Wednesday, January 22, 2014

Pekebun Moden itu

Nak mencari orang membantu kerja-kerja di ladang pun sangat payah. Payah yang macam-macam. Emak accik kata, mereka diupah mahal, tapi kerja tidak memuaskan hati. Bila berlaku rungutan yang sebegitu, accik kata kat emak accik,"tak apalah mak, kami ni ada..(anak-anak dan cucu) Biarlah kami tolong buatkan semampu kami ..." Well, kalu anak yang tolong buat kerja, kalaupun tk sempurna, emak tu idaklah nak mengomplen sangat kan... :) ...lagipun free kan....kami tk caj pun.

Maka jadilah accik dan anak-anak pekebun getah secara tidak rasminya. Setakat ini kami dah buat kerja membaja, meracun dan memagar. Yang belumnya, menoreh je lagi...huhu.. tak apalah, demi membantu ibu tua tersayang kan.. di samping, seronok juga, melihat anak2 getah membesar. Kehijauan ladang (orang lain) , dan sekarang ni pulak, musim angin kuat bertiup...seronok. rasa nak main layang-layang je kat ladang tu.








 

2 comments:

izawani said...

Best jer jadi pekebun...

Macam kerja kontrak jer... hahaha...
Kak...
Semua tempat angin kuat kan ? Entah entah nanti turun salji dak ? Sejuk betul la sekarang ni....

lupekanje said...

aah...dengarnya sejuk lenmacam je..tk mustahil salji blh turun kat Msia. Allah punya kuasa. Petanda Kiamat semakin banyak. hmmmm.. dengar nya kat Kedah & Kelantan pun suhu siang 20C lebih...Suhu cameron highland dah tu.

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-