Friday, June 3, 2022

PENTINGNYA BERFIKIR SEBELUM BERKATA²

Kerapkan...dalam sehari kita bercakap tanpa berfikir.
Jagalah perkataan yg kluar dari mulut kita kerana kita tak tahu kesannya pada orang yang mendengar.
Jangan sewenang²nya menggunakan lidah untuk berkata sesuka hati tanpa berfikir terlebih dahulu.
Lidah mmg milik kita. Suka hati kita nak kata apa. Kadang² lidah digunakan tanpa ditemani hati dan akal fikiran.
Namun, telinga orang lain yang mendengar, ada hati dan perasaan. Jika hati dan perasaan mereka terluka, terfikir tak apa yg akan berlaku? Antaranya:
Pecah ukhuwah
Kemurungan
Rasa tidak dihormati
Sangka buruk
Berhenti kerja
Putus asa

Dan lain² yg di luar kotak pemikiran kita.
Yg paling teruk, memilih jalan tamatkn kehidupan. Ye..itu dh banyak berlaku. Jgn ketawa dgn kenyataan ini. Ini kebenaran. Belum lagi usik tentang dosa dan pahala. Syurga dan neraka.
Sebab itu pepatah melayu mengatakan kerana mulut badan binasa.
Hello kawan, cukup²lah menyakiti hati org lain. Jgn sampai org yang sakit hati tu mengadu pada Allah...kerana lidahmu yg lembut itu telah menyakiti hatinya. Apalagilah doa di hari yg mulia ini...sayyidul ayyam...makbul.
Andai tak boleh kawal mulut dri berkata yg mnyakitkn..diam sahaja lah. Andai tak boleh diam, didiklah hti ingat azab neraka. Begitu juga andainya otakmu tk boleh mngajar lidah berkata yg baik² sahaja, berhentilah menjadi manusia. Mengapa Allah ciptakan kau menjadi manusia..kan lebih baik kau menjadi haiwan  ..... haiwan pun kalau hari² dilatih akan mngikut kata.
Sekian...tazkirah jumaat utk ingatan kita bersama.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-