Sunday, February 19, 2012

Rindu Ombak

video

Bila ku rindukan pantai, ku dengar bunyi hempasan ombak ini...

Ombak...yg menghempas ke batu... ibarat hatiku yg kini terasa bagai dihempas2 oleh darah dan dagingku.

Kalian rasa, apakah patut setiap dosa dan kesilapan yang kita lakukan akan terus berulang berputar ibarat roda, pada keturunan-keturunan kita?  Hingga berapa lamakah? 7 keturunan?

Dulu, aku tidak pedulikan hati seorang ibu.
Kini, anakku juga tidak pedulikan hati aku sebagai ibu. Tidak memerlukan aku. Tidak menghormati aku. Sepertinya aku tiada sebelum tiada.

Serasa mahu sahaja aku mengusir mereka untuk mencari kehidupan mereka sendiri, memandangkan mereka tidak lagi memerlukan aku.  Yang hanya ibarat boneka. Ibarat dinding.  Ibarat batu di pantai itu.

Aku, batu di pantai yang mampu bertahan, meskipun bersendiri di dunia ini.  Cuma bila sampai takdirku, aku akan hancur jua.  Apakah mereka telah cukup kuat untuk menjadi seperti aku bila tiba masanya kelak....kerana hidup ini ibarat roda kan?  Aku redha...moga mereka juga akan redha bila aku tiada lagi kelak.

3 comments:

izawani said...

Sabar lah kak...

Alahai.... tingin nak melawat mak plak bila baca entry akak nih...

Acik Erna said...

acik..sabar..anak2 bila dah dewasa bermacam kerenah acik..
bila masing2 dah kawin dan ada anak nanti agaknya baru tau..macam amna yang acik raso sekarang.

lupekanje said...

Izan..eloklah, pegi lawat mak tu selagi diorg masih ada.

Kak erna... itu lah. jadi emak ni memang kena banyak bersabar. Moga segala yg baiklah utk diorg. Akak tolong doakan ye.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-