Wednesday, June 18, 2008

I need rest

otak aku perlukan rehat. aku tk blh menulis sementara waktu ini. Balik kerja, aku rasa sungguh letih. dan aku pun menidurkan diri. aku tk boleh berterusan mengadap PC ni.
Main badminton pun aku batalkan hari ni. Semua kawan2 ada agenda masing2. Aku pun sakit kepala. Lalu aku serahkan pada Shahmah dan kenkwannya untuk memenuhkan gelanggang hari ini.


Ni la kenkawan dia yang salu ajak shahmah keluar. malam tdi dia kua. sampai kul baper tah..
tk per...hari ni aku minta tlg , penuhkan court badminton..aku yang tk ada mood

2 comments:

my name is E said...
This comment has been removed by the author.
my name is E said...

T'ingat arwah kwn E meninggal dlm tido..sblm tueh arwah brasa leteyh sgt..asyik2x kater "nk rehat kejap.nk rehat kejap." tp, sempat juga arwah mandi & menunaikan solat isyak sblm berehat utk tdo...esok pg biler dikejutkan bgun Subuh, bdn da sejuk kaku n muka pula da biru pucat...tahulah kami beliau sudah meninggal.

p/s : slps prstiwa tue, E da tak nk tangguh da solat isyak..sblm tdo mesti solat isyak dulueh..takut nnti klu da tdo tak bgun smula. kurg plak bekalan pahala nk dihitung nnti..hehehehe =P

My Name Is E,

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-