Tuesday, July 15, 2008

Hari yang singkat

Alhamdulillah, aku dpt lagi hidup menikmati oksijen dunia hari ini...isnin 11 Rejab bersamaan 14 Julai.

Aku nak memuhasabah diri yang sering melakukan kesilapan dalam perlakuanku setiap detik dan saat.

Agaknya, usia yang semakin bertambah, menyebabkan aku semakin sensitif, yet, aku cepat juga berlembut..dah kekadang mampu beralah...tk macam dulu, aku tkkan mengalah. (certain case jer kot???)

Walaupun aku akui, dengan segala dosa2 yang aku lakukan sepanjang aku diberi Tuhan nyawa dan segala nikmat dunia, hati aku kini semakin gelap dan berkarat. Aku susah nak mengamalkan ilmu yang aku pelajari. Aku semakin pelupa dan terus menjadi seorang yang sering lupa. Aku payah nak terima nasihat orang. Aku semakin ego. Semakin pemarah dan cepat marah...

Aku sedar, dalam kehidupan atau penghidupan kita, adakalanya, orang buat kita, dan adakalanya kita buat orang. Sedar atau tk sedar... Tapi pecayalah, aku cuba elak untuk tidak buat orang...(camner aku nk buat orang...hehhe) ..tapi aku mang selalu buat orang marah kat aku, buat orang terasa dengan aku.

Aku bersyukur, kerana sehingga hari ini, aku mudah mendapat kawan. Kerana aku peramah. Tapi aku juga mudah hilang kawan, kerana aku pemarah.... ha....senang jer kan formulanya. Aku bab formula matematik, aku memang blurr...tapi bab jiwang2 ni, aku mudah ingat. So, formula untuk dapat kawan, senang jer.... jadilah peramah. dan formula dan hilang kawan pun senang gak...jadilah pemarah.

Tapi tu formula boleh ubah. Peramah, perlu kena pada tempatnya..sebab kalu terlalu peramah pun boleh jadik penyebab hilang kawan. Dulu hingga sekarang, aku menghafal satu hadis Rasulullah s.a.w. yang bermaksud,

Barangsiapa banyak cakapnya, maka banyaklah salahnya, barangsiapa banyak salahnya, banyaklah dosanya, dan barangsiapa yang banyak dosanya, nerakalah tempatnya


setakat hafal jer, tk ada gunanya kalu tk diamalkan...betul tak.. Itulah aku. Aku kekdg terlalu banyak bercakap dan berterus terang, hingga aku tk sedar aku menyakitkan hati orang. Seringkali berlaku, bila aku dah luahkan apa yang aku rasa, aku nyesal.

Terlajak perahu boleh berundur, terlajak kata, buruk padahnya.

Macam tu jugaklah, sesekali kita kena jadi pemarah. Tapi marah kena lah dengan cara hikmah. Marah itu asalnya dari api...sebab tu orang kata, api kemarahan... Tapi api pun ada gunanya dalam hidup kita kan... untuk memasak, untuk memanaskan badan terutama yang duk kat zon sejuk. ..

Kita perlu dimarahi, agar kita sedar kesalahan kita. Macam makanan, kalu tk dipanaskan atas api, basi lah pulak. Kita pun basi, kalu tk dipanaskan dengan api kemarahan. Sesekali kita perlu dimarah juga. Kalu tk, kita akan terus rosak kerana kesalahan kita tidak ada yang menegur. Itu kalu kita di tempat orang yang patut dimarahi oleh orang lain.

Kes aku, aku yang selalu marah orang. Dan adakalanya, aku rasa aku marah dengan cara hikmah, walaupun sebenarnya aku tk guna hikmah mana pun. Adakalanya aku sedar, aku tk guna cara hikmah seperti yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk umatnya amalkan. Sebab marah aku ibarat api aku curahkan minyak petrol (wlupun minyak petrol makin mahal sekarang ni..).. hasilnya, api makin besar lalu membakar diri. Bukan setakat menghanguskan apa yg aku masak.. lalu aku hilang segala. Hilang gulai yang aku masak, hilang kulit aku yang lecur dik sbb tersambar api tadi.

