Tuesday, October 16, 2012

Di mana kan ku cari



aku masih mencari, Cinta Ilahi...
Yang goyah di hati

Yang tidak dirasai
Yang belum ku miliki

kerana dunia memenuhi
tidak langsung mempeduli

ikut sahaja rasa hati
yang hilang dikesali
yang tiada dikejari

sedang cinta Ilahi, 
sentiasa di sisi
tidak langsung diperhati
dan dinikmati
kerana hati yang telah mati
iman tipis sekali
takwa entah ke mana pergi
semakin jauh berlari
semakin sepi
dan sunyi

bila masa akan pergi
bila izrail dtg mengunjungi

yang hilang tidak lagi dinanti
yang jauh tiada lagi masa nak dicari
tpi tetap dalam mimpi
dan kekal di hati
kerana ia anugerah Ilahi Robbi
moga yg dicari ditemui
di Sana nanti.


3 comments:

Kakzakie said...

Bagaimana lima jari dianugerah
begitu lima rukun termeterai sudah
akidah dipegang usah rebah
walau kutukan bertali
hasutan menempelak tak henti
andai iman kental di sanubari
Robbuljalil pasti mengasihi
merapak sujud usah henti
insya-allah di sana pasti ditemui

dhiashahida said...

sukarnya meraih cinta Ilahi..
indahnya madah..xtermadah asenye kita nak menjawabnya.;)

lupekanje said...

Kakzakie, insyaAllah...cinta Ilahi akan membawa kita ke sana. syukran.

dhiashahida, tika tiada idea update blog, hanya puisi menjadi bicara di sini...dengan mengingati Allah, hati akan tenang.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-