Friday, October 30, 2009

Andai ku terlupa

Gembira, sedih, marah, bengang, bosan....itu semua hanya perasaan yg datang dan pergi. Biar kita yang mengawalnya. Jangan biarkan perasaan itu yg mengawal kita. Ikut hati merana nanti Ikut rasa sendiri derita...  

Dapatkan jiwa yang tenang... pasrah segala redha sentiasa pikirkan yg positif setiap masa. Maka kita akan dapat mengawalnya Kerana pokok pangkalnya kita kalau kita nak gembira maka janganlah kita berduka jadikan hidup ini bermakna bukan sia-sia kerana kita hidup bukannya lama esok lusa entah ada, entah tiada 

Tapi kalau sekali-sekali kita nak berduka apa salahnya berduka mengenangkan dosa lalu titiskan air mata yang boleh memadamkan api neraka hmm.. kita memang manusia biasa yang selalu terleka dan terlupa perlunya kita beramah mesra tegur menegur sesama kita bila ada yg alpa jangan sekadar bercakap di belakang saja tapi jangan pula terasa atau membuat hati yang lain terluka berkata-kata seperti diri sudah sempurna sedang dosanya berlonggok jua.. serba salah lah pula... 

Penat pula acik ni bermadah berseloka. Sebenarnya nak bercerita. Kita ni manusia, selalu hanya nampak kuman di seberang laut...tapi gajah di depan mata kekadang kita tk nampak. Peribahasa yang membri maksud, salah orang kita nampak. Salah sendiri kita tak perasan. Tapi perlu tak kita menegur apabila kita melihat orang lain membuat salah? hmmm.. perlu ! 

Seperti mana perlunya orang lain menegur kita apabila kita membuat kesalahan. Bersama-sama tegur menegur untuk membaiki diri. Cuma, teguran tu, perlu dengan cara hikmah. Contohnya, jangan memalukan si polan dgn menegurnya di tengah ramai. ..acik sedar, kadang2, acik macam ni. Lepas tu acik akan menyesal. Maaf...acik tk sengaja. Tak dapat kawal diri. Ni nak mengingatkan diri sendiri. Kerana formulanya serupa. 

Apapun yang kita lakukan, fikirkan pada diri kita sendiri. Kalau nak buat sesuatu, kita fikir, apakah kita akan marah, kalau orang lakukan perkara yang sama pada kita... Namun, ada ketikanya, apa yang kita rasa, tidak sama pada apa yang orang lain rasa. Kita suka bergurau...kita cakap lepas... kita anggap semua tu tk ada mende pun...hanya gurauan. tapi orang yang mendengar terasa hati...lalu salah faham...dan marah....payahkan? Kalau setakat dengan minta maaf boleh menyelesaikan masalah, tak apalah. Yang lebih parah, bila sampai ke anak cucu jadik permusuhan...arrrghh.. 

Sebab itu, apa juga terjadi, terasa, terluka, tersinggung hati....janganlah di simpan dalam hati. Dont take it seriously. Biarkan masuk telinga kanan, keluar telinga kiri..(walaupun kekdg berdesing gak kan...) .. cuba lah. Demi kebaikan jangka panjang. Setiap tutur kata dari orang lain itu, kita ambil yang positif, kita buang yang negatif. Yang negatif itu, andai disimpan, akan mendatangkan penyakit hati yang boleh menjangkit menjadi barah yang bisa membunuh. 

Sekian. Peringatan untuk diri sendiri yang selalu terlupa.

3 comments:

Mak Su said...

terima kasih dgn peringatan ini

cHeRyNa PiReS said...

betul tu cik...kadang2 tuh boleh jadi gaduh kalau salah berdehem pon. terima kasih utk peringatan nieh. harapnya lagi ramai yang baca..

lupekanje said...

maksu,
kita salu telupa...dan bebuat telupa kan mak su...err..acik la tuh..


sha,
aha..bedehem pun jadik pasal yer..
tahaper2 kiter ni kan..

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-