Sunday, May 22, 2011

Linggi ku 3

Setelah Tok Awaluddin membuat keputusan begitu, beliau bersama rombongannya pun mendarat masuk ke Rembau dan tinggal di sana beberapa lama. Berkemungkinan sewaktu itu, mereka tidakpun mengikut adat perpatih yang di amalkan oleh penduduk Rembau.

Hingga satu ketika, saudara Tok Awaluddin dari Riau, iaitu Daeng Kemboja, datang memujuk mereka pulang semula ke Riau.  Namun Tok Awaluddin tetap berkeras tidak akan pulang ke Riau (majuklah tu...) .. Oleh yang demikian, Tok Janggut itu (Daeng Kemboja), tak kuasa lah lagi memujuk orang merajuk itu.  Tetapi menasihatkan mereka membuka penempatan sendiri....toksah lah menumpang tempat orang .... gitu lah...memang dah termaktub dalam sumpah Tok Awaluddin tu dalam mesyuarat sebelum mendarat, untuk mencari penempatan yang sederhana sebagai tempat bermastautin. Dan untuk tidak akan mengikut Adat Pepatih. Tapi lebih kurang 23 tahun jugak mereka menetap di Rembau, sebelum berpindah ke Linggi.../ membuka Linggi. Lama jugak tu kan..klu pendatang haram tu, dah blh dpt status penduduk tetap lah...

Antara sebab mereka lama juga di Rembau, adalah mungkin kerana Tok Awal telah diminta menjadi Guru agama untuk Datuk Rembau dan keluarganya.  Sebab itulah Datuk Rembau itu tidak mengizinkan Tok Awal dan kelompok Bugisnya itu meninggalkan Rembau.

Setelah Linggi dibuka (ada riwayat mengatakan yang membuka Linggi adalah Tok Awaluddin) pada tahun 1783, dan secara rasminya semua orang Bugis di Rembau telah berhijrah ke Linggi sekitar tahun 1798. Riwayat lain pula mengatakan bahawa Lebai Dolman, anak Tok Srilah yang membuka Linggi. Satu kisah yang menarik juga,  mengatakan orang-orang Bugis dari Rembau itu menaiki perahu kulit belayar dari Luak Rembau, menuju ke Siliau.  Sampai di Siliau, tiada siapa yang setuju untuk dijadikan penempatan.

Kemudian terus belayar menghilir ke kuala Sg Pengkalan Kundang, dari situ, masuk menumpang belayar 7 pasang suami isteri. ni bulih panggil Boatpool lah ni...Kira macam besar jugak la ye perahu kulit tu....ato...ntah-ntah, diorg ni konvoi kot...naik perahu memasing????

Yang mula-mula jumpa tempat nak dibuat penempatan adalah Tok Sulong Mahmud dn isterinya..kat Kg Pengkalan Kundang tu lah... kata orang tetua Linggi, Pengkalan Kundang tu, Linggi lah...huhu...acik keliru... Perahu terus belayar ke hulu, lalu mereka bertemu lah pulak dengan Tok Suboh dan isteri yang berasal dari Sumatera, yang memang dah lama tinggal di situ. Maka turunlah pulak Tok Jenu dan Tok Ibrahim somi isteri, join sama itu Tok Suboh .

Yang lain teruskan belayar lagi,menghulu, hingga sampai ke satu lokasi di tebing sungai itu , Tok Kanda Ali dan isterinya pulak berkenan, lalu mereka turun dan menetap di situ, dinamakan tempat itu Kg Hilir....manakala Lebai Dolman pulak, next check point....turun besama isterinya, lalu membuka pulak kg Tengah..

Baki penumpang perahu itu meneruskan kayuh perahu kulit mereka menghulu lagi, hingga sampai la pulak ke destinasi Tok Haji Mohamad Kassim untuk turun dan membina penempatannya di situ, dinamakannya Kg. Hulu. Seterusnya, Tok Khatib Musa dan isteri pulak turun setelah berkenan dengan satu tapak lokasi untuk dijadikan penempatan mereka yang mereka namakan Kampung Telok Rumbia. Puas Acik tanyakan kat orang2 tua di mana letaknya ini kampung, tpi sorang pun tk tau... aparaaa...yang tau mesti yang dah pergi ke alam barzakh...yg hidup tak tau langsung hal dolu2...
Peta Linggi sekarang.... mikir...camner naik perahu, gi Siliau lak dulu dari Rembau (Perjalanan ditunjukkan dgn Line merah..) ...pehtu pusing balik ke arah Linggi, dan pusing balik ke arah utara menurunkan pesenjer satu, satu..tak takut boyer ke? huhu..

Acik suspek, Kg ni dedekat dengan Kg Tampin....yang mana, penumpang terakhir perahu kulit itu bertemu tempat yang layak untuk mereka membina penempatan...haruslah yang akhir ni yang mengayuh perahu tersebut kan... Tok Noh suami isteri..membuka pula Kg. Tampin/Tampin Linggi.. ada satu tempat lagi nama Tampin dalam negeri Sembilan ni...iaitu Tampin yang dokek Rombau tu...hehe..

Dah panjang cerita ni....nnt bepinau mata membaca.  Ok..kita break dulu.  Sambung di episod lain.  Harap2 episod akhir lah..letih memogang buku borek ni nk merujuk ha...

Acik nak kaitkan dengan persoalan, naper orang Linggi tak ikut adat pepatih. Dan nak ceritakan adat orang Linggi yang sebenar-benarnya. Melalut lak citer pasal pembukaaan Linggi. Wallahualam.

Sekian.


6 comments:

zino said...

makin menarik cerita ni hehe

lupekanje said...

zino...rasa klu buat pilem ini crita, bulih laku tak? hahha..Tajuk ini Pilem...Pengembaraan Tujuh bersaudara.

Acik Erna said...

acik..camana dari rombau ke siliau naik porahu..
kalau naik keto akak tau lah..ponah lalu..kalau dari siliau..lalu ladang2 kelapo sawit tu..lalu pulak rantau..baru boleh kerombau..

lupekanje said...

ado sungai eh tu kak...cer tgk kat peta tu..tpi sbb dah telindung dik line merah...sungai tu lah gak nya kak erna.

iina said...

Acik.. den pun mikir.. camno ek diorg ulang alik nie hehehe ;)

lupekanje said...

bulih tu iina, dari Rembau, straight ke Sg Seliau seperti acik tanda dgn line beranak panah merah tu..perjalanan dalam 80darjah tu..kemudian naik semula menyusur ke utara sungai untuk pemilihan tempat.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-