Wednesday, August 6, 2014

Budi Bahasa Amalan Kita

Gambar ihsan dari pencarian Google. Tq


Selamat Hari Raya Eid Fitri buat semua.
Sekarang bulan syawal. Bagi sesiapa yg tak kuat atau uzur utk berpuasa ganti atau sunat, bulan ini adalah bulan makan-makan. Maka akan bermulalah episod cinta makan. Di pejabat, di rumah, di hotel2, di dewan2, di kanopi2....sana sini ada jemputan makan. Beringat-ingatlah ketika makan. Takut tecekik, tesedak, tesendawa... 

Budi Bahasa Amalan Kita.

Jangan tika kita menikmati makanan enak2 itu, orang yang berdekatan tidak kita jemput sama. Mereka membau, melihat dan mendengar cerita anda tentang makanan itu. patut kah mereka diabaikan? Lebih-lebih lagi apabila mereka mendengar jiran nun jauh di hujung rumah dipanggil untuk turut serta, tetapi mereka yang di hadapan mata, tidak dipelawa. Itu tidak beradab namanya. Kerana dalam Islam, tidak dianjurkan begitu. Jangan diamalkan sikap sedemikian ye anak-anak, walau di mana anda berada...sekadar mahu melihat budi bahasa manusia yang semakin pupus...bukan hendak makan sangatpun. 

Budi Bahasa Amalan Kita.

Kalau alasannya takut tak cukup makanan, kenapa pegawai jauh-jauh dipanggil datang makan sama?
Oooo..pegawai....yg mendawai orang bawahan ni tak perlu la agaknya dijemput sama kan...hmmm..

Sebenarnya ini kisah yang berlaku pada accik sebelum puasa dulu. Accik kan baru bertukar ke department lain. Sangatlah tekejut dengan budaya kakitangan di sini yang kau kau...aku aku...unit kau unit kau...unit aku unit aku. Tapi tidak juga, kerana cc di unit accik dijemput pulak.  (Itupun selepas makanan banyak berlebihan. Cc je yg dijemput). 

Accik duduk barisan hadapan, di hadapan accik adalah bilik pantry unit lain, tempat makanan mereka dinikmati, disediakan atau ditempatkan. Accik sebagai orang baru, menunggu je dipelawa hanya untuk melihat budi bahasa mereka. Kekadang ada yang datang mahu meminjam peralatan kami.  Namun ayat yang seerti dengan 'jemput' tidak juga keluar dari mulut mereka kepada kami yang duduk dihadapan mereka ini.

Culture shock sungguh accik.  Dulu accik di Bahagian Tajaan, sangat meriah dan selalu kami buat majlis makan-makan rasmi atau tidak rasmi. Kami jemput unit berdekatan join sama. Meriah sungguh. Hingga orang kata, ni pejabat kerajaan ke...atau kedai makan...err..melampo lak kan.. kemudian kalau ada dari unit lain yang datang berurusan, kami ajak makan sama.  Indah silaturrahim antara kami.

Di tempat bertugas selepas itu, Bahagian Pembangunan, Seksyen Bayaran di mana accik ditempatkan untuk bertugas, pun sama..rajin sunggu buat makan-makan, hinggakan masak2 sekali kat pejabat...errr..sesekali release tensi kan. Ye lah, unit kami ni mana merasa nk out station bagai.  Asik buat kije dalam pejabat je.  Maka kena buat sesuatu agar mental kami sihat. 
Pun di situ mengamalkan Budi Bahasa amalan kita itu.  Kami makan, orang lalu lalang, kami jemput sama.  Unit sebelah menyebelah yang dapat bau masakan kami, kami jemput makan sama. Sikit sama sikit, banyak sama banyak.,,hingga tesandar makan.

Kini accik kat Bahagian yang satu ni pulak...sedikit kuciwa kerana ciri2 itu tidak ujud terutama adab2 ketika makan .... dalam unit sendiri pun tak ujud budaya tersebut..tpi tak apa lah, sebab lokasi unit ini yang terpisah-pisah.  Makanan terhidangpun jauh dari pandangan mata.  

Masalah sekrang unit lain, yang tempat makannya dihadapan accik.....rasa nak suruh je diorang tukar port makan diorang kat tempat lain.....kat tempat yang tidak mengganggu selera accik ni..kat tempat yang tidak memerlukan nak ajak2 orang lain join sama....ada berani??? hahha...lu siapa...??

Kata colleague accik yg sesama duk kat barisan hadapan ni,  "ala...kami dah biasa diorang buat macam ni.  Dah tak kisah..." 
Hmmm...patutlah engkorang pun makan tak ngajak waktu accik mula-mula masuk kat Bahagian ini dulu....heheh  

Moga accik dapat membiasakan diri dengan situasi yang sedemikian di masa akan datang.

Budi Bahasa Amalan Kita.

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-