Tuesday, October 2, 2012

Suami yang paling baik

Rasulullah s.a.w bersabda; Orang yang paling baik antara kamu adalah orang yang paling baik terhadap keluarganya. Dan aku adalah orang yang paling baik antara kamu terhadap keluargaku.

Sungguh.  Sanggupkah suami-suami zaman ini melakukan sepertimana yang Rasulullah lakukan, apabila pulang larut malam dari kerja dakwah dan kerja memimpin masyarakat, di kala isterinya sedang lena tidur, baginda tidak akan mengetuk pintu atau membuat bising memanggil minta dibukakan pintu, sebaliknya, lebih rela membentang kain rida'nya untuk dijadikan alas tidur di muka pintu sahaja !!!

Anda mampu? 

Bab akhir Cinta kerana Allah- Ust Pahrol Mohamad Juoi.
Di manakanku simpan cinta itu- kekal di hatiku.

9 comments:

cHeRyNa PiReS said...

Terbang kerusi laman tu kalau cakap macam tu agaknya:P

Acik Erna said...

accik raso e bolom jumpo kan accik..kot kito yang tak tau..

lupekanje said...

Sha...hahah...mampuih kono corai talak tigo gak eh kan, sbb tdo mati tk bukakan pintu...

Kak erna... payahkan kak...kurang2 eh, ado gak, yg tdo dlm keto...tpi, sbb bini majuk je..bukan sbb tk nk ganggu bini.

ibundo said...

salam cik. kehkeh.. tido dopan muko pintu? Skang ni memasing ado kunci spare.

lupekanje said...

kok tetinggal ko...bulih gak kak...hehe

cheqna said...

susah nak cari skang ni......

lupekanje said...

kan...kalu adapun, jarang-jarang...dalam seribu, mgkin baru ada satu...mungkin..

dhiashahida said...

terlalu sukar nak ditemui sekarang..:)

lupekanje said...

doalah...mungkin anda antara yang bertuah... :) tq

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-