Tuesday, June 24, 2008

merapu marang sekeper

Semalam aku belajar jalan sorang diri, joging sorang diri, shopping sorang diri. Aku selama ni tk sedar bahawa aku memang sorang diri pun. Aku perasan yang aku ada sahabat. Ada kawan penghibur waktu sunyi. Rupanya, mereka tu semua hanya pinjaman semata. Pinjaman perasaan. Pinjaman Tuhan. Ia hilang dan berganti dan akan terus berulang begitu. Sehingga aku ditinggalkan kesorangan dalam kubur yang sempit kelak.

Aku tak sedar bila mana kawan yang berpura menjadi kawan. Aku tk nampak bila kawan mempermainkan aku. Aku tk perasan bila kawan mengetawakan aku di belakang.
Aku tk faham kenapa kawan tu nak berpura. Aku tak faham kenapa kawan tu nak permainkan aku. Dan aku tak faham bila kawan tu ketawakan aku. Lagi aku tk faham bila masa kawan tu ikhlas berkawan dengan aku. ...aku tk tau.... yang aku pelik, kenapa kawan ingat hari lahir aku, aku heran, kenapa segala tentang aku dia tk pernah lupa. Aku tk faham, kenapa kawan sanggup tolong aku dalam banyak hal.

Dan sekarang aku tk nak tahu. Yang aku tahu, aku nak terus hidup, buat kerja aku, jaga anak-anak aku...aku nk enjoy, happy, buat apa yang aku suka...tk kira lah dengan siapa. Yang penting, aku nak jadi hamba Allah yang beriman. Aku klu boleh nk elak dari sakitkan hati orang. Tapi aku tetap manusia, yang kekdg nakkan kebaikan hingga aku tk sengaja atau sengaja sakitkan hati orang.

Aku selalu bagitau sorang kawan, usah menangis, usah sedih, usah susah hati. Kerana semua itu hanyalah perasaan yang kita boleh adakan dan hilangkan. Perasaan bukan seperti satu hardware komputer....yang nampak dan boleh kita ubah2kan.... ye...betul. Tapi sebabkan perasaan tu hanya sesuatu yang seperti angin, tidak kelihatan, tapi berasa tiupannya. dan ia akan datang dan pergi bila tiba masanya.

Sekarang, aku kena praktikkan falsampah aku tuh. aku tk boleh sedih...aku tk blh bermuram, aku tk boleh susah hati... aku kena neutral....pasrah dan lupekanje....ehh...cam pernah dengar perkataan tu... ye....LUPEKANJE.......
Aku benar-benar tak faham, bila ada kenkawan yang kata aku tk faham. Apa yang aku kena faham?...faham yang aku ni sebenarnya seorang diri? huhu...aku merapu pepagi ni....suka hati aku lah. Sebab aku yang tak sudah dengan kebengangan aku.

4 comments:

eilawaniey said...

huhu...akak..
camne rasa jalan2, shoping,sume sorg2?
best?
best kan...sronok..
nanti jadi le mcm sy..sume sorg..

cen said...

tu la ila..senornya sonok rupenya jalan sensorang ni...tk yah tunggu orang besiap...tk yah mengekor org yg masuk kedai yang kita tk suka..blh cecepat balik...duit pun tekwl sikit...sbb klu ada kawan, tgk dia beli, mesti kita nk beli...pehtu, klu joging...kita dah letih, tepaksa la kita poyo jer bebuat tk letih, truskn joging..sbb kwn tk letih lgi..skrg, letih, kita benti..tk de hal dah...jalan pun centu gak..sukati kita la nk jln laju ke..pelan ke..jalan besepahke...huhu...
(pujuk ati....hahaha..wht the choice we hv?)

lupakanje said...

hahaha....kteh...klu ader kkwan yg baca...habih la acik...sorang pun tk nk jalan sesama dah....hahah.

my name is E said...

kakak E dulue selalu kater time E kecik2x dulue selalu maen sorg2x...cakap sorg2x...biler kakak E tny, "E maen dgn saper?" ... E jawab, "maen dgn kwn imaginasi.."

p/s : teringat cerita boogeyman plak..hehehehe =P

My Name Is E,

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan dan komen anda.

APAKAH YANG DICARI DALAM HIDUP YANG SINGKAT INI? HARTA? PANGKAT? KASIH SAYANG MANUSIA?

Blogging Community, Blogosphere, Free Blog Submissions, Blog Directory, Article Submissions, Blog Traffic

Setiap yang bermula, akan berakhir...
Setiap yang baru akan menjadi lama...
Setiap yang bertemu akan berpisah...
Kalau sudah begitu, apa gunanya kita mulakan...
kalau sudah begitu, apa gunanya kita memiliki yang baru..
kalau sudah begitu, apa perlunya kita bertemu...
Jika yang bermula, akan ada akhirnya...
Jika yang baru, akan menjadi lama sudahnya..
Jika yang bertemu, akan terpisah juga penghujungnya
yang entah di mana dan bila..
Detik permulaan, ketentuan Tuhan...
Detik pengakhiran, Takdirnya Tuhan..
Yang baru, Tuhan yang jadikan
Kelakkan usang, fitrahnya begitu..
Pertemuan, adalah keizinan Allah
Perpisahan jua... adalah ketetapan Allah
Siapalah kita.. hanya hamba...
yang tidak berdaya...
cuma merancang,
tapi selalu pincang,
cuma berakal,
kekadang hilang akal,
cuma berusaha
tanpaNya kita tk berdaya.
-KC-