Sunday, July 3, 2011

Lima lagi peringatan

Peringatan yang baik untuk dikongsi bersama


Important Reminder! {Reminder to myself first}★
1 ➲ Don't let a day pass without [Reading the Qur'an with meaning]
2 ➲ Don't let a day pass without [Learning something new about Islam]
3 ➲ Don't let a day pass without [Making Tawbaa]
4 ➲ Don't let a day pass without [Thanking Allaah Subhanahuwa Ta'ala]
5 ➲ Don't let a day pass without [Giving anything for Charity even simply a Smile :) 

By: Sh Talha Shebib


Accik share lagi kat sini ye.... Terima kasih kak Talha




Ringkas, tapi peringatan yang sangat bagus untuk kita sama-sama amalkan, untuk dunia dan akherat kita.


1.  Jangan biarkan hari mu berlalu tanpa membaca Al Quran dengan memahami ertinya.


Mungkin ramai yang membaca, tapi adakah mereka memahami apa yang dibaca?  Atau kita hanya setaraf dengan burung kakaktua hinggap di jendela, yang mampu melafazkan kata cinta, tetapi tidak memahami sepatah jua kata-kata yang keluar dari paruhnya?


2. Jangan biarkan hari mu berlalu tanpa mempelajari sesuatu yang tidak kamu ketahui tentang Islam.


Tuntutlah ilmu hingga ke liang lahad.  Itu yang kita selalu dengar.  Atau mungkin kita sering mendengar, melafazkan, tuntutlah ilmu walau hingga ke negeri China.  Kita amat dituntut, untuk mencari ilmu.  Setelah dapat, kita wajib pula mengamalkan ilmu.  Hidup tanpa ilmu, ibarat kapal tanpa kemudi.  akan terumbang ambing dan akhirnya melanggar terumbu karang, hancur berderai.  
Atau keretapi tanpa landasan.  Tak tahu kemana nak dituju.  Atau Kapalterbang tanpa sayap.  Sungguh tidakkan lengkap hidup ini tanpa ilmu. Ilmu sebagai panduan perjalanan hidup kita.  Andaian ada panduan, tapi tidak diikuti, kita tetapkan sesat.  Ibarat ada kompas, tapi simpan je dalam beg.  Tidak dirujuk, maka kalau nak pergi ke Damansara pun, akan tersesat sampai ke Genting Highland.  Errr.....


Cer belajar guna GPS ke...mungkin akan tersesat juga, kalau tidak memahami betul-betul cara penggunaannya...atau arahan yang diberikannya.  Sebab itulah kita perlu belajar.  Belajar dan beramal.  Jangan belajar mengemudi, tapi tidak jadi jurumudi, hanya jadi juru moody..


Ada GPS, tapi tetap nak ikut peta google yang tk dikemaskinikan, maka tetaplah kan sesat jalan. ..ehh...melalut pulak acik..


3. Jangan biarkan hari mu berlalu tanpa bertaubat.


Jangan pernah lupa bertaubat setiap hari. Bertaubatlah kamu, kerana kita sentiasa di kelilingi dosa...yang sengaja dan tidak sengaja kita lakukan.  Mati itu datang tiba-tiba.  Semua kita mengharapkan kematian dalam keadaan sempat bertaubat.  Kerana orang yang bertaubat nasuha itu, bersih dari dosa, dengan rahmat Allah, ibarat sehelai kain putih yang tiada cemarnya.  Nak harapkan amal, tidak sebanyak mana, walaupun usia yang Allah berikan semakin bertambah angkanya. Usia sahaja yang bertambah.  Mengiringi usia, adalah dosa, yang menggunung, sedang amal, seciput cuma. Itupun moga Allah terima.  


Sebab itu, jangan sekali-kali lupa untuk bertaubat setiap hari, setiap masa.  




4. Jangan biarkan hari mu berlalu tanpa mensyukuri nikmat Allah Ta'ala.


Sentiasalah bersyukur.  Bukan sekadar ucapan "Syukur Alhamdulillah !!"  atau "Thank GOd." atau "Aku bersyukur ke hadrat Ilahi" ..... bukan...bukan..bukan setakat ucapan di lidah yang keluar di bibir mungil mu itu. 

  • Hargai nikmat Allah yang masih kita miliki dengan mempergunakannya ke arah kebaikan.
  • Menjauhkan dosa dan kemaksiatan seperti yang diperintahkan Allah.
  • Bersedekah sebagai tanda mensyukuri rezeki melimpah yang Allah kurniakan.
  • Merasa mencukupi dan redho dengan apa yang Allah berikan dan takdirkan pada kita.
  • Mengekalkan baik sangka kepada Nya serta meletakkan keyakinan kepada Allah dalam apa jua keadaan diiringi dengan ketaatan dalam beribadah.
Itu antara cara bersyukur.  Selain dari menzahirkan dengan ucapan, zikirullah Alhamdulillah atau bersujud syukur.

5. Jangan biarkan hari-hari mu berlalu tanpa bersedekah jariah, meskipun dengan hanya melemparkan senyuman...senyum itu kan sedekah..!!


Bersedekah lah, walau dengan sebiji kurma.  
Lagi rengan, dengan tersenyum.  Dah dapat pahala sedekah.  Jangan kedekut sangat nak senyum kat orang lain.  Senyum itu adalah penawar kepada banyak penyakit.  Terutama penyakit hati.  

Tapi, jangan pula salah guna senyuman itu untuk menggoda ... pahala tk dapat.  Bala yang datang nanti.



















Agak-agak senyum Monalisa ni leh dapat pahala sedekah tak?  Hmmmmmm...

Percayalah, walau bagaimana hodoh sekalipun wajah anda, apakala dihiasi dengan senyuman, segalanya akan nampak indah dan menghiburkan.
Ha...kan nampak manis jugak kan...  err.r.



Ada harta, bersedekahlah selalu...   Tak kira siapa.  Tapi ada keutamaannya.  Beri harta untuk bantu anak sendiri pun sedekah...tapi jangan jadi macam dalam cerita Anakku Sazali.  Rosak !! atau macam Abdul Wahub...sedekahkan reter bapak mentua dia, Saddiq Segaraga...hehhe.. melampo lak kan...

4 comments:

Acik Erna said...

Acik..timo kasih cik..betul kata acik..hari2 kita baca quran..tapi bukan hari2 kita baco makno e kan..lopeh ni nak kono baco quran yang ado makno pulak..insyaallah.

Ms.Lilies said...

wuwuwu...
sob sob sob mekaseh cik atas peringatan ni...
paling sentap tang baca quran tak tau makna tu...sayala tu wuwuwu

secangkir madu merah said...

acik, info yg sgt bernas... akan sentiasa mengingatinya... t/kasih

lupekanje said...

Kak erna - meh kita sesama usahakan gitu...perubahan perlu ada ..perubahan ke arah kebaikan, kesedaran kena ada...utk perubahan itu. Saling ingat mengingatlah kita kan kak..

Ms Lilies - acik pun samo..dah la baca pun tk salu..baca pulak lagi dgn tk tau makna...

Smm - memanjang sesuatu ilmu yg diperolehi....utk peringatan diri yg selalu lalai...ketuk2 hati kita.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-