Wednesday, May 11, 2011

Kata Imam Al Ghazali

Dulu acik ada bukak akaun dengan Geocities...free websites..kat situ lah acik belajar menaip, duplicate dari majalah yang acik baca mahupun menulis rapuan acik sendiri..  Kini itu Geocities sudah tutup kodai.  Tak mahu lagi bagi kitorang ni free website tu...

Namun diorg tu masih ada hatiperut lagi.  Acik tejumpa semula laman web acik tu dgn webhosting yang lain...dipindahkannya dari geocities ke 'reocities' pulak. Acik korek2 semula taipan2 acik kat kuburan geocities tu...tapi acik dah tak blh mengawal atau mengedit laman web itu lagi.  Kalau engkorang rajin nak baca terus, blh gi sini.

Acik dulu guna nickname 'cencorot' dekat dalam satu ruangan Forum Kedai Kopi.  Sebab tu nama laman web tu acik letakkan nama 'Cencorot Page' .  Jgn tokojut lak. Hmm...dah lebih sepuluh tawon dah laman web tu acik lahirkan...klu tak silap dah lebih kurang 14 tahun.

Laman web tu acik daftarkan atas nama Anizalin.  Sebenarnya, dia sorang kawan acik masa acik di asrama dulu.  Kami lost contact. Acik cuba cari dia...dan hampir putus asa. Ada sedikit harapan agar ada lah sedara mara dia yg bukak laman web tu dan akan bagitau acik di mana dia...well...tak ramai yang guna nama tu.

Harapan acik tetap ada...maka lahirlah  http://www.geocities.com/anizalin/  ini.  Pastinya dia sangat istimewa hingga acik tk lupakan dia.  Allah maha penyayang dan mengasihani... akhirnya setelah lebih doploh tahun tk jumpa... acik berjaya juga jejaki beliau di Facebook.  Alhamdulillah..  itu kisah selingan acik.. :)

Ada dua Free webhosting yang acik langgan dulu.. satu lagi di Tripod.  Masih ada sehingga sekarang di sini. Di dua tempat ni lah acik mengasah bakat dan belajar tentang internet ni. Sama jugak usianya, dalam 14 tahun sudah.

Ini acik copy paste dari laman web tersebut.

Imam Al Ghazali telah memberi beberapa panduan untuk mengelakkan sikap takabur atau sombong.  

  • Apabila kita berjumpa dengan kanak-kanak, anggaplah kanak-kanak itu lebih mulia dari kita.  Kerana kanak-kanak itu belum diberati dosa, sedangkan kita sudah berlarut-larut hampir setiap langkah berbuat dosa. 
  • Apabila kita berhadapan dengan orang tua, anggaplah orang tua itu lebih mulia, kerana ia lebih lama beribadah daripada kita. 
  • Ketika kita berjumpa dengan orang alim,  anggaplah beliau lebih mulia dari kita kerana banyak ilmu-ilmu yang tidak kita ketahui tetapi beliau mengetahuinya.  
  • Kalau kita melihat orang yang jahil, anggaplah dia lebih mulia dari kita , kerana dia berbuat sesuatu kesalahan atau dosa kerana kejahilannya sedang kita berbuat dosa dalam keadaan kita mengetahuinya.
  • Kalau kita berjumpa dengan orang jahat, jangan lah anggap kita mulia atau lebih baik daripadanya, tetapi katakanlah bahawa orang jahat itu mungkin di masa tuanya ia bertaubat, memohon ampun dari perbuatannya.  Sedangkan kita sendiri belum tahu lagi bagaimana kita akhirnya.  
  • Apabila berjumpa dengan orang kafir, katakanlah dalam hati, bahawa sikafir itu belum tentu kafir selamanya, mungkin di suatu hari datang keinsafan padanya, dia memeluk Islam dan semua dosanya di dalam kekafiran dulu diampuni Tuhan, sedangkan kita ini sejak lahir sudah ISlam, tetapi dosa terus dikerjakan juga dan balasan pahala belum tentu lagi. 

Inilah yang acik jadikan panduan dalam mengharungi kehidupan acik seharian.  Namun terkadang, kerap juga.....acik terlupa...kerana acik adalah manusia.
Sekian.

2 comments:

kakpah said...

good morning!!!!!
apo sarapan pagi ni cik. nasik lomak?
..
nampak e dah lamo la acik bogolumang dalam duniyo tenet ni yo hahaha..

adei.. takdo ko namo lain cik.

lupekanje said...

Morning kak...makan oat je..skrg ni kono jago pemakanan.
tpi kan kak...baru kul seploh, perut dah meraung balik...
Lamo gakla...ramai kawan poie dan dtg dah..tpi smuo totap di hati.
Acik mang suko namo merapek2 kak..hehhe

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-