Namun, walaupun gulai aku dah hangus, aku masih teringat lagi, betapa sedapnya gulai tuh. Tapi apa aku nak buat....dah hangus rentung. Aku cuma ada satu cara, dik sebab aku gemar sangat kat gulai tuh, aku boleh cuba masak lain, walaupun rasanya mungkin tk sama dah. Aku perlu hati-hati agar gulai tu tk hangus lagi. ..tapi sebab aku pelupa....aku lalai lagi dlm menjaga api waktu masak gulai tu, lalu ianya hangit lagi....aaaaaaaaaahhhh...mudahnya kalu persahabatan tu macam gulai kan.....hangus, masak lagi...hangus, masak lain...asik salah aku jer yg salu lalai....
Ok...abaikan.

Aku buat perumpamaan ni, sbb aku memang selalu menghanguskan periuk. aku selalu lupa tutup api dapur. Penah sekali rumah aku hampir hangus sebabkan kelalaian aku. Pagi tu, aku masak air gula. Lepas tu, dengan senang hati aku pergi keja. Tinggalkan api tk di padam. Kat rumah tk ada sesaper... dah aku mang duk sensorang sejak smua anak2 dah masuk asrama.









Tapi entah camner, waktu rehat, aku hendak sangat balik rumah...orang tahan aku camner pun, aku berkeras nak balik jugak. Tuhan masih nak selamatkan aku, lalu Dia bagi aku rasa camtuh ... instinct... masa tu tk ingat lagi kat api dapur yang tk aku padamkan tuh. 

Bila aku bukak jer pintu rumah, aku dapat rasa bahang, aku nampak asap kat dapur... terus aku terjah ke dapur dan aku saksikan, api sedang makan salor getah gas dan dah hampir sampai ke kepala tong gas tu. Atas dapur tk payah cakap la.... dah lebur!! periuk aku dah jadik batu ladung, blh buat gi mancing ikan...

Alhamdulillah, aku belum sampai tahap panik lagi. Aku masih boleh betukar jadik otromen..lalu aku lari masuk dalam bilik, dan ambil blanket tebal, lalu aku beranikan diri, aku tepukkan / campakkan blanket tu atas api yang dah nak sampai ke kepala tong gas tuh. 

Kiranya aku waras lagi, memandangkan aku tak ada fire extinguisher kat rumah, aku fikir, kalau aku simbah air...takut api makin merebak...lantas tong gas akan meletup....KEDEBOOOOOMMMM...

Dengan aku sekali akan hangit, bukan setakat hangit, hangus dan rentung terbakar... lalu akan masuk surat khabar, yang aku mati sebab kelalaian sendiri...!!! Adusshhh...sadis....anak-anak aku yatim piatu.
ehh...dah...sambung cerita tadi.

Lepas aku tepuk2kan blanket tu kat atas api tu, Alhamdulillah, api pun padam. Memang sikit sgt lagi sampai dah kat kepala tong gas. Aku tk tau mana datang keberanian aku masa tu. 

Blanket aku hangus sikit jer. Tapi, bilik dapur tu teruk gak. Lampu kalimantang pecah dik menahan haba dari api tuh. semua bekas plastik jadik lembek dan lekak lekuk. Yang cair lain kira lah. 

Dapur double stove aku mang hangus terus, dan ketulan2 periuk berperisa gula, aku kutip dan simpan buat kenangan dan pengajaran. Masa nk padamkan api tu, aku pikir satu jer.... habis lah kuarters ni tebakar kalu aku tk padamkan !!!.... 

Alang2 aku tk ada duit nk tanggung kerugian kebakaran ni...baik aku hangus sekali... at least aku cuba padamkan api tu....heheh...tk adalah...aku gurau jer. Tuhan bagi aku kekuatan dan bantu aku waktu dalam kecemasan tuh. 

Takdir Tuhan yang nak bagi aku pengajaran, lenkali jangan lalai lagi. Jangan pasang api sesuka hati lepas tu tk bertanggungjawab untuk memadamnya semula.

Aku tk keluar duit banyak untuk repair balik akibat kebakaran tersebut. Hanya ambil cat free kt kampung, yang aku ambil dari office lama aku dulu (masa syarikat tu gulung tikar...) cat semula dinding, dan panggil wiring man untuk check aliran letrik dan tukar lampu yang da meletup tu...

Alhamdulillah...dan syukur tk terhingga...kerugian ditaksirkan RM100 sahaja termasuk harga dapur masak aku beli separuh harga kt Cosway ..hahah..RM5.00 utk periuk yg lebur tu, RM6-7.00 untuk bekas2 pastik yg dah cair tk blh guna dah tu... Rm20 utk lampu yang pecah, dan kerosakan wiring sikit jer.

