masih bertanya lagi maka Nabi Musa harus rela untuk tidak mengikuti perjalanan bersama Nabi Khidir.

Selanjutnya mereka melanjutkan perjalanan hingga sampai disuatu wilayah perumahan.

Mereka kelelahan dan hendak meminta bantuan kepada penduduk sekitar. Namun sikap penduduk sekitar tidak bersahabat dan tidak mau menerima kehadiran mereka, hal ini membuat Nabi Musa merasa kesal terhadap penduduk itu. Setelah dikecewakan oleh penduduk, Nabi Khidir malah menyuruh Nabi Musa untuk bersama-samanya memperbaiki tembok suatu rumah yang rusak di daerah tersebut. Nabi Musa tidak dapat lagi menahan diri untuk bertanya terhadap sikap Nabi Khidir ini yang membantu memperbaiki tembok rumah setelah penduduk menzalimi mereka. Akhirnya Nabi Khidir menegaskan pada Nabi Musa bahwa beliau tidak dapat menerima Nabi Musa untuk menjadi muridnya dan Nabi Musa tidak diperkenankan untuk terus melanjutkan perjalannya bersama dengan Nabi Khidir.

Selanjutnya Nabi Khidir menjelaskan mengapa beliau melakukan hal-hal yang membuat Nabi Musa bertanya. Kejadian pertama adalah Nabi Khidir menghancurkan perahu yang mereka tumpangi karena perahu itu dimiliki oleh seorang yang miskin dan di daerah itu tinggallah seorang raja yang suka merampas perahu miliki rakyatnya.

Kejadian yang kedua, Nabi Khidir menjelaskan bahwa beliau membunuh seorang anak karena kedua orang tuanya adalah pasangan yang beriman dan jika anak ini menjadi dewasa dapat mendorong bapak dan ibunya menjadi orang yang sesat dan kufur. Kematian anak ini digantikan dengan anak yang solih dan lebih mengasihi kedua bapak-ibunya hingga ke anak cucunya.

Kejadian yang ketiga (terakhir), Nabi Khidir menjelaskan bahwa rumah yang dinding diperbaiki itu adalah milik dua orang adik beradik yatim yang tinggal dikota tersebut. Didalam rumah tersebut tersimpan harta benda yang ditujukan untuk mereka berdua. Ayah kedua adik beradik telah meninggal dunia dan merupakan seorang yang solih. Jika tembok rumah tersebut runtuh, maka bisa dipastikan bahwa harta yang tersimpan tersebut akan ditemukan oleh orang-orang dikota itu yang sebagian besar masih menyembah berhala, sedangkan kedua adik beradik tersebut masih cukup kecil untuk dapat mengelola peninggalan harta ayahnya. Dipercayai tempat tersebut berada di negeri Antakiyah (Antiokh, Turki)

Akhirnya Nabi Musa as. sadar hikmah dari setiap perbuatan yang telah dikerjakan Nabi Khidir. Ok...sampai sini je acik copy...yg lelain blh gi baca kat laman web tuh. Moral of the story; Beringatlah selalu, bahawa kita ni manusia yang lemah, ilmu tk banyak mana..dibanding kan dengan ilmu Tuhan, yang Maha Mengetahui atas segala sesuatu yang di aturkannya untuk setiap hambaNya.... siapalah kita....untuk mempertikaikan takdir Ilahi. ++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++ Dah...acik nak nyanyi skit la...sbb dah sebut tajuk dia semalam tuh.. Tajuk lagu, Hari ini dan semalam, lagu asal J. Mizan

Hari ini kau datang riang Tersenyum buatku senang Kau hias dirimu Membuat hati bertambah sayang

Tapi wajahmu semalam muram Mengapa dewi mengapa Mungkinkah aku bersalah Cubalah dewi katakan

Jangan dewi jangan begitu Senyum-senyumlah selalu Manis riang Wajah bertambah jelita

Lagu ni klu tk kumpulan 6ixth Sense mesti ngkorang yang memuda ni tk penah dengarpun, kecuali klu bukak gadio Sinar FM atau setesen gadio klasik nasional FM. Acik dolu2....tekenang semasa duluuuuu... pepetang, taim memain kat kampung yg jauh di sanun... masa lagu ni tengah fofular, salu syok sonsorang nyanyi atas timbunan pasir yang org nak buat rumah tu... kenkonon tengah buat konserto la gamaknya. Pacak kayu sebatang, buat cam mikrofon..pehtu nyanyilah dengan merdunya...penonton acik masa tu, hanyalah ayam2 jer...nak buat camno...konsert tk ada buat promosi. huhh..sesubuh ni....nostalgia la pulak..cukuplah utk kali ni. Sekian.

6 comments:

Ungku Nor said...

Acik ooo..Acik..
sedokah la kek ese barang sepluh ekor ikan tu haa..

ese boring asek buek kojo rumah yo ni haa..;p
mano tau lak kan, kok ese buleh tren ikan2 tu bercakap cam burung tiung.
ado gak toman ese yg buleh dilayan berburak..ehehehe

lupakanje said...

bukan apo ngku, acik takut nanti guppy acik tu ungku buek tah hapo2 nnt sobab, klu acik bagi sepluh ekor..ikan tu bkombang jadik katolah dapek dio 50 ekor anak (kiro betino 5 ekor..skli banak 10 ekor sorang..) pehtu yg 50 ekor tu banak lagi...katolah..jap acik kua kalkeleter..250 ekor...wooooowww..mabelesss..pehtu, ikan omak yg induk tu, banak kali kedua...lagi 50 ekor dlm masa tedokek... dah tambah lagi dan lagi dan lagi...
pehtu ungkunor musti da ponin nak wat apa ikan bebanyak tu...akhirnya, dgn kekreatifan ungkunor yg ado...ungku buek belacan guppy....uwaaaaaaaaaaahhh!!

Ungku Nor said...

lah hai acik nih..
kok tanak kasik tu koba an yo la tanak kasik.
tak payah la buek ese poning nengok acik ngiro ngalah an pegawai kek bursa saham..ekekeke

lupakanje said...

tgu lah nnt acik antar kan...patploh ekor pun boley...tapi acik bori yg dah monopos....utk elakkan dibuek blacan...huhu...

Cikgooden ...(Selumbar Emas). said...

tgh selongkar umah acik...rasa nak komenlak....buat konsrt?..ha ha ha

lupakanje said...

tu lah satu2nya konsert acik buat...pehtu org tk nk ajak lagi dah....hahah...roboh pasir...

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-