Friday, July 1, 2011

Apabila kita dicaci

Bersabar Apabila Dicaci.
Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa satu ketika seorang lelaki sedang mencaci Abu Bakar r.a sedangkan Nabi s.a.w sedang duduk di hadapannya. Orang itu terus mencacinya sedangkan Abu Bakar r.a dan Nabi s.a.w terus bersabar mendengarnya. Lantas Nabi s.a.w tersenyum. Apabila orang itu mencacinya dengan keter...laluan, lantas Abu Bakar r.a menjawab akan caciannya. Mendengarkan akan jawaban itu, Nabi s.a.w begitu marah, bangun, lalu meninggalkannya.

Abu Bakar r.a menyusul Nabi s.a.w dibelakangnya dan berkata: Ya Rasulullah s.a.w, apabila orang itu terus mencaciku engkau masih tetap duduk dan apabila aku menjawabnya, tuan nampaknya marah dan bangun?

Nabi s.a.w menjawab: Semasa kamu diam dan bersabar mendengarnya, seorang malaikat bersama denganmu yang mana sedang menjawab caci maki orang itu bagi pihakmu, tetapi apabila kamu menjawabnya semula, malaikat itu meninggalkanmu, dan syaitan telah datang di antara kamu, dan aku tidak mahu duduk bersama dengan syaitan; oleh kerana itu aku meninggalkan kamu.
(Hadis Riwayat Ahmad)

Sebagai umat Islam kita telah diajar oleh Rasulullah saw supaya sentiasa bersabar dan menahan kemarahan kerana dengan tidak bersabar dan marah membuka ruang kepada syaitan untuk menghasut kita. Berdasarkan hadis di atas jelas menceritakan bagaimana malaikat membalas setiap cacian orang terhadap kita. Namun apabila kita membalas cacian tersebut maka syaitan telah mengambil alih dalam usaha untuk menghasut dan 


memburukkan lagi keadaan.




Sumber dari FB. Terima kasih kepada kak Sharifah Talha yang banyak berkongsi ilmu dengan kami di FB. Acik panjang2 kan lagi.  Moga acik dapat beramal dengan ilmu ini.

5 comments:

ibundo said...

iyolah cik. kalau oghang ngutuk2 kito baiklah sonyap yo. Lawan pun tak guno. nampak lak kito samo bangang e..
cerio cik... salam jumaat. balik kampung ko..

Hani Maldini said...

huu try try bersabar la nih (:

Acik Erna said...

timo kasih acik..kongsikan disini
bagus rupo e kalau kito diam bila dicaci maki ni kan..

secangkir madu merah said...

biarlah apa org nak kata asalkan kita tahu apa yg kita buat itu tidak menyalahi ugama dan undang2 negara.. betulkan?

lupekanje said...

ibundo, betul kak pah..
acik balik kampung kemarin..mbawak omak gi spital..buek appointment doktr...

Hani, truskan bersabar...

Kak erna, memang diam tu lebih baik dri menjawab...kok jawab, cerito eh jadik neverending story..besambung, bepanjangan...


SMM, betul tu... tpi kan, sebaiknya klu yg betul, kita terima dan jadikan panduan, yg tk betul, kita buat pokak telingo yo lah...

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-