Tuesday, October 11, 2011

Sarapan Bajet

Pagi ini aku tertinggal duit kat dalam kereta.  Raba-raba, dalam jeket keselamatan ni, jumpa RM2.00.  Kat poket lain pulak ada dalam RM1.00 syilling. 
Jadi, nak beli sarapan, kena la bajet betul-betul. 

Nak pusing balik ke basement parking tu, tak kuasa rasanya. 

Teringat hari tu beli nasi lemak kat Cafetaria office ni, dapat harga RM1.00.  Apakata hari ini cuba lagi beli.  Alhamdulillah.  Inilah rezeki ku hari ini.  Dapat dengan harga RM1.00.   Wos.....  amacam??  Bulih??? Sambal sotong dengan 2 keping timun lebih dari mencukupi untuk memadatkan perutku pagi ini.

4 comments:

Hjh Noralenna Abbas said...

Nasi lemak bungkus ye? sedap tu acik? Minum? Bawa air sendiri ke?

lupekanje said...

bancuh air sendiri kak nora... takpun air suam je... good for your health...hehe

Acik Erna said...

Alhamdulillah..konyang yo kak cik kan.akak kalau lupo macam tu..memang tak do lansung yang tersolet pun..nasib baik kek opis tu sentiaso ado biskut..boleh yo la..

lupekanje said...

back up kono ado kan kak..kang kok tetibo dapek gastrik...nayo gak.!!

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-