Monday, October 24, 2016

From Putrajaya to Ulu Yam

Accik jarang berjalan makan angin di kawasan sungai. Tetapi minggu ini accik berkesempatan mengikut satu kem sekolah agama khairaa dari Rawang.
Talipon pejabat pengurusannya, menempah sebuah chalet atau kabin atau apa jua yang mereka panggil tempat penginapan mereka.
Nur Laman Bestari Ulu Yam. Itu nama Eco-Resort yang accik pergi ni.

Komen accik :
Tempat yang bagus untuk aktiviti riadah dll. Cuma yang tak bestnya, kami diberi tempat penginapan yang agak tidak memuaskan hati (Buloh 1) Tidur tak lena. Dengan bayaran agak tidak berpatutan (RM80) untuk satu unit chalet/kabin yang tidak selesa. Sebelah toilet awam. Tidur yang diganggu bunyi tikus mengorek, tilam yang terasa springnya, lampu yang tidak boleh dipadam (kalu padam lampu, kipas pun tertutup sekali). Lantai yang jungkang jungkit dan tiada sebiji meja pun meletak barang. Saya suka mencadangkan kawan-kawan saya beriadah di sini, tetapi bukan tempat yang sesuai untuk bermalam. Esp kalau di kabin sebelah tandas ini. Harap pihak pengurusan eco-resort ini menambahbaikan kemudahan yang ada di chalet sewaan mereka. Tq anyway.
- From Putrajaya with luv.

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-