Eh...aku tadi muhasabah diri kan... dah cerita tentang kebakaran pulak. Tak apalah. Bkongsi cerita dan pengalaman. Kira aku pernah hadapi dua kali peristiwa kebakaran dalam hidup aku setakat ni. 

Sekali lagi kat rumah emak aku. Malaslah nk cerita. Tapi keadaannya berlainan. Dan aku buat silap dlm hal cara memadamnya. Aku ingatkan blh guna cara yang sama. Guna blanket!!
Tapi ternyata memburukkan keadaan. 

Sebab kuali yang tertenggek masih ada minyak masak kat dalamnya...minyak telangkup aku kerjakan... lalu aku pulak jatuh tergelincir atas biji2 mender aper tah yg dari berterabur keluar dari kitchen hood yang disambar api tuh...

Nyaris lagi kami semua hangus terbakar. Pendek cerita tu, aku teringatkan fire extinguisher (FE) yang dah berusia lebih seploh tahun yang ada kat rumah tu. 

Aku belari kelam kabut gi carik (ye..aku still boleh bangun lagi lepas jatuh tu....), masa tu cari pintu pun tk jumpa... bila dah jumpa FE tuh, aku bagi kat bebudak lelaki kawan2 Shahmah yang ramai masa tu yang tengok ajer kejadian tuh...diorg smua panik..(aku jer tak...huhu..).. kener pulak, si Amir yang aku bagikan FE tu, memang ahli bomba sekolah...so, dia reti la guna FE tu camner (aku bukan reti pun..) ...terus semburkan kat api... 

Kejap jer...dah padam...fuuuuuhhhhhhhhhh !!!! Emak aku terduduk masa tu. Tetamu (buat BBQ senornya masa tu..) yang ramai panik masa tu smua lega dan bersyukur. Kiranya aku istiharkan aku dan Amir lah hero pada malam tu...tima kasih Amir sbb tulun auntie padamkan api tuh.... 

dan tima kasih kat Yanie Kasim (kawan Yanie, anak aku tuh..) 
yang tulun jerit...api..api...!!! kalu tk, dah hangus umah mak aku..
err...tdi aku kata malas nak citer...dah citer hampir full version dah. 

Tak apa ekk... aku harap cerita kisah benar aku tadi, akan jadik panduan dan pengajaran aku dan org2 yang baca citer aku nih. 

Moral of the story:
  1. Jangan panik bila ada kecemasan.
  2. Tambah ilmu anda untuk atasi kecemasan, samada kebakaran, kemalangan, kecederaan...(belaja lah guna First Aid kit atau FE atau alatan bantuan yang lain).
  3. Sentiasa sediakan Fire Extinguisher dalam rumah, di tempat yang senang dicari bila diperlukan.
  4. Dan yang paling penting, jangan lalai sebab kelalaian boleh menggadai nyawa anda dan orang disayang.

6 comments:

HAPPYIRFA said...

salam acik..
he he.walaupun panjang lebar bercerita tp x bosan membacanya..
kagum sbb acik x panik.kalau sy x taulah..anak jatuh pun sy cuma boleh jerit dan tergamam..tp x bergerak pun..

cen said...

ntahla irfa, akak asalnya nk citer pendek jer....tpi terpanjang gak... nk buat camner...salu jadik centuh...
Klu acik panik....rentung la acik ...huhu..

dizz said...

uihh banyak cerita dlm cerita, tapi best semua, sbb semuanya real, original heheh.. makasih kerana berkongsi pengalaman berharga, kteh banyak kali jugak periuk hangit/hangus tapi alhamdulillah setakat hangit je periuk, lum sampai rosak yg lain2, tapi takut jugak, mudah2an dipelihara Allah yg kedepan2.

lupakanje said...

kak teh..
Sebab tu lah nk share ni ...sbb malang tk berbau kan kak teh...sekurang2nya klu berlaku lagi, kita mungkin blh pikir cara terbaik. Klu teruk sgt, kener la panggey bomba...jgn cuba padam api besar sendiri.... bahaya!!!

eilawaniey said...

huhu akak memang byk citer..
kagum tul ngn akak..
bagus..
teruskan perjuangan hidup..

lupakanje said...

Agi idup agi ngelaban dik ooii...thx

citer mang ader.sbb dh lama idup...tpi, tk salu luper... ni lamer tk hapdet nih..

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-