Friday, January 6, 2012

Sesat Jalan

Note di FB...
Terlajak kereta, boleh reverse balik. Cuma berapa jauh kita terlajak tu, baru kita sedar, itu tak tentu.  Kadang-kadang sampai kita jumpa jalan mati, baru kita sedar.  Kadang-kadang, sedikit je, kita dah tahu, kita dah tersalah jalan.  Maka kita boleh pusing lagi untuk kembali ke jalan yang betul.  Jalan yang menuju ke matlamat kita.  Jalan yang membawa kita ke destinasi sebenar.  

Mungkin esok lusa, kita akan tersalah jalan lagi.  Tpi selagi ada keupayaan dan kemahuan, ada signboard  atau orang yang menunjukkan jalan, kita akan bertemu jalan yang benar.  Semuanya atas keizinan Allah juga.

Jangan diketawakan, jangan marah mereka yang tersalah jalan itu.  bantu mereka, tunjukkan jalan kepada mereka, berikan isyarat utk ke jalan yang betul kepada mereka. Jangan sombong, dengan merasakan yang kita sentiasa di jalan yang benar.  Allah berupaya mengubah hati kita untuk berpijak ke jalan yang salah jua.  

Kata pepatah, malu bertanya, sesat jalan. Bertanya lah pada yang tahu wahai pengembara di bumi yang fana ini andai kamu kabur arah mana nak dituju.  Kita semua juga sering tersasar, terlanjur dan terlajak dalam kehidupan kita.  
Sentiasalah kita berpaling mencari jalan yang patut kita lalui,
Meskipun jalan itu penuh berduri,
Namun penghujungnya pasti nikmat Allah yang menanti.


Rehat kejap citer pasal JB ni....

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-